Jumat, 15 Februari 2013

a story about "sepik"

mungkin bahasan kali ini rada menjurus ke arah gosip, yaaa, semacam ngomongin orang gitu deh. sebenernya pengen ngomong langsung sama yang bersangkutan tapi belom apa-apa udah berprasangka bahwa dia gak bakal dengerin kata-kata saya. tapi saya tetep pengen nulis ini, gimana dong?

ah sutralah, blog saya inih. terserah saya mau nulis apaan.

tapi jujur memang saya lagi rada 'terganggu' dengan kelakuan seseorang setelah tadi gak sengaja baca temnlen sosmed-nya. he seemed to be desperately finding a mate. tapi trus jatohnya malah jadi tebar pesona sana-sini via sosmed. sampai akhirnya saya mikir, kira-kira tujuannya apa ya nyepik cewek kesana kemari tanpa fokus yang jelas?? eniwei, saya pake istilah "nyepik" setelah dijelasin definisinya sama si baba. yah biar rada gaol gitu lah, emak-emak gahol duaributigabelas ceritanyah, muahahaha...

well, saya mencoba melihat dari sudut pandang saya sebagai perempuan aja sih. so, mari kita posisikan saya sebagai salah satu "korban" sepikan orang tersebut.

saya rasa orang ini lagi pedekate sama saya. sapaan manis (via sosmed) di pagi hari, siang hari, sore hari, hingga malam hari menjelang tidur. mungkin sebagian cewek (entah sebagian besar atau kecil) ada yang kurang sensitif kalo lagi di-pedekate-in sama cowok, tapi sebagian yang lainnya tentu bisa ngerasa. output-nya gak selalu ge-er lho ya, malah justru ada yang ngerasa gak nyaman terutama kalo di-pedekate-in dengan oleh seseorang yang sama sekali gak dikenal sebelumnya. saya pribadi termasuk tipe yang kedua (dan mungkin itu sebabnya saya kemudian nikah sama temen sekelas masa kuliah sarjana, ahahahahhh...). lagian aneh aja gitu kalo baru kenal trus langsung gombal gembel ala ababil, komentar saya palingan cuman "apadeeeeh ini orang. zzzzz...." atau "dih, gering meureun jelema teh". at the first attempt saya bakal ngerasa sedikit ge-er. sedikiiiiittt aja. mungkin karena tergolong orang yang jarang nerima pujian. tapi trus kan saya pasti lanjut nyari tau info-info tentang orang yang kayaknya lagi pedekate sama saya inih. nah, berhubung baru kenal, tentu saya gak bisa cari tau info tentang dia melalui orang lain dong. opsinya apa? ya otomatis saya bakal men-stalker dia via sosmed! rasional kan??  hare gene geto lohh... kadang-kadang, karakter seseorang bisa kebaca lewat cara dia berekspresi di sosmed.

dan , tararaaaaa.... later i found that he's such an active socmed user!

tapi setelah stalking again and again, saya mulai ngerasa ada yang salah sama ini orang. ternyata gombal gembelnya gak ke saya doang! rasanya kok gak nyaman ya ngeliat isi temlen seseorang yang saya pikir lagi pedekate sama saya tapi juga terlihat lagi pedekate dengan beberapa cewek laen, ALL in a time. hingga pada akhirnya saya berkesimpulan bahwa ini orang emang GAK NIAT dan GAK SERIUS sama saya. yaudah sih, saya juga ogah dah kalo gitu mah. ELO. GUE. END. yudadah yubabai.

apa ada yang gak logis dari cara berpikir saya?

lalu tujuan saya nulis ini apa sih? usil amat ngurusin idup orang laen, kayak kurang masalah aja *ngutip kata-kata uli*

as previously mentioned, saya semacam yakin orang ini gak bakal denger celoteh protes saya kalo dia terus-terusan berbuat kayak gitu hanya supaya bisa dapet pacar. tapi aseli gengges banget. gregetan rasanya.  saya rasa, tipikal orang kayak gini bakal nyadar kalo udah ngalamin sendiri buah dari perbuatannya. apa bentuk buahnya, saya juga gak tau. mungkin kalo nanti dapet kesempatan ngobrol banyak, saya tetep bakal bilang apa yang saya rasain tentang dia dan kelakuannya itu. how irritating it can be. tapi untuk bisa bikin dia insyaf beneran, let's just sit back and watch how this story will continue...