Kamis, 24 Juli 2014

an amateur star-gazer

 

hai! udah kelewat berapa hari ya saya nulis untuk #30dayschallenge? lagi keenakan mudik nih, hari-hari berasa santaaaaai banget. sahur santai karena ga perlu masak, siang bisa tidur sambil ngelonin Alanna, sore ngabuburit sambil jajan atau nganterin Alanna main odong-odong, begitu sampe rumah ga lama kemudian buka puasa deh! makanan udah terhidang di meja tanpa perlu capek. alhamdulillaah banget yaaaa, sungguh nikmat Tuhan yang ga mungkin saya dustakan :)

eniwei, dalam perjalanan tarawih ke masjid beberapa hari yang lalu, saya terharu banget pas ngeliat langit ternyata lagi cerah. banyak bintang yang nongol, dan ada satu rasi yang saya hapal formasinya. kalajengking. duh, udah lama banget saya ga ngeliat rasi Scorpion di langit! rasi terakhir yang saya lihat adalah Orion, pas tengah malem di Pelabuhanratu bulan Maret lalu. saya memang ga hapal banyak rasi, karena memang jaraaaaang banget bisa melihat langit cerah di sekitar tempat tinggal saya. kadang pas langit sedang cerah, saya mendadak jadi benci lampu jalan karena sinarnya bikin pandangan saya ke langit jadi ga fokus.

yes, I definitely LOVE seeing the night sky with a lot of stars. duluuu, saya sempet install aplikasi Stellarium di laptop saking saya tergila-gila mengamati langit. bahkan saya sempet bercita-cita beli binokuler dan teleskop! kadang timbul penyesalan di hati saya, kenapa dulu akhirnya ga jadi beli binokuler ya? berhubung sekarang saya ga setajir dulu *preeett*, udah pasti berat banget mau mengalokasikan sebagian tabungan untuk beli binokuler. padahal dipikir-pikir, kalopun ga kepake untuk mengamati bintang, binokuler masih bisa dipake untuk mengamati hal lain, kan? mengamati dinamika perpolitikan Indonesia, misalnya… *oke ini ngawur*

oiya, selain install Stellarium, saya juga berhasil memaksa salah seorang teman yang waktu itu sedang pindah kantor ke Bangkok untuk membelikan saya buku Stars and Planets di Kinokuniya Bangkok, setelah saya membaca ulasannya di Amazon. sampe sekarang bukunya masih ada dan rapi, karena jarang banget saya buka-buka :( abis gimana, kegiatan star-gazing yang saya lakukan kan sifatnya insidental, tanpa direncanakan sebelumnya. padahal sebetulnya momentum untuk bisa mengamati bintang itu lumayan sering menghampiri. fieldtrip, misalnya. lokasi fieldtrip kan biasanya di pulau atau wilayah deket-deket laut yang langitnya cenderung masih bersih. tapi ya gituuu, karena udah heboh duluan sama persiapan teknis fieldtrip, agenda sampingannya (star-gazing) malah jadi kelupaan sama sekali. begitu tiba di lokasi dan ngeliat langit lagi bagus, baru deh nyesel kenapa ga bawa bukunya :(

demi untuk mengembalikan kesenangan kecil yang bisa bikin saya bahagia, mungkin ada baiknya saya memulai lagi aktivitas star-gazing, yang diawali dengan membawa buku primbon oleh-oleh dari Bangkok itu kemanapun saya pergi. rada-rada pe-er juga sih sebenernya bawa buku itu. meski hanya seukuran buku tulis 28 garis, beratnya lumayan karena kertasnya pake kertas majalah. jangankan buku itu, buku lain yang ingin saya baca untuk sekedar mengisi waktu di perjalanan pun seringnya ga kebawa di tas. tapi yaaa masih bagus sih dibanding kelupaan anak, hehehe *ngeles*

let’s watch the stars, people!

 

cheers!

Selasa, 22 Juli 2014

contemplation

 

ketika sesuatu dilakukan tidak pada tempatnya, atau melebihi porsi yang semestinya, maka bersiaplah menuai hal-hal yang tidak ingin kau alami.

memangnya mungkin ya ‘sesuatu yang tidak pada tempatnya"’ atau ‘sesuatu yang melebihi porsinya’ itu berwujud hal positif? contohnya gimana coba?

saya orang yang hampir selalu percaya bahwa setiap hal punya dua sisi mata uang. satu-satunya standar kebenaran yang saya kenal hanya kalam ilahi, alias Al Quran. tapi masalahnya, standar kebenaran itu tidak saya kuasai keseluruhan isinya. maka inilah saya, manusia yang sering gamang dengan kedua sisi mata uang tersebut.

ini sebenernya lagi bahas apa ya? berasa njelimet.

lucu ga sih kalo ada hal-hal yang kita tau itu salah, tapi bukannya menghindari, kita justru tetap melakukan hal itu? apa coba ya yang diharapkan dari bertahan melakukan hal yang salah? semacam kebodohan yang menggurita.

tapi lalu, kita yang tetap ngotot melakukan kesalahan demi kesalahan itu dan kemudian merasa jumawa dan sok bisa menghadapi konsekuensinya. beranggapan bahwa sejauh tidak merugikan orang lain, maka semua akan baik-baik saja. diulang: sejauh tidak merugikan orang lain. aduh saya masih ga kebayang seperti apa perbuatan yang bener-bener steril dari ‘merugikan orang lain’ itu. jangan-jangan kita-nya yang ga sadar?

terlalu banyak alibi dan segala macam jurus ngeles yang bisa digunakan, that’s the fact.

that’s human.

Senin, 21 Juli 2014

‘mudik’ story: the beginning

 

Minggu, 20 Juli 2014

Postingan ini.dibuat dengan mengandalkan kecermatan dua buah jempol karena dilakukan di dalam mobil menggunakan ponsel. Ga nyaman banget ya sebenernya, masih sering salah. Jempol saya kegedean aja ih :(

Kemaren ga bisa posting apa-apa. Selain ga sempet, sinyal Tri yang biasa dipake untuk koneksi internet di rumah mendadak mati. Ga sempetnya karena riweuh packing untuk mudik ke Subang. Iya, hari ini kami bertiga ke Subang, meskipun sebenernya Baba cuman nganter aja dan langsung balik lagi ke Bogor. Sejak menikah dan punya anak, saya jadi terbiasa mudik duluan sekitar 7-10 hari menjelang Lebaran. Perasaan kalo udah minggu terakhir Ramadhan tuh pikiran saya udah di rumaaah aja. Semacam udah ga konsen ngerjain apa-apa di Bogor. Tahun ini alhamdulillaah bisa mudik pake mobil rentalan, jadi ga perlu ribet dan jadi bisa bawa macem-macem. Berangkatnya juga jadi bisa lebih pagi, jadi lebih cepet nyampe deh. Alhamdulillaah, alhamdulillaah Semoga suatu saat, dalam waktu yang ga lama lagi, kami bisa mudik pake mobil sendiri. Aamiin :)

Perkara mudik duluan ini, saya bersyukur banget punya suami yang easy going. Saya ga khawatir ninggalin dia asalkan stok makanan di kulkas mencukupi, hehe. Sebagai tipe manusia pemakan segala dan seadanya, saya cukup menyediakan lauk semacam ayam ungkep, nugget, telur, dan bumbu pasta. Untuk buka puasa dan makan malam masih gampang bisa beli, tapi untuk sahur kan repot kalo mesti beli dulu. Paling ga, stok yang ada cukup untuk sahur selama seminggu.

