Selasa, 25 Agustus 2009

lain dari biasanya

ya. karena langit sudah se-terang ini, tapi saya masih belum mandi *bahkan baru bangun setelah tertidur 90 menit yang lalu, hehe*

dan ya. hari ini memang lain dari biasanya, meski segera akan jadi biasa juga sih nantinya. hari ini saya akan ke kampus, memenuhi panggilan kampus untuk menyerahkan berkas-berkas kalau saya masih mau diterima jadi mahasiswa kembali.

yoha, mahasiswa! profesi kebanggaan saya, hehehe...

pagi ini saya akan bersiap-siap. menyiapkan apa yang harus saya bawa siang nanti. menyiapkan mental untuk kembali berdamai dengan bangku kampus. menyiapkan hati untuk menjalani kehidupan baru sebagai mahasiswa. dan menyiapkan diri untuk tabah, bahwa mulai bulan depan saya tak lagi punya penghasilan *miskin di perantauan --> halahh*


SELAMAT DATANG DUNIA KAMPUS!^^


*akhirnya jadi mahasiswa lagi, perlu tumpengan gak?*

Kamis, 06 Agustus 2009

tepar lagih

fyuuuuuuhhh....akhirnya! setelah mondar-mandir kesanakemari, drop juga kondisi badan saya. hari ini gak ngantor dan tiduuuuuuuuuuuuurrr terusss dari tadi siang *lagi cuti sholat pula,jadi makin bablas aja tidurnya*. well, emang kadang-kadang kita *kita? lu aja kali, gw enggak, hehe* perlu sakit. buat ngingetin bahwa kita udah over-eksploitasi tubuh sendiri, dan buat ngingetin bahwa tubuh kita juga punya hak untuk "istirahat" sejenak dari gempuran-gempuran aktivitas *alagh, udah kayak yang sok sibuk gituh*. mungkin siang tadi saya masih sanggup-sanggup aja kalo harus maksain ke kantor. di kantor juga ada kerjaan menunggu untuk diselesaikan. tapi kenapa harus maksain? kenapa harus nunggu sakit dulu baru istirahat? kalo udah ada tanda-tanda mau sakit ya lebih baik utamain istirahat aja tho, mencegah lebih baik daripada mengobati, ya kan ya dong ya kaaaann??

kemaren itu pesawatnya terbang terlalu tingi. jarak denpasar ke jakarta ditempuh dalam waktu satu jam dua puluh menit, dengan ketinggian jelajah empatpuluhribu kaki. bentar ya, saya caritau dulu konversinya ke kilometer...

gugling nyari software konversi...

got it. duabelas koma sembilanbelas kilometer. asem. saya sih ngebayangin duabelas kilo itu panjang banget, atau kalo dalam kasus ketinggian ya tinggi banget. jadi nambah lagi penasarannya, seberapa besar ya perubahan tekanan yang terjadi? soalnya kuping saya rasanya sakiiiiiiiiittt...banget, terutama pas pesawat mulai turun dari ketinggian empatpuluh ribu kaki ituh. dohhh....kemaren pas berangkat dari jakarta, ketinggian jelajahnya tigapuluhsembilan ribu kaki, dan itu pun udah cukup bikin yas meler sampe keluar airmata gara2 keseringan nguap. ditambah seribu kaki lagi ternyata sukses bikin kuping sakit, pusing, dan migrain. yang bikin heran, perjalanan menuju ke ketinggiannya itu gak terlalu menyiksa karena rasanya berjalan lebih lambat, tapi pas mau turun.....beuh! ampun daaaaaaaahhh... rasanya kok ya cepet ajah, jadi gak imbang gitu. kebalikannya dari ingus, ingus kan turunnya lambat naiknya cepet...*gak ada analogi yang laen gituh??*

