Jumat, 21 Desember 2012

edisi curhat di hari jumat

 

eaaaa, judulnya berima gitu yak? asoy dah… *maksud lo?*

sembari makan malam dan menunggu adzan isya, saya mau curhat dulu seputar kejadian hari ini. entah ya, rasanya tiap jumat tu adaaaa aja kejadian yang aneh-aneh di luar dugaan. seringnya, tiap hari jumat selalu hectic dengan hal-hal yang gak direncanakan sebelumnya. sementara hal yang justru udah direncanakan malah buyar berantakan alias gak terlaksana. termasuk rencana ngerjain tesis dengan damai sentosa. doh.

hari ini dimulai dengan kedodolan saya perihal kunci motor. sejak hari selasa lalu kan critanya saya memberanikan diri ke kampus pake motor si baba. padahal biasanya, jangankan ke kampus, ke warung pun saya ogah pake motor dia. kayaknya tu motor hobi joget-joget dan susah banget dikendalikan. berasa naek onta gitu mungkin ya. singkatnya, demi efisiensi waktu dan tenaga (dan ongkos), akhirnya jadi juga tuh saya bolak-balik rumah-kampus pake motor vega R-nya baba. dan alhamdulillaah selamet sampe hari ini.

dodolnya adalah pas tadi lagi enak-enak bawa motor dengan kecepatan 50 km/jam, tetiba saya diklaksonin sama motor lain dari arah belakang saya. menepilah saya, kirain ada yang mau ngajak saya ngobrol trus ternyata dia adalah kru-nya acara GAK NYANGKA *halahh*. ternyata pas saya menepi, si pengendara teriak ke saya,

“KONTAK!!! KONTAK!!!!”

errr… kontak?? maksudnya nanyain nomer hape saya??

dan TENTU SAJA BUKAN.

karena yang dia maksud adalah KUNCI KONTAK MOTOR YANG MASIH GELAYOTAN DI TANGKI BENSIN. astagah. jadi dari tadi tu konci kagak nempel di tempat semestinya ya?? ih aseli saya MALU BANGET. rupanya pas saya manasin motor tadi pagi, kuncinya gak saya balikin ke tempat semula setelah saya pake buat masukin jas ujan ke bagasi yang di bawah jok itu. TENGSIN ABIS. ketauan banget saya ini pengendara pemula. langsung deh ngurangin kecepatan supaya gak nyusul bapak-bapak yang tadi neriakin saya.

alamat gak beres nih ntar di kampus, masih pagi aja udah kejadian kayak gitu, hehehe…

pas di kampus, lagi serius-seriusnya mlototin data, tetiba ada panggilan masuk ke ponsel saya. yak, PEMBIMBING 1.

“tyas lagi dimana?”

“di lab osefis, pak?”

“lagi ngapain?”

“lagi latihan balet, pak!”

okeh yang itu boong. lagian rada surprise juga ditanya lagi ngapain, untung tadi saya lagi (beneran) ngerjain tesis, coba kalo lagi fesbukan, glagapan deh pasti.

singkat cerita, saya diminta menghadap karena pak pembimbing 1 itu ternyata lagi ketemuan dengan pembimbing 2 saya. IYA SODARA-SODARA, saya diminta ngadep pembimbing TANPA RENCANA DAN PERSIAPAN APA-APA. buat mahasiswa tipikal saya ginih, menghadap pembimbing adalah suatu momen dimana segala sesuatunya mesti dipersiapkan dengan baik seolah-olah kita akan dihadapkan pada final miss universe *tsaaahhh*.

dan kalo mendadak kejadian kayak gitu, apa yang bisa dilakukan hanya dua:

1. bawa buku catetan dan pulpen

2. berdzikir gak brenti-brenti.

yaaa, silakan aja sih kalo bilang saya lebay. but those were things I did at the moment. alhamdulillaah hari itu saya bawa buku. dan pulpen. dan print-out data yang meskipun belum sempet diperbaiki sama sekali. sigh.

mengenai apa yang dibicarakan oleh kami bertiga di ruangan itu biarlah saya, mereka, dan Allah swt yang tau. karena kalo saya tulis disini bakal bikin nafsu makan saya menurun, kepala cenat-cenut, mata berair, lidah berasap, jempol kaki berkeringat, lutut gemetar, dan ujung-ujungnya saya gak jadi ngerjain tesis lagi malem ini. karena ketiduran.

beres menghadap, saya makan siang tentu sajah. ngomongin data dan analisisnya itu mutlak bikin saya laper. niatnya sih, abis makan balik ke lab, trus bikin kopi, trus lanjut ngerjain data. UYE! SEMANGAT YAS!

tapi gagal. EAAAAAAAA SE-EAAAA EAAAAA-NYA.

seorang dosen yang entah sejak kapan merangkap fungsi jadi bos saya, meminta supaya dokumen project yang seharusnya tinggal ditandatangani, supaya dikoreksi lagi di bagian tanggal pengesahannya. dan gak cuman itu, ada beberapa dokumen tambahan yang harus dilengkapi, di print lalu diparaf ulang, dan ujung-ujungnya mesti kelar hari ini karena udah ditunggu sama yang ngasi kerjaan. wedewww, jadilah saya siang itu tawaf di lantai 3 karena bolak-balik untuk ngeprint-motokopi-minta tandatangan-motokopi lagi-minta stempel-dsb dsb. mungkin kalo taun depan ada procurement, saya bakal ngajuin pengadaan otopet atau skuter mini supaya kaki gak pegel bolak-balik di lantai situ.

semua itu masih disambi dengan (mencoba) memperbaiki printer yang ujug-ujug ngadat sama saya. padahal setelah diganti jadi infusan, saya berharap banyak sama itu printer. ternyata, sistem infusan malah bikin masalah. yang dibilang masang kartrij gak bener lah, selang infusan keseggol lah, tintanya gak lancar lah, ngok banget. sambil nahan emosi jiwa, saya browsing sana-sini soal mengatasi error di printer infus sambil bolak-balik buka-tutup printer dan bongkar pasang selang infus. sampe-sampe orang di lab heran dengan ke-khusyu’-an saya. mungkin tampang saya keliatan lebih serius mbenerin printer ketimbang saat ngerjain tesis #eh.

setelah sejam lebih, akhirnya mau juga tu printer nurut sama saya. padahal sih yaaa, saya keukeuh benerin printer bukan karena mau ngeprint dokumen. saya ngotot ngebenerin karena pengen ngeprint paper craft gambar jerapah buat alanna. ahahahaaa… TERTIPU KALIAN SEMUAH! *ketawa gorgom* yaaa, semacam oleh-oleh karena saya pulang kesorean mulu. eeehh, ndilalah pas saya nyampe rumah tadi, alanna malah udah pules. padahal masih maghrib coba.

daaaaaan, lega-lah saya karena urusan dokumen udah kelar. tinggal dikirim sambil sekalian pulang. ihiy, alanna, bunda pulaaaaaaaang!!

tapi ternyata kedodolan belum usai.

kan saya mampir JNE di fakultas teknik pertanian karena mau kirim dokumen yang diminta dosen tadi. beres urusan sama JNE, saya beresin tas. siap-siap pulang. EHLHO, KOK KUNCI MOTOR GAK ADA YA??

dan mas-mas JNE pun ikutan nyariin kunci.

NAH KAN, KUNCINYA BENERAN GAK ADA.