Senin, 21 Juli 2014

Yak lanjut lagi ceritanya karena kemaren keputus, ga sempet diunggah gara-gara alasan klasik: ketiduran. huhuhuu…

jadi sekarang saya sudah di rumaaaah. ihiiiyy, SESUATU banget deh. buka puasa dan sahur tanpa mikir kudu masak ini itu, bisa makan banyak, dan yang lebih seneng lagi, bisa tarawih! sejak punya rumah sendiri, setiap Ramadhan saya nyaris ga pernah tarawih di masjid. abisan masjidnya jauh dan waktu itu kan Alanna masih kecil, udah mah masjidnya lumayan jauh, tarawihnya 23 rakaat pula. alhasil saya ‘terpaksa’ tarawih di rumah aja.

mudik tentu membuat saya bahagia. bisa hidup lebih ‘santai’ karena yang diurus cuman satu: bocah. masa-masa mudik bikin saya bisa sepuasnya main sama Alanna, nyuapin dia makan sayur setiap hari (Alanna hanya mau makan sayur kalo saya yang nyuapin), dan ga perlu pusing mikirin menu atau masak karena udah ada Mama yang masakin, hehehe. bersyukur banget saya punya ibu yang hobi masak. ya saya sebenernya suka masak juga sih, tapi ada kalanya saya males masak, terutama pas akhir pekan. nah kalo ibu saya beda banget, beliau ini kayak ga ada bosennya masak tiap hari. malah kalo anak-anaknya lagi pada ngumpul di rumah, makin heboh lagi masaknya. segala jenis menu andalan pasti dikeluarin. sungguh berbahagia perut-perut kami ini, hahahah.

pengennya sih lebih lama di Subang. tapi kan ga mungkin yaa. berhubung tahun ini shalat Ied-nya giliran di Banjaran, maka 1-2 hari jelang Lebaran saya gantian mudik ke sana. biasanya setelah beberapa hari di Banjaran, saya sering balik lagi ke Subang untuk sekedar angkut-angkut makanan buat stok di rumah nanti. tapi Baba bilang tahun ini kita langsung pulang ke Bogor aja setelah dari Banjaran, biar transportasinya lebih gampang katanya. yasudahlah, toh orangtua saya juga oke-oke aja. pokoknya selagi saya di sini, saya mau memanfaatkan waktu sepuasnya. bravo ongkang-ongkang kaki! :)))

buat kamu-kamu yang mudik, hati-hati di jalan yaaa. pastikan mudiknya menyenangkan dan selamat sampai tempat tujuan. selamat liburaaan!

 

cheers!

Jumat, 18 Juli 2014

a little bit of happiness in the middle of the night

 

ngikik-ngikik tengah malem gegara si Brain alias eceu Yana Bedog memberondong saya di whatsapp dengan kabar yang, errr… yaaa, bisa dibilang kurang baik sih. setidaknya bagi kita berdua. sebenarnya saya masih agak ngantuk setelah terbangun secara mendadak. tapi demi melayani emosi jiwa-nya si Brain malam itu, akhirnya kantuk saya hilang dan JREEEENNGG…… mulailah kami meracau, melantur mengkhayal kemana-mana, atas alasan satu hal: kami harus hengkang dari Indonesia untuk 5-10 tahun ke depan. tentang kenapa-nya ga akan saya jelaskan di tulisan ini, biarlah hal itu misteri sampai maut memisahkan kami *mulai ngelantur lagi*

kalo saya sih sederhana aja: melanjutkan sekolah. kalo masih kurang juga, lanjut ambil postdoc. nah, si Brain ngapain?

ini ide gilanya yang sukses bikin saya ngakak sampe Bojongkenyod.

random chat with brain

dan bahkan sampe detik ini saya nulis pun, saya masih ketawa-ketawa sendiri.

DUH GUSTI, DOSA APA GW PUNYA TEMEN SARAP KAYAK GINI???!!! HAHAHHAHAHAHHHH…

itulah efek kalo waktu kecil keseringan jatoh dari tempat tinggi. agak-agak mengsle isi otaknya. tapi bagaimanapun, se-korslet apapun jiwanya, dia tetap menjadi salah satu sumber kebahagiaan yang bisa membuat saya bertahan menjalani hidup nan perih ini *tsaaaaaaaahhh, da hirup mah peurih yas* mangkanya sekuat mungkin saya bertahan tetap waras bersahabat dengan dia, baik dengan cara rajin bersekolah, baca jurnal, maupun dengan tidak makan sabun *rasa-rasanya gw mulai ikutan korslet*

dan jangan pikir bahwa semuanya berhenti di situ. selanjutnya kami sibuk membahas bagaimana cara berburu beruang dan bikin irigasi di Mozambik. DENGAN SANGAT NIAT, si Brain googling dan akhirnya nemu artikel tentang Pangeran Saudi Arabia yang motong es di Kutub Selatan untuk dijadikan sumber air di padang pasir. walhasil, sekarang dia sudah tau langkah apa saja yang bisa dilakukan untuk membangun sumber irigasi di Mozambik sana. ckckckk, dibalik ke-korslet-annya ternyata mulia sekali ya hatinya si Brain ini. sungguh saya terharu dengan kesungguhannya.

beneran ya ternyata, untuk berbahagia itu pada dasarnya ga susah. meskipun malam itu kami mesti menerima kenyataan pahit sekaligus menyadari bahwa kami hati kami belum cukup lapang untuk menerima kondisi yang ga enak, toh ujung-ujungnya kami tetap bisa tertawa. dan gara-gara itu pula, saya makin semangat mempersiapkan kelanjutan studi saya. entah beneran si Brain bakal melakukan kelima hal itu atau tidak, yang jelas saya tetap berharap impian kami berdua bisa terwujud dalam waktu yang tak lama lagi: backpacking berdua keliling Eropa. yes we will, Insya Allah! :)

 

cheers!

Kamis, 17 Juli 2014

a sacred, peaceful place

 

berhubung saya lagi di masjid, sekalian aja untuk postingan #30dayschallenge hari ini saya mau nulis tentang masjid. Masjid Al Hurriyah tepatnya.

ternyata lama banget saya ga ke masjid ini. padahal sejak lulus kuliah, saya ga pernah lama meninggalkan kampus. hanya sekitar 18 bulan melanglang buana *gaya, padahal cuman nguli di jakarta doang* dan saya pun kembali ke kampus. tapi sejak kembali ke kampus, justru malah saya nyaris ga pernah mengunjungi masjid ini sesering dulu. memprihatinkan banget, ya?

bagi saya, masjid ini pernah jadi tempat pelarian. sering malah. selain sekretariat BEM, masjid kampus adalah tempat dimana saya sering menghabiskan waktu bersama teman-teman. maklum lah ya, dulu kan masih belom jaman nongkrong-nongkrong di kafe atau mol. secara kampus ini lokasinya rada pelosok, jadi mesti ngeluarin ongkos dong kalo mau nongkrong ke kafe atau mol yang letaknya di ‘kota’. sayang aja duitnya, hehehe *mahasiswa kere*. dulu, hiburan paling murah dan mudah bagi saya adalah kongkow sama geng Tomodachi. nah, beruntungnya saya, anggota geng ini mayoritas aktivis masjid yang masya Allah sholehah-nya *selain saya tentu, hiks*. jadi kalo ga ngumpul di kosan salah satu dari mereka, ya ngumpulnya di masjid. saya mah biasanya ngikut-ngikut doang, apalagi kalo mencium aroma konsumsi gratis di masjid, pasti saya ikutan, hahahah…

al hurriyah

di saat sedih, gundah gulana, bete, dan perasaan negatif lainnya datang, saya kerap mengunjungi masjid untuk sekedar ‘ngadem’. selain ‘adem’ secara psikologis, secara harfiah juga memang adem karena masjid ini dikelilingi banyak pohon sehingga atmosfer di dalamnya terasa sejuk. oiya, bahkan kalo ke sini pagi-pagi kayak sekarang (sekitar jam 8), sekawanan burung gereja masuk ke dalam area sholat wanita dan bercericit dengan ramainya. seru gitu jadinya. bayangin aja, sholat Dhuha diiringi backsound kicauan burung, plus burung-burungnya juga pada nongol di sekeliling kita. asyik kan? duluuu, pas jamannya ospek jurusan, masjid juga sempat jadi pelarian saya dan beberapa teman sekelas. ceritanya kita lagi depresi gitu menghadapi ospek yang entah kapan usai. trus kita sholat berjamaah sambil tangis-tangisan, saling menyemangati satu sama lain, hingga akhirnya kita pulang bareng dan kembali semangat untuk menjalani ospek sampai selesai romantis sekaligus heroik banget kaaan? :D

