Minggu, 06 Oktober 2013

puding roti rasa iba

 

kemarin sore, waktu saya duduk-duduk di teras rumah sambil nunggu A pulang dari ‘sekolah alam’-nya, tetangga saya lewat depan rumah dengan langkah gontai lemah letih lesu plus wajah sendu. jujur aja sih yah, saya sebenernya udah tau masalah dia, dapet bocoran dari sumber terpercaya critanya mah, hehehe. tapi demi kemaslahatan hubungan pertetanggaan, saya sengaja pura-pura gak tau masalah dia. saya kemudian (secara implisit) mengundang dia dan dengan sehalus mungkin, mengorek-ngorek permasalahan hidupnya. awalnya dia keukeuh gak mau cerita, ya saya sih nothing to loose lha wong udah tau juga. tapi ujung-ujungnya, tetangga saya ini cerita juga. bahkan sampe menitikkan air mata. duh saya jadi iba beneran. yaaa, meskipun pada dasarnya masalah tersebut timbul dari kesalahannya sendiri, tapi tetep kasian tho ya. apalagi, tetangga saya ini tipikal yang langsung sakit begitu ada masalah. mangkanya saya udah paham, kalo pagi hari dia gak nongol manggil-manggil A dan lalu siangnya manggil khadimat saya buat ngerokin dia, pasti dia lagi ada masalah. sesimpel itu ya, hehehe.

tengah-tengah bercerita, tetiba dia menyinggung soal roti tawar yang dibeli suaminya dua hari yang lalu. tetangga saya ini suami istri hidup berdua tanpa anak, tapi mungkin semacam hobi makan. jadinya kalo beli roti gak cukup yang isi 10, tapi mesti beli yang isi banyak itu. dia udah bilang sama suaminya, jangan beli roti tawar merk itu karena gak selembut yang merk S*R* *O*I. tapi suaminya ngotot. dan ternyata kebukti, roti tawarnya keras. tetangga saya sebenernya pengen bikin puding roti kayak yang pernah saya buat (dulu saya pernah buat, sebagian saya kasiin ke dia dan katanya enak) tapi gak punya bahan-bahan lainnya selain roti tawar itu sendiri. berhubung (alhamdulillah wa syukurillah) hari itu saya dapet rizqi, saya tawarkan diri membuatkan puding roti untuk dia, bahan-bahan lainnya saya yang tanggung. yaaah, itung-itung nyenengin tetangga deh, meskipun saya yakin hal itu gak menyelesaikan inti masalah yang sedang dia hadapi, paling nggak saya ngurangin kemubaziran seandainya roti itu dia buang.

akhirnya, puding roti itu baru dieksekusi besokannya, beberapa saat sebelum fajar menjelang. maklum, tidurnya kesorean, jadi bisa bangun lebih cepet dari biasanya :D. saya bikin dua versi, kukus dan panggang. lha gimana gak jadi dua resep kalo rotinya aja banyak banget, 16 lembar aja bo’! dan tadaaaaaaaa … inilah hasilnya! yang versi kukus ga sempet difoto karena baru mateng langsung ditodong A. potong satu slice dan sisanya buru-buru saya kasiin tetangga mumpung masih anget.

puding roti panggang

dan ini resepnya, siapa tau minat bikin. gak mesti nunggu dikasi roti sama tetangga lho ya, saya malah biasanya bikin ginian kalo ada sisa roti yang menjelang bulukan tapi udah males makannya :p. DISCLAIMER: takaran resepnya pake kirologi lho yah, seadanya bahan aja.

Bahan:

  • 16 lembar roti tawar, sobek-sobek atau iris kecil-kecil (boleh pake pinggiran, boleh juga dibuang pinggirannya. versi saya, pinggirannya dipake karena sayang kalo dibuang, hehehe)
  • kurleb 750 ml susu cair (lupa berapa persisnya karena sebagian saya minum, hihi)
  • 3 sdm gula pasir (kalo kurang manis tambahin lagi aja)
  • 3 sdm margarin, lelehkan
  • 5 butir telur
  • bubuk kayu manis secukupnya
  • kismis sesuai selera (bisa juga tambah keju cheddar yang dipotong dadu)

Cara membuat:

  1. awali dengan NIAT, kalo gak SHANGGUP, ya DISHANGGUPIN! :))) #terTheComment
  2. rendam roti dalam susu kurleb 30 menit. nah, berhubung tadi susunya ada yang saya minum, walhasil susunya gak cukup untuk merendam semua potongan roti. yaudah lah saya tambah air aja, hehehe…
  3. kocok telur bersama gula dan bubuk kayu manis secukupnya sampe gula larut.
  4. tambahkan lelehan margarin, kocok rata.
  5. masukkan rendaman roti dan susu, aduk rata. masukkan juga kismis secukupnya (sisain untuk topping) dan kalo pake keju, masukkan juga potongan kejunya.
  6. tuang di pinggan tahan panas atau loyang yang sudah disemir margarin. kalo mau dikukus, pastikan kukusan udah beruap banyak, dan kalo mau dipanggang, pastikan oven juga sudah dipanaskan terlebih dahulu. jangan lupa sediakan serbet untuk membungkus tutup panci kukusan supaya airnya gak menetes ke adonan puding.
  7. beri topping kismis dan bubuk kayu manis. masukkan ke kukusan/oven, kukus/panggang selama kurleb 30 menit dengan api sedang. kayaknya sih untuk yang dipanggang butuh waktu lebih lama, sekitar 45 menit, karena tadi pas diangkat masih agak basah ditengahnya. meskipun setelah didinginkan ternyata jadi gak begitu basah, saya tetap rekomendasikan untuk menambah waktu memanggang.
  8. angkat dan biarkan sampe uap panasnya hilang, sajikan hangat-hangat. sisain untuk tetangga kiri-kanan yah, soalnya ini wangi banget pas dimasak. kasian doang kalo tetangga cuman kebagian wanginya doang, hehehe…

meski diawali dari rasa iba dan prihatin, rasa puding roti ini gak memprihatinkan kok. asalkan mbikinnya dengan tulus dan penuh rasa cinta yaaaah, ahahahaaaa … happy baking and have a blasting weekend!

cheers,

-tyas-