Minggu, 10 Januari 2016

i'm back!

hollaaaa!

yaampuuuun, lama banget ya saya ga nulis di blog! nengok tanggal terakhir saya ngeblog adalah Mei 2015, which is sooooo last year! pemalesan banget yak. padahal kapan itu pernah bilang bahwa menulis adalah salah satu terapi stress. apa mungkin saya ga banyak stress ya beberapa waktu terakhir ini? hahahaaa… kurang kesibukan kayaknya *pret*
anyway, WELCOME 2016!!! ih sebenernya rada sedih deh, udah masuk 2016 dan saya masih juga belum beranjak sekolah lagi. padahal target 2015 itu (setidaknya) dapetin sekolah, sehingga tahun ini sudah dipastikan berangkat. tapi ternyata setahun berlalu tanpa hasil, hiks hiks. bukan saya ga pernah nyoba. i did try. tapi memang belum rizqinya aja kali ya. yah semoga aja tahun ini bisa. AYO KAMU BISA, YAS!

tahun ini saya belum bikin resolusi apapun. ga tau kenapa semacam males aja gitu, hehehe. maunya menjalani tahun ini ya apa adanya aja. pokoknya berusaha melakukan yang terbaik dan mengumpulkan sebanyak mungkin pencapaian. seperti misalnya: melunasi cicilan rumah! hehehe. alhamdulillaah awal tahun ini Allaah swt ngasi rizqi yang cukup untuk kami bisa melunasi cicilan rumah dan terlepas dari jerat riba. sebenernya tujuan utama melunasi cicilan rumah ya itu, terlepas dari riba. berhubung sedari awal cicilan KPR kami berada di tangan bank konvensional, rupanya agak ribet untuk memindahkan pembayaran cicilan tersebut ke bank syariah. memang pada akhirnya apa yang kami lakukan ini cukup bikin miris kondisi rekening. tapi ya sudahlah, semoga ga terjadi sesuatu yang ga diinginkan sehingga hidup kami akan berlangsung aman-aman aja meski kere, hehehe.

kali ini saya ga mau nulis banyak ah, tetiba kepikiran untuk mulai merutinkan kembali kegiatan tulis menulis di blog meski hanya seminggu sekali. di kepala saya langsung tercetus satu ide tulisan ‘hot’: SKINCARE! hahahaha. iya emang saya lagi keranjingan banget pake skincare. tepatnya sejak 27 Juli 2015 saya menggunakan produk skincare Jafra karena udah hopeless dengan kondisi kulit yang memprihatinkan, sampe-sampe saya malu banget ketemu cermin. komedo bertaburan di hidung, kulit kering mengelupas, belang dimana-mana. horor abis. sebulan menggunakan Jafra, kok kayak ga ada perubahan ya, ga seperti yang dijanjikan BA-nya, hahahah. akhirnya pindah deh ke SK-II. emang sih cukup nguras dompet, tapi toh saya bertahan sampe detik ini. alhamdulillaah cocok. detilnya nanti saya ceritakan di posting berbeda yaaa. intinya sih, saya cukup puas dengan kondisi kulit saya saat ini. dan dampaknya adalah, i feel a lot happier! kayaknya sih itu yang lebih penting dari segalanya ya. that’s why, i just set one goal for 2016: BE HAPPY WITH EVERYTHING I DO. demikian. super sekali, bukan? HAHAHHAHAHHH… semoga kita semua senantiasa dianugerahi Allaah swt kebahagiaan yang penuh berkah yaaa!



cheers!




Sabtu, 09 Mei 2015

mengulang debut

 

entah kesambet apa, hari Rabu itu saat melintas gedung wisuda, saya tiba-tiba kepikiran untuk bergabung di kelompok paduan suara darma wanita kampus. gini-gini, pas jaman sekolah dulu kan saya anggota paduan suara kabupaten, hehehe. berhubung saya ga terdaftar sebagai anggota dharma wanita, saya coba tanya teman yang jadi salah satu anggota paduan suara barangkali ada lowongan untuk anggota baru. eh lha ternyata, lowongan itu beneran ada! si teman lalu minta saya untuk langsung datang latihan mulai minggu depan setiap hari Jumat di bale wartawan gedung rektorat. waduh, semangat banget tuh saya! ingatan saya langsung melayang ke masa lalu jaman SMP-SMA, saat saya memulai debut sebagai penyanyi paduan suara. rasanya ga sabar gitu deh nunggu hari Jumat, ahahahaaa…