 

 

masih BANYAK banget momen di masjid ini yang kalo saya ceritain detilnya satu-satu, sampai Ramadhan usai pun belom tentu tamat ceritanya. di masjid ini saya pernah diisengin Endah, sandal saya diumpetin sama dia dan baru diserahkan lagi setelah disogok pake duit duaribu perak; pernah ngadain acara semacam kajian yang pembicaranya kita kasih kenang-kenangan parcel sayuran *aseli saya ngikik pas nulis ini, idenya si Brain emang kocak banget!*; pernah ngecengin ikhwan-ikhwan berparas unyu yang seliweran di masjid *ihiiirrrr*; pernah ikut kontemplasi yang bikin nangis bombay trus nelpon orangtua sambil minta maaf berkali-kali *abis itu orangtua malah jadi was-was dan nyuruh saya ga ikutan acara macam itu lagi, haha*; pernah ikut tes wawancara asisten PAI dimana ibu pewawancaranya shock pas tau buku favorit saya adalah Harry Potter *trus saya dinasehatin supaya memperbanyak bacaan keislaman, hihi*; daaaaaaan masih banyak lagi yang lainnya!

dan saya senang ketika hari ini kembali ke sini untuk sekedar nongkrong nunggu Alanna sekolah, saya menemukan kembali kenangan-kenangan itu. kenangan yang membuat saya tersenyum. bahagia untuk sekedar kembali menginjak lantainya yang sejuk. bahagia mendengar kicau burung dan gemerisik angin melewati lubang ventilasi. bahagia karena tempat ini masih memberikan kedamaian yang sama seperti yang pernah saya dapat dahulu. dan bahagia mengingat bagaimana saya dipertemukan oleh orang-orang baik di tempat ini. alhamdulillaah :)

 

cheers!

 

PS. kabar gembiranya, sekarang di masjid ini ada koneksi wifi gratis tanpa password! tentu saja ini lebih menggembirakan dibanding sekedar kehadiran ekstrak kulit manggis, ya kan? beruntung banget mahasiswa sekarang, nongkrong di masjid pun bisa sambil berselancar internet gratis ;)

Rabu, 16 Juli 2014

a super random post

 

kali ini saya mau nulis random things. abisnya bete, lagi-lagi kelewat posting hanya karena masalah sepele: ketiduran. tadi siang padahal nganggur aja di rumah. pulang dari jemput alanna, saya males balik lagi ke kampus karena cuacanya panas banget. eh malah bablas tidur siang. trus pas tadi nemenin alanna tidur malem, lha kok ikutan tidur juga. payah emang.

eniwei, saya lagi nyemilin nata de coco dingin. seger banget. jadi heran deh, kenapa ya kalo ga bulan puasa ga pernah kepikiran untuk nyemil nata de coco di pagi-pagi buta? padahal kan nata de coco tetep dijual selain bulan puasa? saya lumayan sering bangun di pagi buta, terutama kalo tidur malemnya dibawah jam 9. kalo pas kebangun dini hari gitu, seringnya saya nyeduh kopi. nah, pas bulan puasa ini saya malah hampir ga pernah nyeduh kopi. satu-satunya minuman panas yang saya minum hanya teh manis di kala buka puasa. ga tau deh kenapa jadi males ngopi, padahal bukan karena masalah lambung juga sih. lambung saya udah kebal sama kadar keasaman kopi. kalopun pengen ngopi, saya minum yang botolan dapet beli di mini market. favorit saya sampe dengan saat ini belum berupah: KOPIKO 78 Degrees. belum ada yang ngalahin rasanya :) selama Ramadhan kali ini baru dua kali saya ngopi botolan, dan semuanya dilakukan setelah perjalanan pulang dari luar kota (Depok dan Jakarta). iya ini info ga penting sih, udah dibilang kan kalo saya mau nulis hal-hal random? hahahaha…

sebenernya saya ga bakal nolak kalo disuguhin cemilan berupa nigiri sushi di pagi-pagi buta kayak sekarang. aseli ini random banget. masalahnya, SIAPA YANG MAU NYUGUHIN? hahahahhh. etapi beneran lho saya kepikiran hal itu tadi. sambil ngunyah nata de coco saya ngebayangin, kayaknya enak ya nyemil nigiri sushi jam segini? apalagi yang pake topping belut panggang atau gurita, ah lupa saya istilah Jepangnya apa. gurita kan tako, ya? nah kalo belut apa sih? yang jelas saya doyan banget nigiri sushi. buat saya, makan sushi roll itu ga berasa makan sushi beneran. kayak makan lemper aja. tapi berhubung ga bisa dibilang murah, saya tergolong jarang banget makan sushi. kata Baba, sushi itu bukan menu yang cocok dimakan pada kondisi laper banget karena porsi dan harganya yang ga seimbang. saya jadi inget pas buka puasa wiken lalu bareng Ina, kita makan masakan Arab di resto Sate Gate. ampun deh porsinyaaaaa, berasa begah banget! itu resto beneran menyajikan makanan dengan porsi dan harga yang sepadan ;))

padahal tadinya saya udah greget banget pengen segera nulis tentang rainy moments. di postingan lalu kan saya bilang saya suka banget hujan. dan saya juga suka hujan-hujanan. nah, saya pengen cerita tentang beberapa momen hujan-hujanan saya bersama beberapa orang yang sampe sekarang masih saya kenang. romantis gitu deh ceritanya, hehehe. nanti ya kapan-kapan :D

saya ga tau apakah keempat hal di atas (nata de coco-kopi botolan-nigiri sushi-hujan) akan bisa nge-blend kalo ada/terjadi pada waktu dan tempat yang bersamaan. tapi jika keempatnya hadir pada saat saya sedang bete atau ga mood, kayaknya bakalan bisa tuh membuat saya happy lagi, hehe.

because happiness can be created, ya kan? ;)

*entah nyambung apa engga, namanya juga lagi random. harap maklum*

cheers!

Senin, 14 Juli 2014

a life lesson from Gaza

 

akhirnya bisa ikut munashoroh. subhanallaah, alhamdulillaah.

terasa berat banget pas mau berangkat, karena gerimis tak kunjung berhenti. berbekal jas hujan segala model, saya-Baba-Alanna bermotor menembus rintik hujan. lagipula, pada dasarnya saya suka gerimis. lain kali saya tuliskan cerita seputar momen gerimis yang masih suka saya kenang hingga sekarang :)

janjian di Stasiun Bogor sama Uli, kita terlambat sekian detik untuk naik kereta jurusan Sudirman. gapapa, masih ada banyak waktu. sepanjang perjalanan, Alanna sempat makan hanya dengan nasi dan kerupuk, karena saya berencana akan membeli lauk setibanya di tempat tujuan. tapi anak kecil kalo laper kan ga bisa diminta nunggu ya? yasudahlah. selesai makan dia tertidur dan saya pun bisa ngerumpi sama Uli, hehehe.

setibanya di Jakarta, kami mampir numpang sholat di Plaza Indonesia. agak telat karena begitu keluar gedung PI, orasi munashoroh sudah dimulai. gerimis masih saja belum mau beranjak, namun massa tetap bertahan.

