Sabtu, 25 Oktober 2014

cerita tes toefl prediction

 

jadi ceritanya kemarin pagi saya dan uli berhasil memberanikan diri ikut tes toefl prediction di ILP. udah waswas banget ga bisa nyampe ILP sebelum jam 9 karena kawasan dramaga dan sekitarnya lagi macet parah, gara-gara ada truk tanki nabrak pagar jembatan dan nyari nyemplung ke sungai. mungkin supirnya lelah. akhirnya terpaksa lewat cifor yang mana jam 8 udah ngantri banget! bener-bener yaaa, jalanan di bogor umumnya sempit, jadi begitu ada kemampetan di satu ruas jalan, efeknya bisa kemana-mana.

nyampe ILP jam 8.50, ga lama uli dateng. trus kita langsung daftar dan langsung masuk ruang tes. cepet bener ya prosesnya? ga heran sih, bayarnya juga ga bisa dibilang murah –___-

ruangan tesnya kecil, segede toilet kali ya. meski demikian, ga ada niat contek-contekan wong tujuan ikut tes ini kan memang untuk kepentingan pribadi, percuma kalo saling nyontek. aslinya kita dikasi waktu 2 jam, tapi fleksibel aja sih, kalo kurang ya ditambahin sampe bener-bener selesai. saking santainya, kita baru beres 2 jam lebih! bekal uli habis saya makanin semua saking lapernya, padahal saya udah sarapan sebelum berangkat. salahnya mungkin karena saya sarapan ga pake nasi *orang Indonesia banget*

jujur aja saya kecewa dengan tesnya. bagian listening-nya itu lhoooo, bikin pengen nangis gegara speakernya ga oke! padahal kalo latian di rumah kan enak ya, pake headset dan suaranya jernih. hasil latihan terakhir sebelum tes, saya berhasil menjawab 47 dari 50 soal dengan benar. tapi pas tadi tes di ILP, beneran saya kecewa. kayaknya banyak soal yang saya jawab pake jurus cenayang, alias mengira-ngira. sedih banget deh pokoknya kalo sampe hasil tes jadi dibawah ekspektasi hanya karena satu section itu, yang padahal jadi section andalan untuk dapet skor tinggi.

yasudahlah, dikata apa mau?

abis tes saya dan uli kelaparan. rencananya kita mau ke tier siera di jl. ahmad yani, kan ga gitu jauh juga dari ILP martadinata. tapi ternyata tier siera masih tutup. akhirnya kita memutuskan ke bogor permai aja, langsung ngebayangin es sekoteng yang katanya enak itu (uli sih udah sering, tapi saya belum pernah makan di situ). ealah, namanya juga jam makan siang, rame parah! sampe ga kebagian duduk bener. ah sebodo amat, yang penting makan. saya pesen sate padang dan es sekoteng tanpa alpukat sementara uli makan siomay dan es sekoteng. beres makan, kita langsung masuk bogor junction dan nyari tempat duduk di raffles food life. udah aja gitu cuman duduk doang ga pake pesen apapun, ngantuk bow! saya dan uli sengaja ga pulang karena mau langsung ambil hasil tes yang baru keluar setelah jam 3.

menjelang jam 2, saya ngajak uli balik ke tier siera (harusnya udah buka karena berdasarkan info di nternet, tempat ini buka jam 1 siang di hari jumat). dan ternyata bener, tempatnya udah buka. langsung deh lanjut main game di situ. tempatnya enak, pemandangannya bagus, iced cafe latte-nya juga lumayan, sayang koneksi wifi-nya memble. uli jadi gabisa maen hayday deh, hahah.

pas jam 3an, mulailah saya dan uli galau. keinget lagi tes yang ga ngenakin itu dan cemas dengan hasilnya. mungkin karena kita punya target khusus, jadinya bakal nyesek aja kalo udah bayar mahal dan hasil tesnya jelek, sekali lagi hanya gara-gara listening section. hiks.

sampe akhirnya jam 15.30, saya ngajak uli cabut. kenyataan harus dihadapi, kan? *tsaaahhh*

lalu kita balik ke ILP. disambut sama mbak-mbak resepsionis yang tadi pagi, trus dibilang kalo hasil tesnya belum diprint. gapapa mbak, kita tungguin kok. lalu simbaknya malah nyebutin skor tes kita. “mbak uli 5xx, ya”, sambil senyum. alhamdulillaah, diatas threshold euy! trus jadinya saya deh yg gantian waswas, berapa ya?

'”mbak tyas skornya 5xx”, kata mbak resepsionis. hmmm, alhamdulillaaah. padahal mah rada kecewa sih, heuheu.. dasar yah manusia ga bersyukur, kan yang penting lolos threshold. okelah, setidaknya tahapan ini berhasil dilalui dengan gemilang, dan belajar saya selama seminggu kemarin ada hasilnya. makasih ya, Allah :)