“jangan-jangan ketinggalan di motor, bu”

ah serius mas, tadi yakin banget kok saya matiin trus ngunci motor dengan bener di parkiran.

sampe akhirnya saya nyerah. sambil nyengir saya bilang ke mas-mas JNE,

“iya kali mas, ketinggalan di motor, hehehe…”

mungkin saat itu si mas-mas JNE pengen bilang,

“CIYUS LO??? KONCI MOTORNYA DITINGGAL GITU AJA DI MOTOR??”

untungnya dia gak beneran ngomong gitu. kalo iya bakal saya bales,

“CIYUS. TRUS KNAPAH? TRUS GUE MESTI MANJAT POHON SAMBIL BILANG PUCUK PUCUK GITU??”

karena ternyata sodara-sodara, ITU KONCI EMANG MASIH NEMPEL DI MOTOR!

dengan tampang sok kalem dan lempeng, saya ngeluarin motor dari parkiran. sebenernya sih saya nyaris berharap satpam yang jaga parkiran bakal melambai-lambaikan kunci, tereak dari jauh sambil goyang-goyang pinggul,

“OOOOIIII BUUUU, INI LHOOOO KUNCI MOTORNYA KETINGGALAAAAAAN!! CIKICIKIBUMMM”

tapi ternyata enggak. karena nampaknya para satpam itu juga gak ada yang nyadar bahwa ada satu motor yang keliatan ganjil karena kuncinya masih ngegantung di kontak. syukurnya, kontak motor ketutupan jas ujan batman yang super lebar itu. sambil bayar parkir saya cengar-cengir mengingat kedodolan saya, sampe-sampe mas satpam terkesima dan lupa ngasih kembalian parkir *lebih tepatnya sih heran kali ya, kenapa ini orang cengar-cengir sendiri*.

ah sungguh deh, hari ini bener-bener ISTIMEWA. satu hal yang bikin seneng, saya dapet oleh-oleh pempek palembang dari temen di lab. uyeeeeee, malem ini bisa ngerjain tesis sambil ngemil pempek doooooong. ahehehehee…

kata Allah juga, segala kesulitan itu PASTI DIIRINGI dengan kemudahan. naaah, salah satu kemudahannya (selain cemilan pempek) adalah bahwa alanna tidur cepet hari ini, berarti semacam sinyal baik untuk saya bisa ngerjain tesis malem ini kan? :) okelah kalo begituh, demikian curhat jumat saya. kita tunggu, jumat depan bakal ada kejadian seru apalagi ya? hihihi…

salam JUMAT penuh BERKAT :)

si unyu-unyu

Selasa, 18 Desember 2012

happiness #1


Foto-0009
deg-degan abis. tapi bikin jadi tambah solehah gara-gara sibuk dzikir sepanjang jalan :)))
ternyata lumayan menghemat waktu dan tenaga dibanding naik angkot. besok lagi ah! :D

Senin, 17 Desember 2012

flashback

setelah berhasil mengekspor konten blog multiply, saya malah jadi ngeliat-liat lagi koleksi album foto di multiply. abis itu nyadar bahwa dulu saya tergolong rajin banget ya mengunggah ini itu ke blog (dan mungkin juga facebook). kalo dibandingin sekarang, rasanya turun drastis banget dah, hehehe. sebenernya masih suka motret sih, tapi cuman pake ponsel karena kamera digital lebih sering dibawa babanya Alanna pergi. lagipula, udah rada males aja sih. kebanyakan sekarang obyek fotonya kan Alanna. apapun kelakuan dia yang pengen saya rekam, mesti dijepret dengan segera. karena kan lumayan butuh waktu untuk lari ke dalem rumah, nyari kamera, ngeluarin dari wadahnya, nyalain, trus ngatur-ngatur moda yang tepat. keburu Alanna berubah lagi posenya kan?

nah, sejak obyek foto saya ganti, saya jadi jaraaaaaaanggg banget mengunggah foto ke sosial media. selain karena perkara kapabilitas perangkat (perangkat ponsel saya rada kurang mendukung untuk proses unggah cepat), seringnya lupa mindahin foto di memori ponsel ke komputer. selain itu, sebenernya ada alasan lain yang bikin saya males mengunggah foto ke jejaring sosial: karena gak nyaman. gak jelas juga sih gak nyamannya kenapa, tapi yaaaa gitu deh, hehehe... *absurd*.

tapi rasa gak nyaman itu sebenernya hanya kalo proses pengunggahan dilakukan oleh saya sendiri. soalnyaaaa, saya ngerasa oke-oke aja tuh saat ada teman atau keluarga yang mengunggah foto tentang saya di sosial media. entah itu foto alanna, foto saya-alanna-baba, atau hanya saya. biasa banget lah, sama sekali no worries. aneh gak? hehehe. apakah saya gak mau dituduh narsis karena mengunggah foto-foto probadi di sosial media? rasanya sih gak juga. kalo emang itu alesannya, saya pasti nolak atau protes kalo ada foto saya diunggah oleh orang lain. nyatanya, saya malah seneng-seneng aja,. nah jadi kenapa dong merasa gak nyaman? GAK TAU, hahahahhh... sungguh absurd memang :))

yaaa, intinya sih emang males aja kali yak :D. mungkin karena lagi banyak yang dipikirin aja ini mah *tsaaaahhh*. kali aja besok atau lusa tiba-tiba hobi saya memajang foto di jejaring sosial bakal tumbuh lagi seiring dengan perkembangan perangkat saya *ini semacam kode, hahahh*. tapi jujur, ngeliat album foto di multiply tadi bikin saya cengar-cengir sendiri. bisa jalan-jalan dan mengunjungi banyak tempat ternyata membuat hidup saya menyenangkan ya? syukur alhamdulillaaah.... :)

mungkin saya emang perlu melakukan hal itu lagi supaya kalo nanti, di suatu saat di masa depan, di kala saya lagi mutung atau merasa hidup saya lagi gak jelas, saya bisa flashback, buka-buka album foto, dan kembali menyadari bahwa hidup saya ini sangaaaaatttt patut disyukuri. seperti rasa syukur saya yang tadi pagi pamitan sama Alanna dengan hati riang dan ikhlas. setelah beberapa hari kemarin diwarnai adegan drama setiap saya mau berangkat kampus (gara-gara saya ngampus bawa laptop yang sedang memutar video lagu kesukaan Alanna), hari ini SAMA SEKALI NO DRAMA. padahal seperti hari-hari sebelumnya, saya cuman bilang, "Alanna, bun ke kampus ya hari ini". tadi saya tambahin dikit sih, "laptopnya bun bawa yah, Alanna kalo mau denger lagu dilanjutin di rumah umi aja". fyi, "umi" itu teteh-teteh tetangga sebelah rumah sekaligus tempat penitipan sementara Alanna kalo saya pulang kemaleman. eeehh, tanpa diduga Alanna ngangguk-ngangguk, trus pas saya mulai beresin dan matiin laptop, dia gak nangis. pas saya lagi nyiapi tas, tau-tau dia angkat laptop saya sambil manggil, "mbun....mbun....". yeah, dia mau ngasiin laptop untuk saya masukin tas. it was TOO SWEET, dear :*

kayaknya, mencatat hal-hal kecil yang patut disyukuri itu bakalan berguna ya? kayak yang sedang dilakukan salah satu blogger favorit saya, Diana Rikasari dengan "Little Things That Made Us Happy" project-nya (a.k.a. Happiness Project). mau nyontoh aaaaaaahh :)


















cheers, everybody! :)

Sabtu, 27 Oktober 2012

a simple talk about kitchen

hai epribadih, wats ap yoooo?! *sok akrab*

sedari siang tadi saya udah berniat pengen begadang malem ini, gara-gara kemaren gagal melek lama setelah menyerah takluk pada rasa nyut-nyutan yang melanda kepala. emang kenapa pengen begadang? hmmm, tadinya sih pengen ngelanjutin baca sekaligus mendalami *tsaaahh* materi fotosintesis, tapi ujung-ujungnya malah memantau diskusi panas di fesbuk, masak macaroni schotel buat bekel pulang ke bogor besok, dan sekarang malah ngeblog. yeaa yeaaaa... malming yoooo :D *apasih*

ngemeng-ngemeng soal masak, ternyata saya ini orangnya sangat tidak efisien dalam hal penggunaan kitchen utensils. mosok ya, tadi saya pake baskom kecil untuk mencampur wortel parut, tumisan ayam cincang, dan macaroni rebus. ndilalah pas mau nyampur telor dan saus krim, baru ngeh kalo ternyata baskomnya kekecilan. akhirnya terpaksa ganti wadah mangkok yang gedean. memang skill memasak saya ternyata belom sampe ke bab perkiraan jumlah adonan *jujur ini ngarang*. maksudnyaaa, saya tuh seringkali salah perhitungan dalam mengolah bahan masakan. yang saya pikir bakal menghasilkan masakan dalam jumlah sedikit, ternyata malah banyak. atau ya sebaliknya. saya juga masih suka salah mengestimasi waktu yang digunakan, terutama waktu untuk preparasi, misalnya urusan preheat oven. yah, meskipun sebenernya hal ini lebih dipengaruhi oleh kadar kepelitan yang gak mau rugi listrik karena nyalain oven terlalu lama :p. ah pokoknya unskill banget lah! tapi saya pantang menyerah doooong, masak terus pantang mutung! hehehehe.... *padahal sih sekali-kali pernah mutung juga kalo masakannya gagal atau gak enak :D*

nah efek dari ketidakefisienan dalam penggunaan kitchen utensils ini, kalo saya masak pasti bak cucian piring langsung penuh seketika! hahahh... mangkanya saya kadang suka gak enak banget sama ART. berhubung tiap weekdays saya ke kampus dan harus masak pagi-pagi untuk makan siang-sore alanna, pas ART datang tuh biasanya cucian piring sudah menggunung. padahal yaaa, yang dimasak itu bukan kategori menu lengkap lho! kan cuman buat alanna yang porsinya pun kecil banget. kalo lagi insap, malem sebelum tidur saya bela-belain cuci piring supaya mengurangi beban cucian piring di pagi hari. tapi yaaaa gitu deh, udah dikurangi pun masih aja bebannya numpuk :D.