ya, di sini kami hanya kehujanan air. sementara di Gaza, hujan peluru dan mesiu. sungguh ini tak ada apa-apanya. melalui orasinya, Bu Wirianingsih, ibunda dari para hafidz/hafidzah yang mulia itu terus menggelorakan semangat dan memanas-mansi kami untuk menutup payung.

menurut jadwal, munashoroh akan berakhir pukul empat. syukur alhamdulillaah, pembawa acara mengakhiri munashoroh pada pukul tiga. sesuatu banget buat saya. bukan apa-apa, pinggang saya panas banget menggendong Alanna selama munashoroh berlangsung. bergantian dengan Baba, kami menopang Alanna sekaligus menghiburnya supaya dia tak bosan. sebenarnya dia bosan sih, sempat kelelahan dan mengeluh. tapi saya berusaha bertahan sekuat mungkin. saya ingin kuat supaya Alanna juga kuat. di usianya sekarang, saya belum bisa ‘mendoktrin’ dia tentang kekuatan, apalagi mencontohkan kekuatan anak-anak Gaza. karena itu saya berusaha mencontohkan, hanya itu yang bisa saya lakukan sekarang.

dari munashoroh kemarin saya kembali mempraktikkan satu hal yang mungkin sudah lumrah terucap. membuat saya semakin yakin bahwa jika kita melakukan sesuatu dengan sukacita, lelah yang terasa sungguhlah mudah terlupa. sampai detik ini, sejujurnya pinggang saya masih terasa panas. duduk pun rasanya gelisah. namun mengingat kebersamaan saya dengan keluarga sekaligus sahabat tercinta kemarin siang, tak ada keinginan untuk saya mengeluh sedikitpun.

atas pelajaran tentang keikhlasan, terima kasih saya tertuju untuk Muslim Gaza. semoga Allah hadiahkan surga.

munashoroh

Sabtu, 12 Juli 2014

those annoying people

Disclaimer: postingan ini sangat mungkin bernada emosional dan subyektif, mohon dimaklum sebelumnya karena si penulis memang sedang geregetan dan bawaannya pengen misuh-misuh. Sekian.

Ini tentang konflik Gaza. Oke, katakan saya bodoh karena saya ga menguasai sejarah ataupun asal muasal terjadinya konflik tersebut dengan sangat detil, sehingga saya ga akan bisa menguraikan teori tentang konflik tersebut dalam tulisan ini, termasuk bahasan tentang siapa yang benar dan siapa yang salah. Sejauh ini, saya hanya bisa melihat siapa yang jadi korban dan apa yang bisa saya lakukan untuk mereka.

Saya mencoba maklum kalo ada orang yang masih nyinyir terkait konflik Gaza sekarang ini. Mungkin simpati terhadap Gaza itu terlalu mainstream, jadi beberapa gelintir orang yang sok-sokan anti-mainstream akan berusaha ‘berpikir obyektif’ dan ga ikut-ikut arus simpati kepada para korban Gaza. Kelompok orang ini mungkin mencoba berpikir obyektif sehingga berusaha mengupas sisi lain konflik Gaza dan ujung-ujungnya menganalisis ‘seberapa penting masyarakat Indonesia (dan mungkin dunia) harus bersimpati terhadap konflik Gaza’. 

Jujur aja, saya MUAK dengan mereka.

Saya udah tulis di awal bahwa saya ga menguasai sejarah konflik ini. Tapi kemudian saya menjadi terusik dengan eksisnya kelompok-kelompok nyinyir ini, terutama di dunia maya. Gengges banget. Iya sih semua orang berhak berpendapat, mangkanya saya diem aja dan ga berusaha mendebat. Pas-pasan tadi dapet tausiyah di Path, yang isinya salah satu hadits riwayat Abu Dawud:

Aku menjamin sebuah rumah di pinggir surga bagi siapa saja yang meninggalkan perdebatan berkepanjangan meskipun ia benar.

Di’selepet’ kayak gini, saya milih mingkem. Meskipun tentu aja, saya gemeeeeessss banget pengen komen dan mendebat semua orang yang nyinyir sama konflik Gaza. Abisan ya, lagi bulan puasa gini bukannya pada miara husnudzon malah pada nyinyir aja kerjaanya. Ada yang ‘nyindir’ FPI lah, bawa-bawa nama rakyat Indonesia untuk ngirim semua anggota FPI ke Gaza; ada yang banding-bandingin korban Gaza sama bayi-bayi Papua lah; ada yang broadcast imbauan untuk ga nyumbang ke salah satu lembaga kemanusiaan lah, hanya karena DIDUGA lembaga tersebut beraliran sesat; dan segala bentuk kenyinyiran yang enggak banget rasanya. Intinya sih satu, orang-orang ini pada usil ngeliat perhatian rakyat Indonesia terhadap konflik Gaza. Helaaaaw, hari gini yaaaaa -_____-*

Ah pokoknya saya males komenin balik hal-hal kayak gitu. Cukup satu kalimat aja, “yaelah bro, terserah gue kali mau perhatian atau engga ke korban Gaza, kenapa lu yang ribet?”. Kegeraman lainnya cukup saya lampiaskan melalui sarana lain, salah satunya chat sama si Brain. 

Dalam hidup, kadang ada hal-hal yang saya rasa ga perlu nguras otak untuk mencernanya. Cukup minta fatwa sama hati kita. Nurani ga akan pernah bohong, itu yang saya percaya. Menurut saya, nurani ga seperti logika yang bisa termodifikasi akibat intervensi berbagai informasi di sekitar kita. Maka seperti itulah saya memandang konflik Gaza. Saya ga perlu informasi berlebihan mengenai komposisi Muslim dan non-Muslim di Palestina ataupun aliran apa yang berkembang di sana, pun saya ga peduli sejauh mana diplomasi telah dijalankan demi perdamaian di sana. Saya hanya bisa melihat melalui foto-foto jurnalistik, bagaimana dan siapa korban yang telah jatuh, dan itu lebih dari cukup untuk membuat hati saya menjerit. Salahkah bila saya mendahulukan harta saya untuk diinfakkan ke Gaza dan bukan untuk membantu bayi-bayi Papua? Salahkah bila saya antusias ikut aksi solidaritas yang digelar sebuah partai, yang dinilai oleh pihak lain hanya sebagai bentuk pencitraan, padahal saya pribadi ikut aksi bukan karena mendukung pencitraan partai tersebut?

Bila masih juga kita menyisakan ruang untuk berburuk sangka dibalik penderitaan orang lain, mungkin kita perlu waspada. Bisa jadi ada yang salah dengan hati kita.


salam prihatin.


picture taken from here

Jumat, 11 Juli 2014

extended family, family extended

 

kenapa judulnya begitu, ya? entahlah. mungkin aku terlalu lelah…

*asli garing yas, nyebur kali gih!*

hokeh, postingan #30dayschallenge hari ini adalah seputar keluarga. keluarga saya lho ya, bukan keluarga Rhoma Irama *ish, kenapa pula mesti kak Rhoma?*

sebenarnya cerita ini (versi pendeknya) sudah saya posting di Path tadi siang. meski demikian, ide tulisannya udah nyantol di kepala saya sejak beberapa hari yang lalu. tepatnya sejak momen foto itu terjadi. Baba yang pertama posting foto itu di Path, trus baru saya inget bahwa saya berniat menuliskan cerita seputar foto itu di blog. nah supaya ga hanya caption fotonya yang beda, sengaja di blog ini saya sematkan foto serupa tapi tak sama. posenya doang sih yang ga sama, hehehe.