hingga akhirnya hari yang bikin deg-degan pun tiba! awalnya hampir aja mengundurkan diri dari latihan perdana gegara tenggorokan gatel, kayaknya sih oleh-oleh dari piknik ke Taman Safari hari sebelumnya. pagi itu saya kontak Mayang via whatsapp dan bilang kalo saya batal ikut latihan karena batuk. tapi lalu Mayang menyarankan supaya saya tetap datang. yang bikin saya kaget, lha kok tiba-tiba dia tanya apakah saya bisa baca not angka?! wheeee, piye jal! kemaren-kemaren dia ga cerita kalo anggota paduan suara dharma wanita itu harus bisa baca not angka. kan saya pikir latihannya macam waktu saya sekolah dulu, ketauan nadanya dari bantuan bunyi kibor sehingga lebih mudah ngikutinnya. wah makin mengkeret dong saya! seumur-umur belajar not angka, yang nempel di otak ya cuman urutan doremifasollasido dosilasolfamiredo. jadi kalo urutannya diacak sesuai nada lagu, meneketeheeee…

tapi kemudian saya putuskan untuk hajar bleh! kalo memang ga bisa kan ya gapapa toh, minggu depan ga usah dateng lagi. gampang, ga usah dipikirin. meski demikian, di sisi yang lain saya ngerasa saya bakal bisa ngikutin, toh saya pernah belajar nyanyi bener (meskipun belasan tahun yang lalu) dan suara juga gak fals-fals amat. ya udah, daripada penasaran, mending cobain dulu kan?

dan ternyata Mayang bener. begitu latihan dimulai, tiap orang melototin buku tebel berisi partitur lagu yang ditulis dalam not angka. mampus gue! saking shock-nya mesti baca not angka, di awal sesi latihan saat anggota lain konsentrasi nyanyiin not angka, saya malah sibuk lipsync! hahahahah… ih payah banget deh pokoknya. saking bingungnya, notasi angka itu sampe saya itung pake jari (jarinya diumpetin di bawah meja), 1=do, 2=re, 3=mi, daaaan seterusnya! hamphun dheh!

setelah 2-3 kali mengulang lagu yang sama, lambat laun saya mulai bisa mengikuti dan membaca not sendiri. ya masih gak pede gitu sih, tapi untungnya orang yang duduk di sebelah kiri saya lumayan jago. jadi saya dengarkan baik-baik cara dia bernyanyi sambil terus melototin buku partitur. saya belajar dari nol lagi cara baca tempo dan ketukan, belajar kapan harus mulai, kapan berhenti, kapan nada harus dipanjangin, ah macem-macem deh! ga gampang sih, tapi seru! lebih seru daripada memecahkan persamaan logaritma natural pada kasus mixed layer depth, hehehe.

semoga debut kali ini bisa berlanjut dengan istiqomah! :D

Senin, 27 April 2015

ceracau

 

sesuatu mengganggu pikiran saya. juga hati. dan mulai menimbulkan rasa gak nyaman karena saya jadi sulit tidur. asli ga enak banget.

heran, ada ya orang yang hobi masalahin hal-hal kecil jadi gede? hal kecil kalo esensial sih okelah. tapi menurut saya ini sama sekali ga esensial.

mungkin dengan menulis, pikiran saya akan jadi lebih tenang. dibanding dua jam yang lalu, emosi saya saat ini sudah lumayan mereda.terutama gara-gara abis chat sama Uli membahas mobil nyangkut di gang. eh sayangnya Uli terlalu cepet ngantuk. sekarang tidur deh dia, sementara saya masih juga belum bisa merem. apa ini gara-gara kopi juga ya? errr…

ada-ada aja sih hari ini. pulang kampus tadi rasanya supeeerrr capek, sampe bawa motor pun ga fokus. sengaja ngopi supaya ga loyo nemenin Alanna main. eh lha lagi asik-asik main dan denger cerita Anyes soal himpunan alumni, malah ada yang ngajak berantem. untungnya tadi Baba sempet telpon. kalo udah denger Alanna dan Baba sahut-sahutan tuh suka jadi ngikik sendiri. kocak banget mereka itu, hihi. sungguh yang ngajak berantem tadi tu ga tepat banget pilih momen.

kalo udah gini, saya berdoa aja deh. kali ini besaaar banget harapan saya, semoga doa yang diucap diam-diam tadi dikabulkan Allah swt (aamiin!).