dapur saya emang gak gede sih, lha wong rumahnya juga mungil, hehe. suka ngeces sendiri ngeliat inspirasi disain dapur mungil di website-nya IKEA. ada tuh ya satu disain dapur yang sempit tapi efisien banget pemanfaatan ruangnya. tapi memang untuk bikin dapur mungil yang efektif dan efisien gitu tetep butuh biaya yaa. coba aja, di dapurnya ada lemari bawah kompor untuk nyimpen peralatan makan. lha itu bikin kompartemen-kompartemen di lemarinya kan butuh biaya, trus masang storage atau rak yang nempel di tembok, masang cooker hood, endeswey endesbrei. berhubung sekarang duitnya belom ngumpul jadi yaaaa selamat ngeces aja dulu, hehehe...

eh, setelah saya ubek-ubek leptop, ternyata saya masih nyimpen skrinsyut disain dapurnya! nih saya posting di bawah :D





















see??? mungil banget kaaaan??? tapi keren abis ini dapur! cooker hood-nya bisaan banget bikin yang simpel gitu. gambar ini saya dapet dari sini :)

eniwei, melihat banyaknya hasil yang muncul saat saya mengetikkan kata kunci "small kitchen ideas" atau "small kitchen design" di google, jadi terpikir jangan-jangan di barat sono rumah jaman sekarang pada mungil-mungil macam rumah subsidi di Indonesia, hehehe... suka berkhayal kalo suatu saat nanti dapet kesempatan lanjut sekolah ke US, tinggalnya di apato yang punya dapur mungil yang ngadep jendela dengan view yang bagus #eaaaa.

okeh, sementara segitu dulu ocehan saya tentang dapur. kadang pengeeeeeen gitu posting tentang masakan yang berhasil saya masak, tapi seringnya gak jadi karena gagal gak pede, atau malah justru abis duluan diembat babanya alanna *percayalah ini jarang sekali terjadi sebenernyah*. nite all! :)




Jumat, 12 Oktober 2012

it's like entering a dark cave without carrying a flashlight on hand

pernah gak sih mempertaruhkan sesuatu yang penting demi sesuatu lain yang DIRASA bakal jauh lebih penting? tolong diperhatikan kata yang pake huruf kapital itu ya. karena bisa jadi itu soal "jauh lebih penting" itu sekedar persepsi kita doang, jadi ya bisa aja ternyata kita salah. nah loh, nyesek gak tuh kalo ternyata feeling kita salah? hehe.

anyhooo, kayaknya saya lagi ada di posisi itu sekarang. lebih tepatnya sih sejak lima hari yang lalu, dimana saya memutuskan untuk nyuekin tesis saya dan fokus ikut workshop ekologi molekuler yang bisa dibilang gak ada hubungannya sama sekali dengan topik tesis. bahkan saya juga gak ngeliat hubungan yang clear enough dengan tiga mata kuliah dimana saya ditunjuk jadi asisten di sepanjang semester ini.

tapi ternyata pertaruhan macam itu oke juga. well at least, selesai workshop saya sama sekali gak nyesel karena gak mempedulikan tesis barang seharipun. meski jujur aja, rada miris rasanya di kala mendekati deadline gini saya malah ngerjain yang laen dan bukan mengutamakan yang seharusnya saya kerjakan. padahal yah, saya sendiri juga heran kenapa saya bisa serius banget ngikutin workshopnya, lah bayar juga kagak, ibaratnya gak bakal rugi juga kalo gak serius, hehehe...

nah, indikator saya serius adalah karena selama workshop berlangsung, waktu serasa cepet banget berlalu sampe saya gak sempet ngantuk! ini tergolong aneh banget buat saya. karena biasanya, seminar dengan topik sexy pun saya selalu sukses ngantuk dan ujung-ujungnya gak fokus. tapi gak tau kenapa kali ini bedaaaaa banget, saya gak berasa capek ataupun gak fokus padahal durasi workshopnya lumayan padet, mulai jam 9, istirahat jam 12-14, start lagi sampe jam 17. saking seriusnya, saya baru ngerasa capek pas nyampe rumah! sekitar isya, seiring dengan alanna mulai ngantuk, saya malah kadang udah merem duluan saking capeknya, hehehe... suami sampe ngetawain saya yang ngotot bikin kopi menjelang maghrib, tapi sering gak diabisin karena keburu tepar pasca adzan isya :D

i didn't say that i'm always interested in science topic. karena kadang saya cuma impressed di awal tapi lantas merasa bahwa topik tersebut is no longer interesting. biasanya sih karena topiknya terlalu berat buat saya cerna, hehehehe... nah, awalnya saya ngerasa hal-hal berbau genetika itu susah bin rumit bin njelimet. tapi gak tau gimana, tiba-tiba saya tertarik sama genetika molekuler sampe akhirnya ikutan workshop ini, meski gak tau dimana nyambungnya sama bidang biologi oseanografi yang lagi pengen saya pelajari. ibaratnya kayak masuk goa gelap tapi gak bawa senter dan cuman ngarepin cahaya masuk dari lobang-lobang di atas goa. well, ternyata pas saya masuk, LOBANG-LOBANGNYA BANYAK! meski lobangnya kecil-kecil, tapi cahaya yang masuk cukup buat memandu saya supaya gak nyasar dan gak kesandung-sandung. bahkan banyak hal menarik di dalem goa yang saya temui sehingga bikin saya pengen dateng lagi ke goa itu. kebayang kan analoginya? :) untuk detil apa aja yang saya pelajari, insya Allah bakal saya bikin posting khusus, soalnya sama panitia diminta bikin protokol terkait materi workshop selama lima hari untuk bisa dapetin sertifikat. nah ntar saya unggah sekalian deh tuh isi protokolnya di blog, hehe...



on this last day of the workshop, i must say that i didn't feel guilty at all, for neglecting my thesis a whole week :D meski sebenernya saya masih burem dengan pertanyaan 'follow up macem apa yang akan saya lakukan dengan pengetahuan baru ini', i just don't care. toh kepala lab sekaligus pembimbing tesis saya bilang bahwa suatu saat ilmu itu bakal ada gunanya buat saya. jadi yaaaa, santai saja masberoh. i would say, i was excited, am still excited, and always be excited to add more knowledge about those genetic thingy, meski sebenernya materi ini bikin kening berkerut, garuk-garuk kepala yang gak gatel, sakit encok karena kebanyakan duduk, dan mata siwer karena madep komputer mulu.

bunch of THANKS to all Marine Biology crew who offered me this precious opportunity: bang hawis, bang begin, citra, bang dondy, dan dilah; all mentors from IBRC Bali: bang aji, mbak dita, mbak asa, mbak dian, dan mbak wulan; ibu karen (yang udah ngizinin bolos workshop scientific writing); dan mbak nani (atas advokasinya ke departemen supaya batal jadi notulen lokakarya demi fokus di workshop, hehe. gak ketinggalan juga suami tersayang, atas pertanyaan-pertanyaan kritisnya sehingga menantang saya untuk menjelaskan isi workshop dengan bahasa yang sederhana (susah sumpeh...) dan alanna tercwincwah yang udah sabar nunggu bunda pergi pagi pulang maghrib demi mengejar ilmu (taelaaaahh...).

mari kita tutup kegiatan hari ini dengan hamdalah dan do'a kifaratul majlis. ALHAMDULILLAAAH... :)


cheers!