so here it is…

family

sebelum lanjut cerita, ada yang bisa nebak ga berapa orang dalam foto ini yang belum mandi? HAHAHAHHAHAH… *penting banget*

meskipun belum mandi, tapi tetep keliatan sumringah kan? hehehe. yah gimana ga sumringah, jarang banget lho ini tujuh bersaudara bisa ngumpul bareng selain Lebaran. baru saya sadari, ternyata bukan hanya Lebaran yang jadi ajang silaturahim keluarga, tapi juga PEMILU! hihihi. jadi ceritanya ini foto diambil pas Pilpres tanggal 9 Juli kemarin. di hari sebelumnya, kita ngadain buka bersama dengan beberapa kerabat lain, tapi belum selengkap ini karena Dzakir belum diizinkan pulang dari Pesantren.

buat saya, adalah hal yang menakjubkan punya TUJUH adik sekaligus. selama dua puluh enam tahun masa hidup saya, punya satu adik (dan sama-sama perempuan) adalah hal yang ga bisa ga disyukuri. bisa tukeran baju, pinjem-pinjeman sepatu, gantian nraktir, bergosip, dan hal-hal lain yang seru dilakukan berdua. nah, begitu menikah dengan Baba yang merupakan sulung dari tujuh bersaudara, secara ‘mendadak’ saya dapet tambahan adik sebanyak ENAM orang sekaligus! itu wow banget lho buat saya.

setelah melalui beberapa penyesuaian (tentu karakter keenam orang ini ada bedanya dengan karakter adik kandung saya), akhirnya saya mulai bisa merasakan betapa serunya punya keluarga besar. RAMEEEEE benerr! apalagi ada Alanna yang sampai detik ini belum bergeser statusnya sebagai cucu sekaligus ponakan semata wayang, makin-makin deh serunya. keenam adik saya ini punya satu kesamaan karakter: suka anak kecil. yaa pada praktiknya sih, rasa suka itu bisa berujud macem-macem. ada yang diungkapkan dengan cara menggendong, ngajakin jajan ke warung, nemenin main puzzle dan masak-masakan, ngajarin ngupil trus dileletin ke lidah *ampun Tuhaan…*, daaaaan lain sebagainya. pokoknya kalo pas bermalam di rumah Cikaret, saya bisa ongkang-ongkang kaki karena tugas ngasuh anak bisa di-subkontrak-kan ke adik-adik, YIAHAHAHHAHAH *ketawa bengis*

intinya, punya keluarga besar itu asik banget. kadang memang rempong sih, salah satunya kalo mau pergi suka ribet ngurusin armada transportasi supaya bisa keangkut semua, hehehehe. tapi alhamdulillaah, sejauh ini saya ngerasanya semua keribetan itu pasti ada jalan keluarnya. asalkan bisa bareng-bareng, hal sederhanapun bisa jadi menyenangkan. Lebaran tahun ini saya dan Baba dapet giliran sholat Ied di Banjaran, yang berarti bakalan kumpul seru lagi sama mereka. pas ngumpul kemarin, sempat tercetus ide jalan-jalan ke tempat wisata. destinasi pastinya sih belum diputuskan, tapi rasanya ga sabar menunggu waktunya tiba. yeaay, saatnya liburaaaaaaannn! :D

 

cheers!

Kamis, 10 Juli 2014

a silent wish

hati siapa yang tak teriris melihat foto bocah Palestina yang terbaring mengenaskan berlumuran darah? begitu pilu membayangkan saat Ramadhan yang biasanya disambut dengan sukacita oleh kita di Indonesia, namun menjadi tragedi mengerikan di negeri lain.

ah sudahlah, sulit merangkum apa yang saya rasakan sekarang. membayangkan sahur berlatar belakang suara ledakan bom dan pekat asap mesiu saja membuat saya gemetar.

Palestina, kapan tragedi ini akan benar-benar berakhir?

semalam, saat berada di motor dalam perjalana pulang ke rumah, kami (saya dan Baba) basah kuyup kehujanan. sementara Alanna meringkuk di tengah-tengah kami, dengan kaki dan tangan yang mulai terasa dingin terbasuh angin malam. pikiran saya melanglang ke Palestina. begitu ringannya apa yang saya rasakan saat itu, hanya kehujanan air. sementara mereka?

tetiba hati saya berbisik, mengucap sebuah harap yang hanya berani saya gantungkan pada Sang Khalik. sungguh bila membayangkannya, saya pun ragu, bisakah saya tegar?

bila saya dan Baba diberi keluasan umur untuk membesarkan Alanna, ingin rasanya saya melihat Alanna menjadi dokter. sebuah profesi yang dulu saya hindari hanya karena perkara sepele: ngeri melihat darah. saya membayangkan Alanna akan jadi dokter yang menjadi relawan di daerah konflik. terlalu muluk-kah? entah. saya hanya berani berdoa supaya Allah menguatkan hati saya. beragam pikiran berkecamuk di benak saya malam itu. getir, membayangkan bahwa yang bisa saya lakukan saat ini untuk rakyat Palestina hanya berdoa. namun sekaligus ada harap yang diam-diam tumbuh seiring tragedi ini. tentu saya ingin konflik di Palestina secepatnya berakhir. namun bila tiba saatnya Alanna dewasa dan konflik di Palestina belum juga usai, betapa ingin saya mendorongnya pergi ke sana. menjadi relawan.

duhai Rabb, ampuni jiwa-jiwa yang lemah ini. sungguh kami berlindung dari kerdilnya hati dan pikiran kami sendiri.

aamiin.

Rabu, 09 Juli 2014

the final decision

demi memeriahkan pesta demokrasi yang begitu riuh, hari ini saya akan menulis tentang pilihan saya.

ya, saya sudah memutuskan. setidaknya memutuskan untuk tidak golput.

seperti yang pernah Ibu Naim tulis di status Facebooknya, ini negeri kita. kita sendiri yang tentukan nasibnya. berhubung belum banyak yang bisa saya lakukan untuk negara, maka setidaknya saya berpartisipasi dalam menentukan pemimpin bangsa. jika memang yang saya pilih nanti menjadi pemenang, berarti saya ikut andil dalam dinamika nasib bangsa lima tahun ke depan. namun bila pilihan saya kalah, saya akan tetap berlapang dada menerima siapapun pemimpin Indonesia tanpa banyak protes.


dan pilihan saya jatuh pada nomor satu.

alasannya? semata-mata mengikuti suara hati. sedari awal saya mengakui bahwa saya ini tipikal pemilih emosional. rasionalnya kepake sih, tapi sekedar supporting factor aja. saya merasa kandidat nomor satu lebih mampu. Bu Naim 'bilang', bila memilih dengan alasan "yang penting bukan kandidat lawan yang menang", itu artinya pilihan kita didasarkan pada kebencian. kalo dipikir-pikir semakiiin dalam, gampang aja sih saya menemukan alasan untuk membenci kandidat lawan, tapi lalu buat apa?

my respect goes to Ibu Sidrotun Naim yang sudah banyak 'memprovokasi' saya dengan cara yang tidak biasa. di saat linimasa medsos bertebaran dengan berita-berita positif maupun negatif dari sumber yang sumir, beliau menuliskan opini berdasarkan pengalaman pribadinya bersentuhan dengan sejarah. buku adalah muaranya, sumber yang lebih kuat dari sekedar artikel media, sehingga dengan mudahnya saya percaya pada kata-kata beliau. dilengkapi dengan latar belakang seorang illmuwan asli Indonesia yang telah menaklukkan Harvard, cukup bagi saya untuk 'meminjam lidah' beliau sebagai dasar saya berpikir dan memilih. melalui Ibu Naim-lah saya merasa lebih 'mengenal' pasangan Prabowo-Hatta dan akhirnya mantap memilih mereka. terima kasih ya, Bu :)

saya dengan serius berdoa pada Allah, supaya Indonesia selalu diberi kesempatan untuk memperbaiki keadaan. salah satunya lewat momen Pilpres ini. rasanya, lebih nyaman berdoa memohon kebaikan dengan diiringi keyakinan bahwa pemimpin yang kita pilih juga memiliki kebaikan/keunggulan, dan bukan karena kandidat lawan lebih buruk dan lebih tidak mampu. keyakinan bahwa seseorang mampu (meski belum melakukan) itu berarti upaya untuk optimis, tapi menilai seseorang tidak mampu sebelum ia melakukan, kayaknya kok sama dengan negative thinking ya?