Sabtu, 25 April 2015

i called it a fine, perfect day

 

mungkin ga jauh beda sih dengan hari-hari biasanya, yaitu hari dimana saya mengajak alanna ke kampus. tapi ga tau kenapa, kemarin itu rasanya menyenangkan banget. ga henti-henti saya bersyukur atas kelapangan yang Allah anugerahkan kemarin…

cerita dulu dikit ya, ga begitu nyambung dengan judul sih sebenernya. jadi gini, sebagai ibu yang saat weekdays lebih banyak di luar rumah, sering saya merasa khawatir tentang alanna. ada dua hal yang akhir-akhir ini mengusik saya: tentang kebiasaannya nonton tv yang semakin intens dan tentang kesulitannya menghapal huruf-huruf hijaiyah. saya kok merasa, dua hal ini saling berkaitan ya? ga pake dasar ilmiah apapun sih, wong saya hanya pake perasaan. tapi kan ya bagaimanapun yang namanya intuisi ibu-ibu itu sulit sekali ditepiskan. sore dua hari yang lalu, saya mulai gregetan saat alanna mengulang-ngulang huruf ‘kho’. selesai belajar, saya peluk dia sambil ngomong panjang lebar, bahwa saya sebenernya ga suka dia terlalu banyak nonton, terutama nonton animasi cerita anak India yang tayang di A*TV. Khrisna, Balaram, Arjun, adalah tiga tokoh animasi itu yang sering diceritakan ulang oleh alanna pada saya. saya jadi ngenes sendiri. akhirnya sambil saya peluk itu, saya bilang sama dia bahwa tokoh-tokoh itu ga mengajarkan hal-hal baik padanya. mereka ga sekolah, ga sholat dan mengaji (ya iyalah! hehe), malah kerjanya ngejar-ngejar dan membunuh raksasa. alanna iya-iya aja waktu itu. tapi syukur alhamdulillaah, keesokan paginya dia ga menagih nonton tv.

sudah saya rencanakan hari kemarin itu akan mengajak alanna ke kampus, karena hari jumat jadwal saya memang cenderung selo. baru nyampe kampus sekitar jam 11 karena mampir dulu ke kantor Baba, mlipir bengkel benerin spion, dan ke bread unit beli ensaymada. rehat bentar di ruangan bu yanti, saya dan alanna lalu beli makan take away di kantin Geulis, trus kita makan bareng yang lain di ruang makan. senengnya saya, tiap alanna ikut ke kampus, makannya jadi banyak. tapi ya mungkin karena saya jarang nyuapin alanna, jadi suka ga ngeh sama porsi makannya, hehehe.

beres makan dan sholat baru deh jalan ke ruangan saya. begitu masuk, alanna langsung bongkar tasnya dan ngeluarin buku hijaiyah. udah gitu dia kerjain worksheet  didalamnya sementara saya buka laptop dan mulai lanjut ngerjain proposal. meski ngerjain worksheet-nya hanya sebentar, surprised aja pas dia lapor ke saya sambil bilang, “bun nana udah kerjain huruh hijaiyahnya, udah selesai. sekarang boleh nonton lagu ya, bun?'”. ih padahal kan ga ada perjanjian gitu sebelumnyaaa, ini anak nice try banget dah, hehehe. tapi ya udahlah saya bolehin. yang dia maksud dengan nonton lagu di laptop itu biasanya streaming Youtube, nonton video bikin-bikin es krim atau makanan dari playdoh. oke deh, saya pindah ke komputer lab dan dia nonton sambil tetap saya awasi. ga berapa lama nonton akhirnya dia ngantuk dan pamitan tidur siang. berhubung saya sedia kasur dan bantal di ruangan, jadi dia tinggal ngagoler aja di situ. enak pula adem pake AC, di rumah kan ga ada, hahaha.

sorenya, setelah bangun tidur, saya ajak dia ikut pengajian di salah satu ruang lab. sekedar yasinan untuk alm. Pak Yayat aja sebenernya. alhamdulillaah dia anteng banget, ga merengek-rengek dan sabar menunggu yasinan selesai. beres yasinan, saya lanjut ngobrol dengan bang Tri di ruangannya sementara alanna nonton Disney Channel. mungkin karena faktor diskusi yang menyenangkan juga, jadi bikin saya makin merasa hari ini tuh ‘cerah’ banget (padahal dari pagi sampe sore hujan), hehe. saya ngobrol sampe kira-kira menjelang maghrib, kembali ke ruangan, trus lanjut sholat maghrib. salah satu keuntungan bawa anak ke kampus ya ini, ga perlu keburu-buru pulang karena ditungguin anak di rumah. mangkanya saya nyantai banget hari itu. kita berdua baru pulang pas adzan isya.