Selasa, 25 September 2012

Jumat, 14 September 2012

ngampus plus plus

semester ini, saya diperbantukan di lab untuk handle praktikum mata kuliah oseamografi. kirain karena masih berstatus mahasiswa (yang belom lulus), saya gak bakal dapet jatah praktikum. tapi berhubung keterbatasan SDM dan daripada saya ke kampus cuman buat bertapa nebeng nge-net ngerjain tesis, mendingan saya terima aja amanah jadi asisten. lumayan berfaedah.

mata kuliah oseanografi S1 semester ini lumayan padet. oseanografi umum (praktikum dari senin sampai teler sabtu), oseanografi kimia hari sabtu (kenapa sabtu seeeehhh? -___-), dan oseanografi terapan (rada nyantai karena ada asisten laen yg lebih handal dalam hal ngerjain data deret waktu - yang mana saya gak demen sama sekali). tambahan lagi, saya diajakin ikut ngajar praktikum klimatologi oseanografi mahasiswa diploma di kampus baranangsiang tiap hari kamis. ah sutrah, tarik maaaaaangg. ajimumpung. mumpung ada yang nawarin, mumpung ada kesempatan buat belajar (lagi) sebelom jadi dosen beneran, hehe.

endeswey endesbrey, saya khusus posting tentang isi praktikum klimatologi oseanografi di tumblr saya. sekedar #notetomyself. soalnya di mata kuliah ini saya ikutan ngajar, gak sekedar supervisi doang kayak di mata kuliah lainnya (karena udah ada asisten dari mahasiswa, mangkanya saya cuman supervisi). sekalian bikin semacam log-blog (instead of logbook) praktikum, yang sewaktu-waktu nanti bisa diliat ulang untuk referensi bahan ngajar (cailah, udah kayak dosen beneran :D).

hokedeh, doakan semoga semester ini lancar jaya. tambah amanat gak berarti bikin progress tesis melambat. praktikum lancar, tesis kelaaaaaar (AMIIIIIN!).

Minggu, 09 September 2012

weekend trip: Curug Nangka (dadakan)

niat awalnya cuman mau cari sarapan dan jalan-jalan seputeran cikaret. tau-taunya bablas terus sampe ciapus, gara-gara penasaran sama villa ala mongolian camp di The Highland Park Resort. nanjak terus malah ketemu Pura Jagatkartta yang megah banget, dengan udara supeeeeer sejuk dan bersih (plus ‘bersih’ dari sinyal henpon juga, haha).

09092012
Pura Jagatkartta
puas ngeliat pura (meski dari kejauhan) dan ngisi paru-pari dengan udara bersih (sementara Alanna tidur dengan pulesnya di babywrap), kita balik sambil meluncur turun. aseli deh, iriiiiii banget sama penduduk daerah situ. udaranya bersih bangeeeeetttt… plus penampakan gunung Salak yang gagah, tambah bikin sejuk mata.

09092012(001)
Gunung Salak

hingga sampailah kita ke…… CURUG NANGKA!

berhubung kita sama sekali gak merencanakan untuk main air, terpaksa Alanna nyemplung hanya pake kaos singlet dan pospak (yang emang dia pake sejak semalem, karena pas berangkat kan belom mandi, hehe). sempat waswas karena batpil-nya belom sembuh total, tapi siapa yang bisa nahan napsunya bocah kalo udah liyat air??? ya silakan lah nak, bismillaah ajahhh :D.

Curug Nangka_9Sep12
yeaaaaa.... main aiiiirrr!!!

terbukti kan, meski airnya dingin menggigit, Alanna gak peduli bahkan GIRANG BANGET bisa rendem-rendem di air. lupakan minyak kayu putih, popok buat ganti aja gak bawa! hehehe… tapi sebenernya gak terlalu khawatir sih, yang namanya obyek wisata kan pasti banyak orang jualan. masak iya diantara sekian banyak warung gak ada yang kepikiran untuk jual popok sih?
anyway, lain kali berkunjung ke Curug Nangka sambil kemping pake tenda pasti seru deh! enaknya kemping di wana wisata air terjun adalah kita gak perlu susah-susah cari air kan, hehe. okesip, mari catat dalam agenda piknik berikutnyaaaaa! :D


NB. Wana Wisata Curug Nangka, HTM Rp 5.000 per orang plus Rp 8.000 untuk satu motor yang dinaiki oleh 2 orang (Alanna ga diitung tiket masuk)

Senin, 13 Agustus 2012

ngambek sore-sore

what to write?

uhmm... jujur aja, sebenernya yang dari tadi nguplek di kepala saya adalah berita tentang PKS yang dukung foke. dan jujur aja, saya rada gemes. ujung-ujungnya saya jadi ketawa sendiri, ngapain saya ikut pusing coba? milih kagak, timses juga bukan. dan saya juga gak merasa diri sebagai kader partai itu, jadi meskipun saya bisa milih, ya suka-suka saya dong kalo saya mau milih jokowi. ya ya, namanya juga parpol sih yaaa, mengamankan posisi jelas jadi tujuan penting.

udah ah. ogah banget ngelanjutin topik partai.

mending ngomongin alanna yang tadi sore ngambek gara-gara gak ada yang ngajak jalan-jalan naik mobil, hihi. jadi ceritanya, udah sejak sabtu malem lalu saya dan alanna mudik ke subang (tanpa baba karena baba masih ada urusan di bogor). ahad sore, eyang kung-nya alanna (yang mana adalah papa saya) nganter saya ke supermarket trus pulangnya mampir alun-alun nemenin alanna main mobil-mobilan. alanna emang demen banget mainan ini meskipun dia gak paham cara mainnya, hahaha..

jadi tuh ya, mobil-mobilan yang saya maksud itu dijalankan pake aki dan setir mobilnya bisa digerakkin untuk ngarahin jalannya si mobil. lah alanna kalo maen, setirnya gak pernah dipegang, walhasil saya mesti ngikutin kemana si mobil bergerak demi menjaga supaya alanna tetep on the track. repot kan kalo ujug-ujug mobilnya nyungsep? kesimpulannya adalah, permainan mobil-mobilan macam itu sungguhlah cocok buat ibu muda yang pengen langsing setelah punya anak, bahahahhahh...

gaya doang pegang setir

sore tadi, eyang kung belom pulang dari jakarta. saya yang rada khawatir alanna bakal bosen, berinisiatif untuk ngajak dia jalan-jalan sore ke masjid komplek, sekalian beli bakso kalo ada (buat saya, bukan buat alanna :D). beres mandi dan pake sepatu, tiba-tiba alanna mogok. tumben banget karena biasanya dia antusias kalo diajak jalan-jalan sore. baru lima langkah dia langsung balik kanan sambil merengek. saya bingung, mama saya yang ngeliatin dari teras rumah juga bingung. ini anak maunya apa ya?

kadang lucu sendiri deh ngadepin anak kecil yang udah punya keinginan tapi BELOM BISA NGOMONG. hahahaaa, bullshit banget dah itu teori tentang bahasa ibu! well, mungkin karena saya aja sih yang bego, gak ngerti apa maunya anak (maapkan bunda yang katro ini ya, nak. hihihi).

akhirnya saya ajak alanna masuk dan nonton film embek (shaun the sheep), abis itu saya ke dapur masakin frittata mi kangkung buat makan sorenya. sambil nemenin alanna makan, saya mikir sebab musababnya alanna gak mau diajak jalan tadi sore. ah iya, jangan-jangan karena itu...

saya tanya pelan-pelan, "alanna mau jalan-jalan pake mobil yangkung, ya?"

dia ngangguk-ngangguk. *sometimes i wondered if she really understand my words*

saya bilang lagi, "yangkung belom pulang, nak. besok aja ya kita jalan-jalannya?".

dan dia ngangguk-ngangguk lagi.

hadooooohhhhh.... ternyata BENER! dia tadi tu ngambek, kok diajak jalan-jalan tapi gak pake mobil? pantesan dia nunjuk-nunjuk garasi! ahahahhahaaa....