apapun itu, semoga semuanya baik-baik saja :)



salam #IndonesiaDamai! :)

Selasa, 08 Juli 2014

Coursera assignment: calculating carbon footprint

 

sesuai yang saya janjikan di Twitter, saya mau bahas tentang tugas pertama saya dari Coursera, yaitu menghitung jejak karbon alias carbon footprint.

oiya, sebelumnya saya jelasin dikit tentang Coursera ya. jadi Coursera itu adalah layanan free online course yang saya kenal dari Uli. wanita ini emang wawasan gaulnya lengkap banget deh, ga cuma gosip selebritis dan lokasi mal di jakarta aja yang dia paham, bahkan aplikasi isi internet yang rada-rada ‘ngotak’ pun dia tau. sepatutnyalah Indonesia ketua RW Perumdos sindangbarang bangga memiliki warga negara seperti dia *mulai ngelantur*

eniwei, setelah mencari tau apa dan bagaimana Coursera, akhirnya saya memutuskan untuk gabung. TADINYA, saya tertarik dengan course tentang konservasi fauna bahari. tapi ternyata lagi tutup alias belum ada course berlangsung pada periode ini. SECARA SEMBRONO, saya meng-klik ‘JOIN’ pada course tentang perubahan iklim. baru saya sadari kemudian bahwa begitu kita memutuskan untuk ikut, hal tsb ga bisa dibatalkan lagi. ya mungkin bisa aja sih kita cuekin aja segala email yang masuk, toh kita ga akan pernah ketemu dengan para adminnya. tapi lalu saya memutuskan untuk bertahan *cailah bahasanya* dan lanjut ikutan. nah, berhubung ini kuliah online, maka bentuk penyajian materinya adalah melalui video yang bisa kita unduh dan putar sesuka hati, dan dilengkapi dengan beberapa bahan bacaan.

salah satu yang bikin saya bertahan adalah institusi yang menyelenggarakan course ini. UCSD alias University of California San Diego. belum lagi pengajarnya ada yang dari Scripps Institute of Oceanography. hah! itu kan cita-cita saya banget pengen bisa ke sana! saya jadi pengen menguji seberapa bisa saya mengikuti cara mengajar dosen-dosen di US (ternyata sama aja, saya tetep ngantuk pas kuliah via youtube) dan bagaimana tipe atau karakter tugas-tugas kuliah yang diberikan. nah, tugas pertama untuk materi Climate Change in Four Dimension yang saya ambil kali ini adalah “What’s Your Carbon Footprint”. jadi, kita diminta untuk menghitung jejak karbon melalui sebuah website ini dan menjawab beberapa pertanyaan. melalui kalkulasi jejak karbon, kita akan tau seberapa besar karbon yang sudah kita ‘sumbangkan’ berikut hal-hal apa saya yang bisa kita lakukan untuk menguranginya. intinya sih, permasalahan emisi karbon di dunia itu kan ga hanya berasal dari industri tapi juga dari perilaku manusia sehari-hari. seberapa banyak manusia menggunakan bahan bakar dan energi (minyak, gas, listrik), bepergian dengan kendaraan, dan lain-lain. awalnya memang rada ribet ngitung jejak karbon ini, tapi berhubung saya penasaran, akhirnya saya kerjakan juga.

dan inilah hasilnya:

my carbon footprint

ebuset, jejak karbon saya TINGGI BANGET ya?! dibandingkan dengan rerata jejak karbon orang Indonesia lainnya, punya saya sekitar lima kali lebih tinggi, sekaligus tiga kali lebih tinggi daripada target jejak karbon dunia. memang sih saya ga sendirian, dari forum diskusi saya jadi tau bahwa peserta course lain juga kebanyakan serupa hasilnya.

lalu saya periksa ulang, sebenernya apa yang membuat nilai jejak karbon saya begitu tinggi, yaitu 0.49 metrik ton per bulan atau sekitar 6.09 metrik ton CO2e per tahun.

oke, ternyata emisi dari energi maupun penggunaan kendaraan ga begitu tinggi nilainya. toh memang saya selama setahun ini belum bepergian lagi dengan pesawat dan jarang naik kendaraan umum. pas saya cek bagian Secondary Footprint, hasilnya ngagetin. amati deh gambar berikut:

secondary_my version

di atas saya udah sebutkan bahwa hasil akhir saya 0.49 MT per bulan. ngagetin ga sih pas tau sebagian besar dari nilai itu ternyata berasal dari secondary footprint yang isinya seputar perilaku hidup sehari-hari??? lalu saya iseng, gimana jika saya ganti jawaban saya dengan hal-hal yang sekiranya ideal, apakah bener angkanya nanti bisa nol? lalu saya coba ganti jawaban saya dengan hal-hal berikut:

secondary_zero version

hiyaaaa, ternyata bener! seandainya saya seorang vegan yang menanam sendiri bahan makanan sehari-hari, hobi beli baju seken, pergi rekreasi dengan berjalan kaki atau bersepeda, mendaur ulang SEMUA sampah yang saya hasilkan, sekaligus ga pake jasa perbankan, ternyata jejak karbon saya bisa nol! sayangnya saya ga demikian. jawaban jujur saya ya yang gambar diatasnya itu. saya masih doyan makan dedagingan, selalu membeli setiap bahan makanan yang saya perlukan, dan meski ga punya mobil, tapi saya secara rutin bepergian menggunakan kendaraan bermotor. ternyata hal-hal ‘sepele’ macam itu ngaruh banget ya? memang sih saya ngerasa yakin bahwa selama ini konsumsi energi di rumah, seperti listrik ataupun gas, masih dalam taraf wajar. tapi ternyata ada hal lain yang ga saya duga, justru memberikan efek lebih besar terhadap jejak karbon yang saya hasilkan.

well, berarti untuk menjawab pertanyaan berikutnya dari tugas pertama ini, saya sudah tau apa yang bisa saya lakukan untuk mengurangi jejak karbon saya. meskipun entah kapan terealisasi, paling tidak saya sadar bahwa saya harus mulai belajar bercocok tanam (ga pake alesan lahan sempit, sekarang jamannya kebun vertikal) dan belajar menyortir sampah dan mendaur ulang (at least bikin kompos). yang lain-lainnya sulit diubah karena saya ga mau maksain diri. ga mungkin saya menghilangkan agenda traveling atau mengganti moda motor ke sepeda untuk bepergian kemana-mana, ciampea jauh bro! hehehe.

sementara itu dulu aja deh, saya juga masih harus belajar banyak nih tentang jejak karbon dan perubahan iklim. materi minggu pertama aja belum saya pelajari semua, eh sekarang udah masuk minggu kedua. haduh!

dan postingan ini lagi-lagi terlambat gegara saya ketiduran semalem. berarti, lagi-lagi bakal ada dua postingan deh di hari ini *pukpuk tyas*. pembaca harap sabar, ya *padahal ga yakin ada yang rutin baca, hahahahahh*

cheers ah!