dan aktor utama dari semua "kekacauan" ini hanya satu: hidung. sejak divonis berpenyakit radang mukosa alias selaput lendir di hidung *rasanya sih sejak setaun yang lalu*, berulang kali perjalanan pesawat harus saya lalui dengan bersimbah airmata *halah halahh*. selain karena kecapekan dan kedinginan, penyebab utama penyakit saya kambuh adalah tekanan, terutama tekanan pekerjaan, hahahahah.... gak ding, becanda... ;p waktu itu dokternya bilang, perbedaan tekanan udara bisa memicu penyakitnya kambuh, mangkanya disarankan untuk gak "terbang" terlalu tinggi. tapi kan saya bukan pilotnya. dan emangnya siapa gue yang bisa nge-rikues tu pilot dengan seenaknya, "pak pilot, terbangnya jangan tinggi-tinggi ya, ntar saya bilangin lho ke bu dokter". saya kan bukan orang sekelas tomi soeharto *lah apa hubungannya??* eh ngomong-ngomong soal tomi soeharto, kemaren saya satu pesawat lho sama dia. pas nyampe di bandara ngurah rai doi langsung disambit, eh disambut gitu sama bapak-bapak berkemeja putih *bukaaaaan, bukan petugas rumah sakit jiwa lho ya* awalnya saya gak yakin itu tomi, tapi setelah berulang kali melakukan usaha pengintipan, dan terutama setelah melihat sambutan yang begitu gegap gempita di bandara ngurah rai *lebay*, saya yakin kalo itu tomi. ohiya, dia duduk di kelas eksekutif kursi no.3, sedangkan saya di kelas ekonomi kursi no. 5, dan perlu diketahui *kalo ada yang belom tau karena saya juga baru tau* bahwa di pesawat kemaren itu gak ada kursi no. 4. jadi artinya, saya duduk paling depan di kelas ekonomi, dan tomi duduk paling belakang di kelas eksekutif. dia gak tau lho kalo ada saya disitu....*woi woi, kok makin ngaco gini nulisnya!!*

hmmmhhh...ya sutralah. emang udah jatahnya saya gak seperkasa dulu *ngacir*, sekarang mah udah kalah sama radang mukosa, hehehehe...kecapekan dikit, tumbang. kedinginan banyak, tepar. terbang terlalu tinggi, nangis-nangis. yahh, alhamdulillaaaah....jadi kan ada alasan buat gak masuk kerja dan minta istirahat ekstra setelah bercapek-capek ria, hehe... emang dua minggu terakhir ini keasyikan mondar-mandir sih. setelah dari banjarmasin saya sempet pulang kantor kemaleman, kalo udah gitu minimal ada dua hal yang terjadi: telat makan dan keanginan. trus wikend kemaren pulang ke subang, dan senin sampe rabu di denpasar. karena hari senin itu penerbangannya jam tujuh pagi, saya harus bangun jam setengah empat biar gak telat ke bandara. dan pas nyampe denpasar baru ngeh kalo saya haid, wakwaaawww.... aselinya mah suka lemes buanget kalo hari pertama haid. tapi berhubung lagi kerja ya gak dirasa *meski yang dikeluarin itu darah kotor, tetep aja bikin lemes*. dan yang namanya menyelenggarakan pertemuan, bisa dipastikan saya gak bisa santai-santai *bullshit aja kalo ada yang bilang di bali selalu liburan*. hari pertama di denpasar saya ikut ke Mangrove Information Center, bantuin dosen Fahutan ambil sampel mangrove. ampun deh panasnyaaaaa... bikin meriang! malemnya saya baru bisa tidur jam tiga pagi setelah beres jemput si bos di bandara jam satu dini hari dan bantuin doi bikin bahan presentasi. paginya bangun dan mandi dengan terburu-buru, walhasil sarapan pun cuman dikit. wahhh, bener-bener pendzoliman terhadap diri sendiri deh...tapi alhamdulillah acaranya lancaaaaarr, rasanya lega meskipun lemes bukan main. malemnya makan seafood dan muter-muter di tengah hiruk pikuk Kuta sambil setengah teler *karena kecapekan, bukan mabok*

sepertinya beberapa hari terakhir cuaca emang lagi "garang" ya?? baru jam sembilan kok ya udah panas banget...jaga kesehatan ya kawan-kawan, meski sakit itu bisa menggugurkan dosa-dosa, menjadi sehat senantiasa jauuuuuuuuhhh...lebih enak, karena lebih banyak hal positif lain yang bisa dilakukan...setujuuu??


cheers!! ^^