setelah alanna beres makan, saya putuskan untuk sedikit menghiburnya. saya ajak alanna naik mobil (papa saya ke jakarta naik mobil kantor), saya nyalain tv mobil dan puterin vcd lagu anak favoritnya. see?? dia girang dwooooong, bwahahahhaha... langsung deh khusyuk nonton sambil tepok tangan! doh alannaaaa, ternyata sesederhana itu aja bunda gak ngerti ya? akakakkakakkk.

begitu adzan maghrib saya sengaja matiin tv mobil sambil bujukin dia untuk turun. awalnya dia gak mau, ngambek pake balik badan sambil cemberut (Tuhaaaaan...). trus saya bilang pelan-pelan, "kita ke dalem yuk, sambil nunggu yangkung pulang. yuuuuuk...."

dan akhirnya dia mau.

ckckckkk...unbelievable rasanya :))

sampai detik ini saya masih suka takjub sekaligus telat sadar bahwa anak kecil berumur enambelas bulan itu udah bisa ngerti kata-kata saya sehingga saya bisa komunikasi dua arah sama dia. sesuatu yang awalnya saya bayangkan baru bisa terjadi saat umurnya dua tahun nanti ternyata malah terjadi sekarang. ah ya, saya yakin ini bukan hal yang luar biasa kok, banyak anak lain yang lebih hebat dari sekedar bilang "JANGAN" saat si ibu mau membantunya melepas sepatu. mungkin ini sekedar ekspresi takjub saya bahwa sosok bayi yang berbulan-bulan hanya jadi obyek monolog saya, mendadak sekarang bisa MINTA dan MENOLAK sesuatu. well done, dear :)

note to myself: mulai berhati-hati dengan ucapan sendiri :))

Sabtu, 09 Juni 2012

egg-less bread: yum!


percobaan pertama pasca ikutan demo singkat minggu lalu di acara kopdar HHBF: ROTI TANPA TELUR. dan hasilnyaaaa, 


AL-HAM-DUUU....LILAAAAH *sambil joget-joget*

egg-less bread, with chocolate and cheese filling


awalnya sempet ragu mau nyoba karena cuman punya terigu protein sedang (segitiga biru). tapi setelah baca-baca tips seputar bikin roti, ternyata terigu protein sedang juga masih bisa menghasilkan roti yang bagus kok, asalkan proses nguleninya gak se-powerful pada saat nguleni adonan dengan terigu protein tinggi. resepnya??? aseli nyontek abis dari resep yang didemo-in pas kopdar, nih dah saya salin lagi:

bahan:
  • 250 gram tepung terigu protein tinggi (saya pakenya protein sedang)
  • 2-3 sdm gula pasir 
  • 1 sdt ragi instan (saya pakai merk Fermipan, ada logo halal jadi aman)
  • 1 sdm susu bubuk (saya pakai Dancow)
  • 200 ml air dingin (gak dipake semua, sampe adonan dirasa cukup kalis aja)
  • 1 sdt garam
  • 2 sdm butter


cara membuat:
  1. campur terigu, gula, ragi dan susu bubuk dalam wadah, tuang air dingin sedikit demi sedikit sambil diuleni sampai setengah kalis, tambahkan garam dan butter lalu lanjutkan menguleni adonan sampai kalis, yaitu adonan gak nempel di tangan (garam ditambahin belakangan karena kalo kecampur ragi, raginya nanti gak bekerja alias jadi gak ngembang rotinya). supaya cepet kalis, adonannya diuleni sambil dibanting-banting yak.
  2. setelah kalis, diamkan adonan dalam wadah selama 30 menit sambil ditutupi serbet yang diperciki air supaya adonannya gak kering. proses ini namanya proofing. bagusnya dilakukan saat cuaca panas dan lembab supaya makin cepet ngembangnya (katanyaaaaaa, maklum amatiran, nurut aja deh apa kata expert :D)
  3. panaskan oven. bagi adonan jadi bulatan kecil-kecil lalu isi dengan bahan isian (saya pakai coklat meises dan keju parut), diamkan lagi 10 menit sebelum masuk ke oven.
  4. panggang di oven dengan suhu 190 dercel selama 15 menit. supaya permukaannya kecoklatan, oles dengan susu cair (saya pakai susu sisa bikin adonan). begitu matang, keluarkan dari oven dan poles dengan butter supaya mengkilap.
overall, bikin roti ternyata gak seribet yang saya bayangkan. cuman emang nguleninya itu suka deg-degan khawatir gak kalis-kalis, secara saya orangnya rada gak sabaran. hasil yang saya bikin hari ini sebenernya rada gosong, gara-gara ditinggal mandi, hehehehe. aturan manggang 15 menit jadi molor 20 apa 25 menit gitu deh. emang sih manggangnya pake oven listrik, tapi karena saya sempet gak pede rotinya bakal mateng dalam 15 menit, saya puter dikit deh timer-nya. maksud saya sih kalo emang 15 menit udah mateng, langsung keluarin aja dari oven. eh ini malah pake acara ditinggal mandi segala. 

hal yang bikin seru sekaligus capek justru bagian BEBERES-nya. know what? meises dan keju yang saya siapin buat bahan isi diacak-acak sama Alanna! kejunya dicemilin sambil jalan-jalan, walhasil keju berceceran di lantai. meisesnya ditumpahin dari toples trus diawur-awur (apa ya bahasa indonesia baku untuk diawur-awur?? pokoknya semacam ditebar-tebar gitu deh). SUPER BERANTAKAN! akhirnya saya terpaksa nyapu dan ngepel lantai rumah setelah beres bikin roti. ampoooooooooooonnn!!! -___-

percobaan berikutnya saya mau bikin yang pake telur aaaah. hipotesa sih yang pake telur tekstur rotinya bakal lebih lembut dibanding tanpa telur. MARKICOB! mari kita cobaaaaaaaaaa :D

cheers!

Senin, 04 Juni 2012

kopdar sehat penuh cinta

seumur-umur tau istilah "kopdar", baru kali ini saya memberanikan diri ikutan kegiatan semacam itu. tepatnya kemarin, kopdar grup facebook Homemade Healthy Baby Food (HHBF) area Bogor. serius dah, I'm actually not into a "kopdar" thing. rasanya aneh aja gitu ketemuan sama banyak orang yang gak pernah kenal sebelumnya, belom lagi ngebayangin acaranya yang gak jauh-jauh dari hahahihi. pokoknya udah apatis duluan deh. sebenernya saya gabung di grup itu udah lumayan lama dan lumayan ngerasain manfaatnya, tapi karena statusnya sebatas silent reader, mangkanya saya gak gitu semangat kalo ada acara kumpul-kumpul anggota grup karena saya yakin gak bakal ada yang kenal saya. buat saya, malesin banget dateng di acara yang kita gak kenal siapa-siapa di situ.

sampai akhirnya di grup ada pengumuman tentang kopdar di salah satu restoran di Bogor, hari Ahad, 3 Juni 2012, di Restoran Gurih 7, bertepatan dengan Hari Jadi Bogor *oyeah, padahal gak ada hubungannya sama sekali*. yang kemudian bikin saya tertarik dan "nekat" ikutan adalah karena ada acara demo bikin roti tanpa telur dan bikin kue pake GFF, alis gluten-free flour. di grup HHBF kayaknya soal per-"baking"-an emang lagi "mewabah". juga soal GFF yang banyak dibahas karena ibu-ibu di grup menganggap GFF ini lebih sehat dibanding tepung terigu. setau saya, GFF merupakan alternatif pengganti terigu untuk anak-anak penyandang autis, karena (katanya) anak autis tidak boleh mengonsumsi terigu. GFF terdiri dari campuran tepung beras, tepung kanji/tapioka (atau bisa juga pake tepung sagu), dan tepung maizena yang berbahan dasar jagung, dengan perbandingan 7:2:1. ini juga ternyata modifikasi lho, saya sendiri sebenernya gak terlalu paham urgensi terigu diganti dengan GFF, terutama hubungannya dengan kesehatan. tapi saya inget banget pernah hadir di seminar penelitian pasca-sarjana yang topiknya tentang gandum. gara-gara seminar itu saya baru tau bahwa tepung terigu itu bahan dasarnya gandum! oalaaahhh... kemane aje, kakaaaaaaaaaak. menurut penyaji seminar, konsumsi gandum (terutama dalam bentuk terigu) di Indonesia sangat besar. yahh, sangat dimaklum, mengingat penduduk negeri ini yang doyan banget makan mi instan. sayangnya, kebutuhan gandum kita masih 100% ekspor lho! hal itu terjadi karena gandum gak bisa tumbuh di negara tropis macam Indonesia ini. inti penelitiannya sih sebenernya mencari benih gandum yang bisa ditanam di Indonesia, yang tentu saja kondisi lokasi tanamnya harus sejuk. nah, berkaitan dengan fakta tentang gandum tadi, gak ada salahnya kan kalau kita punya alternatif lain sebagai pengganti terigu? selain lebih sehat (etapi fakta soal sehat-gak sehat ini cari sendiri aja ya, saya bener-bener belom paham soalnya, masih seputar "katanya"), juga lebih hemat karena bahan dasarnya mudah ditemukan di negara kita. itung-itung mengurangi konsumsi barang ekspor kan? :)