Minggu, 06 Juli 2014

Ramadhan and our cooking project

 

salah satu hal yang bikin saya semangat menjalani Ramadhan taun ini, selain menjalankan #30dayschallenge tentunya, adalah ide dadakan untuk praktek bikin kue sama si Brain. satu kue setiap minggunya. how excited I am!

sebenernya saya lupa awal munculnya ide bikin kue barengan ini gimana ceritanya. parah emang ingatan saya. kalo ga salah sih berawal dari keisengan saya ngajak uli jalan-jalan ke toko bahan kue (tbk) yang sempat mencuri pandangan saya, gegara warna tokonya yang imut, warna ungu. obrolan di BBM itu berlanjut dan ujug-ujug kita berdua punya ide untuk bikin kue bareng. uli jelas semangat banget dengan ide ini, mengingat status ‘kebanyakan waktu luang’-nya yang udah menjelang akut. akhirnya, di hari Jumat nan terik itu, kita bertiga (plus Alanna) bermotor ria ke tbk yang ternyata bernama d’lombok.

sebelum ke toko, saya dan uli memutuskan untuk bikin no-bake oreo cheesecake. meskipun simpel, ternyata modalnya lumayan juga, pantesan ya ciskek ga ada yang murah, hahaha. untunglah ciskek ini tipikal makanan yang cocok dimakan dikit-dikit, jadi meskipun produk akhirnya gak se-masif kalo bikin roti pake tepung setengah kilo, masih lumayan bisa dinikmati dan ga cepet abis juga malah. kecuali kalo dimakan rame-rame yak, ga mustahil langsung ludes itu mah.

oiya, karena ternyata di d’lombok ga semua bahannya ada, terpaksalah kami mampir Giant dan malah belanja yang laen-laen segala (wanita oh wanita…). untuk resep dan langkah-langkah pembuatannya kayaknya bakal diposting sama uli, soalnya uli bilang mau sekalian diikutin lomba bikin hidangan buka puasa (yang entah diposting kemana saya lupa, hahaha).

dan inilah hasilnyaaaaa…

no-bake ore cheesecake the cake-makers

ternyata bikin kue berdua itu seru! seru riweuhnya, hahahah. gimana ga riweuh kalo bentar-bentar ada yang tereak “EH INI DIPOTO DULU!” atau “AAAK, YANG TADI ULANGIN LAGI LUPA BLOM DIPOTO!”. ah elaaaahh :))))

rencananya, setiap minggu kita bakal praktekin resep yang berbeda. minggu ini jadwalnya TIRAMISU IN A SOMETHING-WHICH-IS-CHEAPER-THAN-A-JAR, hehehehe. kata uli, tiramisu in a jar yang ngetop di instagram itu enak banget rasanya, non-alkohol pula. saya jadi penasaran bikin yang versi low-cost alias ga pake jar. belom diputusin sih mau pake apa, tapi yang jelas bukan pake kertas nasi :p

oiya, sekalian juga minggu ini mau nyoba hunting bahan kue di tbk lain, namanya Expo, lokasinya di area Pasar Anyar. kata uli sih di situ lebih murah dan lengkap. we’ll see then!

okeh, lunas ya 2 postingan dalam sehari! ihiiiwww…

cheers!

‘school’ days are about to start

 

yak kelewat deh postingan ke-4! huhuhuuu :’(

gara-garanya kemaren pagi rusuh ngeberesin proof-reading transletan. mau dikerjain siang-siang, eh kok ngantuk banget. nunggu Alanna tidur malem, lha malah ikutan tidur dan baru kebangun jam 1, yang mana udah ganti hari. okelah, dirapel aja berarti hari ini bakal ada dua postingan :D

kali ini tentang si gadis kecil yang sebentar lagi ‘sekolah’.

sebenernya saya dan Baba sih cenderung untuk menyebutnya ‘tempat main baru’ instead of  sekolah. ya, Alanna kami kirim  ke Play Group sekedar untuk pindah tempat main, bukan untuk belajar seperti yang umumnya melekat pada kata ‘sekolah’. kami ingin Alanna mengoptimalkan masa bermainnya supaya lebih terarah aja. plus, dia punya kelompok teman baru selain temannya sekarang. pilihan Play Group-nya sudah ditentukan sejak awal dan gak pake rempong menyeleksi mana yang cocok dan tidak. pertimbangannya hanya satu, berhubung aktivitas saya banyak terpusat di kampus, jadi kita pilih Play Group yang ada di kampus aja supaya bisa berangkat dan pulang bareng. menurut Pak Ge kan sebenernya sekolah yang baik itu yang paling dekat dengan rumah, nah tapi kalo saya milih yang dekat dengan rumah, malah nanti saya gak bisa kontrol karena jarak rumah-kampus lumayan jauh. lagipula, balik lagi ke awal, ini kan masih tergolong ‘bukan sekolah’, hehehehe.

and here she goes…

ready for school!

gadis unyu-unyu yang bodinya (ternyata masih) kekecilan, hihi. dia dengan sukses tenggelam dibalik seragamnya. PR buat saya, senin besok mesti mampir penjahit untuk ngecilin seragamnya :D

oiya, anak kecil jaman sekarang beneran lebih ribet deh hidupnya. bayangin aja, sekedar Play Group pun ada masa orientasinya sebelum resmi masuk jadwal reguler! sama aja ya kayak mahasiswa ada ospeknya. kata Baba, nanti kakak-kakak kelasnya di TK yang ngospek, hahahahaha. yakali, Ba.

jadi di Play Group ini memang gak cuman terdiri dari siswa Play Group, melainkan gabung dengan Penitipan Anak (yang menampung bayi 3 bulan hingga anak 6 tahun) dan Taman Kanak-kanak (4-6 tahun). kebayang ya nanti rame banget itu tempatnya. teman sekelas Alanna aja ada 11 orang, dan rata-rata di kelas lain (TK ada 4 kelas) jumlah siswanya sekitar 10-15 orang. nah, siswa PG hanya masuk di hari Selasa, Kamis dan Jumat sedangkan siswa TK masuk setiap hari. kebayang ya setiap hari Selasa, Kamis dan Jumat bakal ruameeeee banget anak-anak seliweran! fyuuhhh…

doa saya dan Baba sederhana banget, semoga Alanna betah di tempat main baru-nya nanti. udah itu aja. gak mau terlalu banyak berharap karena kami sadar tugas kami hanya ‘memberi saja, percaya saja’. kami mencoba berikan kesempatan untuk Alanna bermain sembari mengembangkan potensinya dan berusaha untuk gak terlalu peduli dengan hasil akhirnya nanti. yang penting Alanna SELALU BAHAGIA. aamiiiin :)

selamat ‘sekolah’ ya, sayang *mmuaahhh*

cheers!

Jumat, 04 Juli 2014

(bukan) pengamat media sosial

 

banyak yang saya gak ngerti dari dunia media sosial akhir-akhir ini. terutama Twitter. ternyata mengerikan, ya?

oiya, saya pribadi menggunakan Twitter sekedar untuk ‘nyampah’ tentang kehidupan sehari-hari, berbagi posisi (via Foursquare), atau re-tweet beberapa twit menarik yang kadang saya lakukan untuk sekedar mengarsipkan. toh, saya gak merasa punya banyak follower, jadi saya menganggap twit saya hanya sekedar lewat di timeline temen-temen.

nah, sejak kampanye Pilpres ini berlangsung, saya kok melihat Twitter jadi sarana kampanye yang cenderung ‘beringas’ ya. rasanya jarang membaca twit kampanye yang santun, terutama dari para selebtwit. ya mungkin salah saya juga sih, kebanyakan follow selebtwit dan bukannya follow orang-orang 'soleh, hehehe.

dengan keterbatasan karakter di Twitter, twit kampanye jadi terasa banyak nyinyirnya. udah gitu, masih banyak aja ya orang yang hobi komenin preferensi orang lain. mending kalo komennya sambil lalu, lha ini semacam serius gitu komennya. kesannya orang lain ga bener kalo milih kandidat yang berbeda. ada pula selebtwit yang di-bully sampe jatohnya fitnah, hanya gara-gara ybs disangka jadi buzzer kandidat tertentu. lha trus kenapa kalo memang benar dia buzzer? kalo memang dia dibayar jadi buzzer, kan duitnya buat dia juga. dia yang akan pake duit itu, kenapa kita/orang lain yang repot? pada kurang piknik banget ya ini orang-orang. heran asli.