sebelum sampe rumah mlipir lagi ke dBesto beli ayam krispi favoritnya alanna. eh lha kok cuman satu! ya udah lah, orangtua mah wayahna ngelehan alias ngalah. toh pas di rumah, kita makan bareng-bareng dan akhirnya saya cukup kenyang walau hanya makan sisa-sisa ayam dan kentang. emang emak-emak tuh detritivor sejati yak, cukup puas hanya makan makanan sisa.

beres makan, saya mandiin alanna. sekali lagi saya bersyukur banget. ngeliat dia kenyang, bersih, seger, ceria, itu udah lebih dari cukup. meski proposal riset yang saya tulis masih belum usai dan tetep nyantol di pikiran, dengan melihat alanna malam itu kok rasanya enteeeeng gitu. saya tanya dia, “alanna seneng ga hari ini ikut bubun?”, dan dia jawab “seneeeeeng bun!” dengan mata berbinar-binar. ih ini anaaaak, bener-bener deh mengalihkan dunia! :D

malam itu saya tidur cepet, kebangun jam setengah tiga pun saya lanjutin tidur lagi karena masih ngantuk. capek tapi seneng. pengennya sih sering-sering kayak gini, bisa ngajak alanna ke kampus dan selalu bisa mengawasi dia seharian. at the end of the day, i called it a really fine, perfect day. got the approval of my research idea, enjoying time with friends, had a fruitful discussion, made a progress in proposal writing, and got along ALL DAY long with my loved one! Alhamdulillaah… :)

Kamis, 05 Februari 2015

#persoalan

 

hari kemarin, beberapa hal secara tiba-tiba mengganggu pikiran saya. saya hanya akan cerita dua hal aja di tulisan ini.

hari masih pagi saat polemik tentang buku Omge mencuat. iya saya ngaku, saya sangat sangat subyektif dalam kasus ini. tapi ya sudahlah, toh Omge sudah berbesar hati meminta maaf melalui akun Facebook bahkan milis salingbelajar. suasana di milis juga tetap ramai sekaligus suportif, because I think we already know each other better than others. Omge memang ada salahnya,dan saya akui juga semestinya buku itu tidak ditujukan untuk anak/remaja, melainkan orangtuanya. salah judul aja, sih. tapi sekali lagi. ya sudahlah.

hal kedua, tentang permasalahan rumahtangga yang sedang dihadapi seorang teman. ga ngerti kenapa, sampai dengan perjalanan pulang, saya ga berhenti memikirkannya. prihatin banget rasanya. sebagai istri sekaligus ibu, keluarga adalah hal utama bagi saya. saat ada yang kerasa ga beres dengan keluarga, meskipun sangat sepele, berpotensi akan mengganggu saya sampai dengan masalah tersebut tunai. tapi kalo kasusnya seperti teman saya ini, duh, jadi kayak gimana ya sekarang hidupnya? suasana hati terganggu, pikiran juga terganggu. ditambah anaknya sakit pula. tidakkah dunia menjadi terasa sangat sempit baginya? my pray goes to him.

ya, kadang (atau sering?) hidup berjalan tidak sesuai rencana atau harapan. jadi inget dengan ilustrasi di komik hadits Rasul ala Veby yang isinya tentang posisi manusia diantara musibah, harapan, dan kematian. baru aja baca bagian itu waktu sarapan, dan di hari yang sama Allah swt langsung tunjukin realitanya di dunia. lantas saya jadi mikir, orang yang dari luar keliatannya hidupnya seneng-seneng aja apakah karena memang bener-bener ga dikasi musibah atau karena dia ga merasa bahwa dia mengalami musibah? kalo kasus yang pertama, alangkah ruginya dia, karena itu bisa berarti dia dicuekin sama Allah swt. tapi untuk kasus kedua, bisa jadi memang dia terlalu besar hati sekaligus pasrah dengan segala ketentuan Allah swt, jadi meskipun orang menganggap suatu hal sebagai musibah, bagi dia mah hanya sekedar bagian hidup yang harus dia jalani, dan dia memilih untuk menjalaninya dengan gembira.

 

nah trus saya sendiri, sekarang ini posisi saya gimana ya???