balik lagi ke acara kopdar, homemade cake and cookies tanpa terigu ternyata enaaaaakkkk. udah gitu gampang banget bikinnya. salah satu resep yang dipraktikkan kemaren adalah muffin coklat. bahan-bahannya cuman butter, cokelat masak, telur, gula palem, dan maizena mixed with bubuk almond (kemarin praktiknya pake maizena dicampur tepung almond gara-gara Bu Istien, yang mendemokan resep, keabisan stok GFF di rumahnya). butter dilelehkan bareng cokelat, trus ditambahkan dua butir telur yang dimasukkan satu per satu sambil dikocok (gak pake mixer, cukup pake balloon whisk), trus tambahin gula palem, trus masukin tepungnya dikit-dikit, aduk rata, tuang ke cetakan, panggang di oven selama 20 menit. seisi ruangan jadi wangiiiii deh. wangi kue dipanggang gitu :D. untuk roti tanpa telur juga ternyata bikinnya gampang banget lho. saya semangat belajar bikin ini soalnya inget sama temen yang anaknya alergi telur. lagipula kan lumayan hemat kalo gak pake telur, hehe.. *antara hemat dan pelit emang beda tipis*. awalnya saya pikir bakal ada alternatif pengganti telur, karena setau saya kan telur fungsinya untuk ngiket adonan. eh ternyata gak tuh! terigu (masih pake terigu karena ibu-ibu yang pernah nyoba bikin roti pake GFF berakhir dengan kegagalan :p) dicampur ragi, gula, dan susu bubuk, trus ditambahin air sedikit-sedikit sambil diuleni sampe adonan setengah kalis. setelah itu baru ditambahkan garam dan diuleni sambil dibanting-banting sampeeeeeeee kalis dan licin. emang ya bo', tantangan terbesar bikin roti itu adalah ngebanting adonan sampe kalis licin. pertama kalinya saya bikin roti hasilnya gak bagus karena adonannya gak kalis. langsung deh patah arang dan gak pernah lagi nyoba bikin roti. padahal kalo mau sukses ya mesti siap-siap banyakin praktik, kan? yang saya perhatikan, proses kalisnya adonan roti tanpa telur ini malah lebih cepet dibanding yang pake telur. soalnya kan less liquid yah, jadi gak heran juga sebenernya. kalo kata mbak Husfani Agri (yang demoin bikin roti), bedanya roti pake telur dan tanpa telur ada di teksturnya, yang pake telur terasa lebih lembut. tapi ternyataaaaaaaa, begitu rotinya mateng, rasanya UWENAAAAAAKKKK banget! mungkin karena masih anget-anget (bukan anget sih sebenernya, tapi PANAS, karena baru banget keluar dari oven dan langsung diserbu sama peserta kopdar), teksturnya tetep kerasa lembut dan "roti banget". ah bener deh, saya jadi semangat pengen nyobain bikin sendiri. apalagi roti kan banyak improvisasinya, bisa diisi keju, coklat, buah kaleng, selai, dsb dsb *iyeh, diisi voucher pulsa juga bisa kayaknya*. pokoknya ikutan kopdar kayak kemaren beneran gak rugiiiiiiii, senang deeeeehh :D selain demo dan icip-icip makanan, kopdar juga makin seru karena ada acara tuker kado dan bagi-bagi goodie bag yang isinya loyang kecil plus salinan resep hari itu. saking pengennya dapet ekstra hadiah, saya beraniin diri ngacung pas admin grup ngasi kesempatan peserta yang mau berbagi kesan tentang acara hari itu, pokoknya eksis banget dah gueh, hahahaaa... dan akhirnya ke-eksis-an saya hari itu diganjar oleh bu admin dengan sebuah mug berlogo HHBF "Sehat Penuh Cinta", hazzeeeeeekkk. makasih ibu-ibu! *kecups*

eh iya, ngomong-ngomong kopdar, bagaimanakah nasih Alanna selama saya ikutan acara? nah, untuk hal ini saya harus ngasi ucapan terimakasih superspesial buat suami. ihiiiy :) eh iya lhooo, ini kan salah satu bentuk dukungan suami terhadap upaya istrinya yang pengen belajar. meskipun gara-gara ikut kopdar, dia gak brenti-brenti ngeledekin saya kayak gini, huh >.<

resiko ikutan grup ibu-ibu -__-






dan meski berakhir dengan kedekilan tiada tara, keliatannya hari itu Alanna gembira bisa main di area resto Gurih 7. Selain sama babanya, Alanna juga diajak main sama Om Ince yang hari itu lagi santai-santai di Bogor. Kata baba sih Alanna keliatan akrab gitu sama Om Ince, mungkin karena disogok puding dan diajak ngasi makan ikan di kolam resto, hehehe...

saya bersyukur kemarin bisa meluangkan waktu akhir pekan untuk hal yang bermanfaat. rasanya seneng aja gitu, acara kopdar ternyata gak sekedar kumpul, foto-foto, dan haha-hihi, tapi juga dapet ilmu yang bisa diaplikasikan sehari-hari. bagi seorang koki pre-amatir macem saya ini, acara kemarin selain jadi booster semangat masak buat keluarga, juga jadi tau detil-detilnya memasak. saya emang pengennya dapet resep tu yang detiiiiiiillll banget. tekstur adonan, durasi ngaduk adonan, sampe teknis manasin oven dan manggang kue. nah, masalahnya kalo hanya BACA resep, mana bisa hal-hal itu saya dapetin? sedangkan di acara kemarin, saya bisa lihat langsung sekaligus TANYA sepuasnya kalo masih belum ngerti. meskipun ada ibu-ibu yang jago banget baking, mereka tetep rendah hati untuk menjawab SEMUA pertanyaan, bahkan pertanyaan (yang bagi saya) sederhana semacam "cokelat bloknya merk apa dan beli dimana". buat saya sih itu pertanyaan mudah karena saya tau jawabannya. tapi mungkin buat si penanya, pertanyaan itu penting banget karena mungkin aja ada merk tertentu yang direkomendasikan untuk bikin kue tersebut. saya jadi makin bersyukur gabung di grup emak-emak pecinta makanan sehat ituh, selain karena orangnya rame dan seru-seru, mereka punya semangat empatlima untuk bereksperimen dalam masak-memasak meskipun dengan berbagai batasan, gak punya oven lah, gak punya mikser lah, working mom lah, bahkan saat gak punya atau kehabisan bahan-bahan pun masih tetep bisa berkreasi dengan bahan seadanya di dapur/kulkas, yang penting GO HOMEMADE! setuju ibu-ibu? :) sampe ketemu di acara kopdar berikutnya yaaaaaa, bravo HHBF! salam Sehat Penuh Cinta :D


cheers!

ps. fotonya nyusul ya, nunggu di-tag di facebook karena kemaren saya gak motret sama sekali, sibuk ngicipin kuenya :D

Senin, 30 April 2012

oleh-oleh akhir pekan: PESAT 3 Bogor


semacam beruntung bahwa akhirnya saya bisa ikutan kegiatan PESAT (Program Edukasi Kesehatan Anak untuk Orangtua) 3 Bogor dengan GRATIS. yay! alhamdulillaah :). gara-garanya menang kuis twitter Ayah ASI, saya dapet 1 free seat untuk kegiatan PESAT 3 Bogor sesi 2. emang cuman sesi 2 sih, tapi rasanya bersyukur dan seneeeeengg banget. sejak pertama tau bakal ada PESAT di Bogor saya emang pengen ikut, tapi karena bulan ini lagi bokek, walhasil akhirnya gak jadi daftar. belum lagi sempet kebingungan dengan nasib Alanna yang gak tau mesti dititipin ke siapa, secara acara seminarnya di bogor kota dan durasinya cukup lama, dari jam 8 sampe jam 2 siang. tapi yahhh, dasar emang udah rezekinya, akhirnya saya tetep bisa ikutan PESAT dan Alanna juga gak terlantar karena berada di tangan orang yang tepat. ihiyy :D.