ya, saya memang bukan pengamat medsos. oleh karena itu, tulilsan ini mungkin bukan cerminan dari apa yang sesungguhnya terjadi di dunia medsos. lagipula, Baba bilang dunia medsos (Twitter) itu hanya ilusi. apa yang terjadi di sana bukan refleksi dari kehidupan nyata. saya hanya mencuplik apa yang saya lihat saat ini dari beberapa akun yang saya ikuti. apakah saya gerah? kadang ya. untuk itulah saya menulis ini sekedar numpahin uneg-uneg yang gak bisa saya sampaikan. karena bingung juga mau nyampein ke siapa? emang ada polisi Twitter? udah gak jaman keleus :)

oh ya, dan saya juga gak mengimbau untuk “bijaklah menggunakan media sosial”. masak sih begituan aja masih diingetin? cukup inget aja bahwa gak cuman ucapan atau perbuatan kita di dunia yang bakal dimintai pertanggungjawaban di akhirat nanti, tapi bahkan dibalik sebaris twit pun tetap ada tanggungjawab yang akan dipertanyakan nanti :)

 

cheers!

 

*postingan ke-3 untuk #30dayschallenge. glad to know that I still can find topic to write. yay!*

Kamis, 03 Juli 2014

small thing that matters

 

ini adalah postingan ke-2 dalam rangka #30dayschallenge *prikitiw*

dan postingan kali ini dipersembahkan oleh semangkuk mi instan rasa ayam bawang yang berkolaborasi apik dengan sawi hijau dan taburan bon cabe.

sahur yas?

enggak, sarapan. ini hari ke-5 saya gak puasa. hari pertama sempet puasa sampe Ashar dan kemudian batal begitu aja gara-gara gaji tamu bulanan.

jadi ceritanya kemarin sore saya ada acara buka bersama. gaya banget yak, baru juga empat hari puasa, udah ada aja agenda buka bersama. kata juragan lab, lebih cepat lebih baik. saya mah setuju aja, pokoknya kalo urusan jalan sama orang-orang di lab, saya bakal prioritaskan.

buka bareng lab Ose @RM Sekar Wangi

saya seneng banget kalo ada momen kumpul-kumpul kru lab. kenapa? karena selalu berujung di makan-makan, yang mana hampir selalu saya gak bayar alias gratis, hahahah…

gak ding, gak gitu juga alasannya. memang sebagian besar momen ‘hura-hura’-nya kita itu kalo gak makan ya karokean. tergantung kondisi uang kas lab. memang uangnya dari mana? mmm, sejujurnya bagian ini selalu bikin saya malu. jadi, bila kru lab terhitung ada lima orang, maka tiga orang diantaranya adalah mereka yang rutin menyumbang kas lab. satu orang lagi menyumbang secara insidental, tapi lumayan rutin juga sebenernya (dan dimaklumi karena statusnya masih mahasiswa dengan penghasilan gak tentu, tergantu obyekan :p). nah satunya lagi, yaitu saya sendiri, nyaris gak pernah nyumbang! menyedihkan banget ya saya? paling banter saya nambahin stok teh celup doang. hih.

padahal kalo dipikir-pikir, kapan sih saya gak ikut menikmati uang kas? makan-makan pake uang kas, saya ikut. karokean pake uang kas, hampir selalu ikut. nonton saluran TV satelit di lab, pernah juga. minum dari dispenser lab, tiap hari. pun saya menikmati besihnya ruangan lab karena setiap hari disapu dan dipel oleh bibik, yang mana gajinya juga dibayar dari kas. see? enak bener ya saya? menikmati tanpa harus bayar sedikitpun.

memang gak pernah ada yang menyinggung soal hal ini. saya paham karena urusan uang memang hal ‘tabu’ yang gak pernah jadi topik bahasan internal. kecuali soal honor proyek atau apapun itu yang menyangkut pekerjaan, beda perkara. justru untuk yang satu itu, bakal dibahas sedetil-detilnya sehingga gak menimbulkan prasangka satu sama lain. hal ini yang selalu saya suka. kalo ada satu kerjaan yang kita keroyok bareng-bareng, SELALU dibahas di awal proses budgeting soal dia dapet segini, saya dapet segitu. dan di akhir, bisa dipastikan sejumlah itulah yang akan saya terima. FAIR. saya juga jadi tau, bayaran yang pantas diterima untuk setiap kompetensi yang berbeda. partner yang survey di lapangan tentu honornya beda dengan yang ngerjain model nan ruwet, dan sudah tentu beda juga dengan honor saya yang sekedar ngerjain urusan administrasi. tapi anehnya, untuk pekerjaan ‘sekedar ngurusin administrasi (kontrak, invoice, dsb)’ saya bahkan merasa overpaid lho! soalnya pernah saya ngerjain hal lain yang lumayan njlimet dengan bayaran yang hampir sama. padahal jelas-jelas alokasi tenaga dan pikirannya beda. terlalu baik memang orang-orang ini, hehehe.

anyway, menulis hal-hal di atas jadi membuat saya sekaligus merenung. apa sulitnya sih ya buat saya menyisihkan sebagian uang untuk masuk ke kas lab? meskipun gak rutin dan gak besar, toh saya juga punya penghasilan, kan?

*mungkin inilah salah satu the power of writing, dimana kita menulis sekaligus merenungkan suatu hal yang akhirnya berujud pada sebuah keputusan untuk melakukan sesuatu. i like that. sepertinya memang saya harus semakin sering menulis :)

 

cheers!

Rabu, 02 Juli 2014

hal yang tidak membuat saya ingin ‘move on’

 

lega rasanya abis ngelarin satu job terjemahan. aseli yak, kalo perusahaan satu itu yang ngasi job, rasanya tertekan bener pengen cepet-cepet dikelarin. padahal sebenernya ada satu job terjemahan lagi yang sejak seabad lalu dikasih ke saya melalui seorang teman, tapi belum kelar juga. kebiasaan kalo sama temen, maennya santai, hehehe.

lalu saya mau nulis apa hari ini?

ga ada yang penting dibahas juga sih sebenernya, kecuali…

 

kecuali bahwa saya belum bisa move on dari ini:

aji-yas-uli

rasanya ini foto kayak jadi mood booster saya di saat sedang galau, hehe. jadi emak-emak pun masih boleh galau keleus :)))

what a memorable moment. true friends do not leave.

iya, yang namanya sahabat sejati itu selalu “ada”. bukan semata secara fisik, karena toh bagaimanapun kami terpisah jarak. okelah jarak dari rumah saya ke rumah uli memang ga mesti ditempuh dengan helikopter untuk mencapainya. tapi yang namanya “jarak” tidak selalu berkorelasi dengan satuan metrik, bukan?

dan satu lagi, membaca ini.

membuat saya percaya bahwa misalkan saya jatuh ke got penuh kotoran, akan ada orang yang menertawakan saya namun sedetik kemudian mengeluarkan tisu dari dalam tas, lalu membantu saya membersihkan diri sambil tetap tertawa terbahak-bahak. dan, mereka juga yang akan tetap bertahan duduk di samping saya meski badan saya bau comberan.

tidak perlu ada dalam jumlah banyak, bahkan bila Allah berikan satu saja sahabat sejati untuk saya, maka cukup alasan bagi saya untuk tidak berhenti bersyukur.

 

wah, sudah jam setengah tujuh! saatnya melenggang ke dapur :)

 

cheers! :)