terima kasih kepada Ayah ASI atas kuisnya, ini kali pertama saya menang kuis twitter.

terima kasih kepada anggota milis sehat Bogor yang udah capek2 ngadain PESAT 3. PESAT berikutnya insya Allah saya mau ikutan jadi panitia. count me in, yaaa! oiya, terima kasih juga karena sudah menyediakan mainan-mainan keren sehingga Alanna betah nunggu saya sampai seminarnya beres, bahkan sampe bisa tidur nyenyak di boks! mainan dan boks-nya punya kineta ya? if so, I’d like to thank kineta for those cool stuffs! :D. daaaaan, terima kasih juga untuk SNACK-nya, terutama arem-arem yang akhirnya jadi menu makan siang Alanna. dia doyan banget sampe abis dua biji! jatah snack sih cuman satu, tapi ada anak yang berbaik hati ngasi satu arem-arem lagi buat Alanna, entah karena iba atau demen ngeliat Alanna yang kliatan doyan banget sama arem-aremnya, hehe…

terima kasih kepada semua pembicara PESAT 3 sesi 2 atas penyampaiannya yang menarik dan menggugah keingintahuan saya lebih lanjut tentang kesehatan anak dan keluarga: mbak Sisil, dr. Endah Citraresmi, wabil khusus kepada dr. Wati yang membawakan materi tentang RUM (rational use of medicine), sehingga makin menguatkan tekad saya untuk jadi pasien cerdas dan gak sembarangan mengonsumsi obat, apalagi obat untuk anak saya.

daaaannn…yang gak kalah penting adalah terima kasih saya untuk baba tercinta, yang dengan sukarela bolos latihan futsal demi menjaga Alanna selama saya ikutan seminar, yang dengan sabar menemani Alanna main sama temen-temen barunya, yang dengan telaten menimang-nimang Alanna sampe tidur pules, dan yang dengan gagah membawakan semua barang bawaan tambahan karena dapet 2 goodie bag dari panitia. istri mana sih yang gak tambah cinta saat melihat suami bantu ngejagain anak? love you more, baba :-*

PESAT 3


buat para pembaca blog ini *cailah, macem banyak aja yang baca* dan belum pernah ikutan PESAT, saya rekomendasiin banget untuk ikutan, terutama buat yang punya anak, acara ini BAGUS dan BERMANFAAT BANGET. insya Allah detilnya saya tulis di postingan terpisah ya, biar postingan ini gak kepanjangan, hehe. sementara ini silakan cari info soal PESAT di sini dan sekalian gabung di milisnya juga. selamat menunggu event PESAT di kota Anda :)

salam SEHAT! :D

Sabtu, 31 Maret 2012

mission accomplished!

saya rasa gak ada hal yang lebih membahagiakan dari sebuah penantian, saat apa yang kita nantikan tersebut akhirnya terwujud. termasuk penantian untuk bertemu seseorang setelah lama terpisah jarak. ihiyyy, romantis gak sih bahasanyaaa, hehehee…

misi saya sederhana: menemui seseorang yang sekian tahun menuntut ilmu di negeri tetangga, dan tanpa sepengetahuan saya ternyata sudah kembali ke tanah air sejak beberapa bulan yang lalu. lha memang sesulit apa sih memangnya sekedar bertemu dengan beliau?? sebenarnya tidak sulit. tidak sama sekali. saya menyimpan nomor ponsel beliau sejak pertama saya tahu beliau sudah kembali. mungkin sekitar dua atau tiga bulan yang lalu. tapi bagi saya, menghubungi beliau lewat ponsel itu GAK SERU. saya pikir, memang sesulit apa sih mencari seseorang di kampus fakultas yang cuman seuplek ini? lagipula saya berniat memberi kejutan kecil untuk beliau, tiba-tiba saya nongol di depan matanya tanpa pemberitahuan sebelumnya. iya, saya gak lupa berdoa kok semoga beliau gak kena serangan jantung. dan ya, saya juga berdoa supaya beliau MASIH INGAT siapa saya.

dan hari ini misi saya tuntas sudah. tepat sesuai dengan apa yang saya inginkan :)

terimakasih masih menyimpan saya dalam ingatan;

terimakasih atas kesempatan untuk berbincang sejenak di sela pekerjaan;

terimakasih atas pertanyaan tentang hal-hal detil, karena dari situlah hulu sebuah perhatian;

juga terimakasih atas dorongan semangat serta nasihat yang selalu terselip diantara percakapan. satu hal yang tak pernah berubah dari dulu hingga sekarang.

sejak siang itu saya tahu, akan ada satu orang lagi yang bisa menguatkan saya untuk terus bertahan dan mendedikasikan diri di tempat ini. di kampus kita tercinta.

 

ditulis saat sidang DPR soal kenaikan harga BBM baru saja usai. semoga enam bulan ke depan tidak ada kenaikan harga minyak internasional lebih dari 15 persen.

ditujukan kepada seorang dosen yang saat ini tengah mengemban amanah sebagai wakil dekan fakultas perikanan dan ilmu kelautan IPB.

Kamis, 22 Maret 2012

4 days to go….

rencananya ini mau di-print gede-gede trus dipajang di dinding rumah *semacam norak ya? hihi*

kolase

secara fisik memang bocah ini cenderung langsing. liat aja, semasa ASI ekslusif pipinya gembil unyu-unyu, begitu mulai makan dan bergerak kesana-kemari, mulai deh rada tirus (meskipun rambutnya nambah cukup banyak, hahah). ah sudahlah, daripada pusing banding-bandingin sama anak orang, yang penting sehat ya, sayaaaaang…

peloek-hangat-ketjoep-mesra dari bunda dan baba :*

Sabtu, 03 Maret 2012

my name is…err…bambang???

IMG-20120302-00144
suatu saat nanti begitu Alanna beranjak dewasa dan melihat foto ini, dia pasti bakal nanya ke bunda baba-nya, “BAMBANG ITU SIAPA, BUN, BA”?? dan bunda pun akan menjawab dengan bijak,
BAMBANG itu LEGENDA NEGERI KITA, nak.
kemudian berceritalah sang baba mengenai PSSI, meskipun yang diceritakan lebih banyak soal carutmarutnya dibanding prestasinya.
*sigh*

Kamis, 01 Maret 2012

alanna versus batpil

sebenernya saya lagi pengen banget nulis tentang seminar series ISOI tadi siang, tapi berhubung yang muter di kepala saya justru hal-hal tentang alanna, postingan berikut adalah cerita tentang gimana kami akhirnya bisa berdamai dengan penyakit batuk pilek (batpil), TANPA OBAT. :)

saya masih inget banget kapan hidung alanna mulai meler-meler.

Photo0115

foto di atas diambil hari selasa, 7 februari 2012. ceritanya sore itu ada anak tetangga yang main ke rumah, kita biasa manggil dia ‘kakak lala’. nah, kakak lala waktu itu sedang pilek lumayan heboh, terus menerus sentrap sentrup (apa ya bahasa EYD-nya? yang jelas itu istilah buat orang yang lagi pilek dan nyedot ingus gak brenti-brenti). berhubung saya tipikal orang yang suka gak enakan, saya ngebiarin aja alanna (yang pada saat itu sehat wal afiat) maen sama kakak lala. bahkan pada kondisi sedang pilek parah begitu, saya juga diem aja waktu kakak lala ciumin alanna. hadehhh, bener-bener lemah banget deh saya. abisan saya gak tega ngelarang-larang anak orang, apalagi kan anaknya juga masih kecil :(

dan DOENGG…DOEENGGG… tepat sehari setelahnya, alanna LANGSUNG ketularan flu! ampun deh viruuuuuusss, cepet bener nularnya! oke, saya pikir toh sebelumnya alanna udah pernah pilek dan gak butuh waktu lama untuk sembuh. saya pun berusaha gak panik dan tetep beraktivitas seperti biasa.

ternyata saya keliru. alanna lalu demam. dilanjut dengan batuk-batuk. dan yang lebih parah, alanna MOGOK MAKAN! ini yang saya gak siap karena saat periode batuk pilek sebelumnya selera makan alanna sama sekali gak terganggu meski dia sedang pilek. duh, sedih plus bingung banget rasanya. mau dipaksa kasian, tapi kalo dia gak makan berarti bakal makin lama sembuhnya karena kurang asupan nutrisi. iya sih alanna masih ASI, tapi sebagai bayi yang udah mulai rutin makan menu lengkap, saya khawatir karena gak pede dengan nutrisi yang masuk ke tubuhnya kalo hanya dari ASI. pernah sekali saya frustrasi dan maksa masukin makanan ke mulutnya. jelas aja alanna nangis! dan saya pun dapet ‘hadiah’ berupa pelototan dari baba-nya alanna. makin sediiiiiih rasanya T_T

Photo0119

seminggu berlalu. meler dan batuknya mulai berkurang, tapi masih keukeuh gak mau makan. well, sebenernya sih bukan bener-bener gak makan karena masih ada aja yang bisa masuk ke mulutnya (selain ASI tentu). and know what is it?? TELOR PUYUH! bener-bener deh, sejak mulai sakit itu selera makannya jadi monoton banget. pagi-siang-sore kudu-harus-mesti ada TELOR PUYUH. minimal tiga butir telor dia makan tiap hari. kadang bisa berlipat dua karena dia gak selera makan nasi. baru 2-3 suap nasi langsung blep, mingkem abis. tapi giliran disodorin telor, langsung mangap lagi! ebuset dah ni bocah, kok ya tau aja gitu bedanya bentuk NASI sama TELOR *geleng-geleng*. tapi meski masih ada nasi dan telor yang masuk, alanna makannya lama karena diemut. duh, aktivitas makan rasanya jadi horor deh buat saya. gak bermaksud lebay, tapi emang beneran saya jadi males membayangkan proses makan yang ngabisin waktu sejam lebih, padahal yang dimakan gak lebih dari sesendok teh doang!

sleepy baby

dua minggu berlalu. gak ada perubahan signifikan. saya udah di fase pasrah seeeeee…pasrah-pasrahnya. saya dan babanya alanna masih ngotot gak mau ngasi obat apapun dan keukeuh pake home treatment. menurut para ahli, batuk pilek itu kan penyebabnya virus, dan penyakit akibat virus gak ada obatnya selain daya tahan tubuh. jadi meskipun butuh waktu lama, batuk pilek bakal sembuh dengan sendirinya seiring dengan daya tahan tubuh yang meningkat. nah, berbekal ilmu dapet ngintip di milis asiforbaby, saya nyabar-nyabarin diri untuk merawat alanna dengan perawatan standar home treatment untuk batuk pilek: jemur di bawah matahari pagi (biar dahak dan ingus encer), oles transpulmin BB (supaya dada dan punggung nyaman), menguapi kamar tidur dengan air panas yang ditetesi minyak kayu putih (mencegah hidung tersumbat saat tidur), kompres air hangat saat demam (sembari mantau suhunya pake termometer), dan menyusui sesering mungkin (ditambah air putih dan jus buah). sempat terpikir untuk terapi nebulizer saking putus asanya saya sama dahak alanna yang gak kunjung hilang. biayanya sih gak terlalu mahal, tapi setelah saya cari info sana-sini, nebulizer itu ternyata terapi untuk yang punya asma (karena pake obat yang namanya ventolin). akhirnya rencana terapi nebulizer batal, apalagi mengingat alanna batuknya gak mengi-mengi, napas juga gak sesak. yahh, cuman bisa berharap setiap kali dia muntah, dahaknya ikut keluar bareng muntahannya. kayaknya baru kali ini deh saya ngarep-ngarep alanna muntah, meskipun sebenernya maleeeessss banget kalo alanna muntah di kasur pas kita lagi enak-enak tidur. siapa yang gak males ngepel dan ngeganti seprei saat mata lagi sepet??? lagi-lagi hanya bisa sabaaaaarrrrr…

Photo0139

daaaaaaaaaaaannnnn…penantian pun BERAKHIR!!! terhitung sejak sore kemarin (rabu, 29 februari), alanna mulai menunjukkan gelagat doyan makan lagi. kemarin pagi saya perhatiin alanna sarapan dengan porsi yang agak lebih banyak dibanding tiga minggu yang lalu. begitu pula saat makan siang. saya coba-coba gak ngasih dia telor puyuh dan saya ganti pake ati ayam rebus plus kuah sayur bayam. sebenernya sih tetangga saya yang nyuapin alanna karena saya lagi pergi sebentar. eh ternyata mau dan habis lumayan banyak! dan tengterengtengteeeeeeeeeeenggg…sore harinya alanna makan lahap hap hap hap. mangapnya pun kembali lebar seperti sedia kala! HURRAAAAAAYYYYY!!! alhamdulillaah ya robbiii…

siang tadi saya seharian di kampus dan pulangnya dapet laporan bahwa alanna makan dengan porsi normal seperti sebelum sakit. ditambah pas makan sore, sama sekali gak ada masalah. alanna makan banyak, lahap, dan anteng main sendiri (gak pake gendong dan jalan-jalan apalagi kejar-kejaran). fyuuuuhhhh… SUBHANALLAAH deh pokoknya! emang yaaa, kalo udah ibu-ibu beginih, perkara makan anak tuh bisa bikin dunia jungkir balik, LEBIH jungkir balik daripada keabisan duit belanja dan proposal tesis diobrak-abrik dosen *curcooooooooolll*. buat saya hal ini melegakan banget, secara batuk pilek alanna udah berlangsung selama tiga minggu, dan hari rabu depan kita bakal berangkat ke jawa timur selama seminggu. duh Gusti Allah, makasih yaaaaa… semoga alanna (juga bunda-babanya) tetep sehat, terutama selama travelling nanti. sekedar info, minggu depan kami (saya, alanna, babanya alanna, eyang kakung dan eyang ti-nya alanna) bakal travelling ke timur jawa selama sepekan. terbang ke surabaya, lanjut ke gresik (ke rumah onti-nya alanna), besoknya ke malang (secret zoo!! we’re about to come!!) trus langsung bablas kediri (rumah uyut-nya alanna). besokannya lagi naek kereta api ke jogja (ke rumah eyang peng dan eyang nti), ngabisin waktu seharian di jogja dan pulang ke jakarta/bogor hari senin 12 maret. ini pertama kalinya alanna naik pesawat dan pergi jauh untuk waktu yang cukup lama.doakan semua lancar yaaaaa!! oleh-oleh ceritanya insya Allah menyusul (kalo gak males, hehehe).

sekali lagi makasih BANGET ya Allah…

Photo0132

makasih juga [asiforbaby] atas dukungan tidak langsung-nya dalam menerapkan RUM (rational use of medicine) di rumah kamiiiii… bravo home treatment!! :)

Selasa, 14 Februari 2012

bakpao ajimumpung

Photo0125

mumpung ada ibunda tercintah yg JAGO dan HOBI masak (yang entah kenapa dua sifat itu gak nurun ke anak pertamanya). meskipun penampakannya keriput, tapi dijamin bikin susah brenti ngunyah. me ate three in a row :D

mau??

Senin, 13 Februari 2012

hello, shalihah!

Photo0109

tebak-tebak buah manggis, sebenernya 'fitur ‘kuping’ di jilbabnya alanna itu kuping apa?? Winking smile

 

@Gramedia Botani Square, 4 Feb 2012

Sabtu, 07 Januari 2012

playing with caffeine!

The Caffeine Click Test - How Caffeinated Are You?
Created by OnePlusYou - Free Online Dating

*diuji setelah minum t*rabika cappucino 1 gelas*

disclaimer: tes ini bikin jari kram. waspadalah.

ngomong-ngomong soal productive worker, pekerjaan yang sudah saya lakukan hari ini adalah mandiin alanna, masak bihun schotel, sarapan nasi goreng sambil cek rumpian grup di fesbuk, sama hunting tiket pesawat online. produktif banget yaaaa?? *cuihpret*