Senin, 18 Mei 2009

[sebelum] saya sakit jiwa lebih baik saya menulis

Sebenernya gak mau juga menyebut “kesialan beruntun”. Jujur saya menghindari menyebut kata SIAL (mangkanya mending saya tulis aja kan, hehe...). SIAL itu kesannya bad luck (lha bukannya emang iya ya??). KESIALAN dalam pandangan saya adalah sesuatu yang diluar kendali kita, tidak kita sukai kejadian/kehadirannya, dan kita menyesali kejadian/kehadiran peristiwa yang kita bilang SIAL itu. Misalnya hari ini. Saya punya satu kemeja favorit yang saya simpan di rumah Jakarta. Rencananya kemeja itu akan saya pakai hari ini karena semalam saya tidak pulang ke Bogor. Bahkan saya sudah menyiapkan jilbab padanan kemeja tersebut. Tapi betapa terkejutnya saya ketika tadi pagi saya tidak menemukan kemeja itu di lemari. Ibu saya lantas bilang bahwa kemeja itu dipakai adik saya kemarin lusa! Wah, langsung naik darah. Sengaja disiapkan kok ya malah disalip, gak bilang-bilang pula, ckckckckkk... (tapi kan kalau dia bilang pada saya, gak mungkin juga dia memakai kemeja itu karena pasti tidak saya izinkan). Saya sempat kesal. Bete berat. Dan itu terlihat jelas dari ekspresi wajah saya. Tapi ya mau gimana lagi? Mau marah sampai banting-banting barang pun tidak akan membuat kemeja itu balik lagi ke lemari dalam hitungan menit kan? Ibu saya menawarkan alternatif kemeja lain. Ya alhamdulillah masih matching lah, tapi tetap saja saya telanjur bete pagi tadi.

Dan ternyata tidak berhenti sampai disitu. Setelah berjalan kaki lumayan jauh dari rumah, saya baru sadar ponsel saya tertinggal! Waduuhhh, padahal hari ini saya harus menghubungi teman saya untuk janjian ketemu. Dia akan menitipkan dokumen untuk teman saya yang lain di Jogja karena minggu depan saya berencana ke Jogja. Makin deh, B-E-T-E. Saya mengategorikan hal tersebut sebagai kejadian diluar kendali karena saya benar-benar lupa, atau setidaknya, merasa sudah membawanya padahal belum. Ah sudahlah, rencananya saya akan kembali ke rumah saat jam makan siang nanti. Sebodo amat deh dibilang kelayapan... Tiba-tiba saya jadi terpikir, kayaknya di Eropa bakalan enak-enak aja deh kalau mesti keluar ruangan saat jam makan siang. Di sana kan panasnya gak nyiksa kayak di Jakarta. Belum lagi kalau harus naik Kopaja yang ugal-ugalannya mengalahkan bom-bom car Dufan, beeuuuuhhh.... Saya suka banget jalan kaki, tapi TIDAK dibawah sinar matahari jam 12 sampai jam 2 siang.

Kejadian-diluar-kendali berikutnya ternyata masih menyusul. MATINYA KONEKSI INTERNET. Aduuuhhh....padahal saya berniat menghubungi ayah saya via YM atau email adik saya, menitipkan pesan pada mereka untuk Ibu saya, bilang bahwa saya akan kembali ke rumah siang nanti. Saya masih belum terlalu bete mengingat saya punya modem eksternal yang bisa disambungkan ke laptop. Tapi apa hasilnya? Setengah jam saya berkutat dengan modem tersebut (sambil membuat tulisan ini) hasilnya NIHIL. Entah apa yang salah dengan instalasinya. Sudah saya coba instalasi ulang, masih gagal. Kalo gak inget ini properti umum, kayaknya laptop ini udah saya lempar ke luar gedung dari tadi.

Lihat kan? Setidaknya ada tiga kejadian-diluar-kendali yang saya alami hari ini. Itu belum termasuk rok sobek dan nyaris ditabrak motor selepas turun dari Kopaja. Rasanya saya pengen pulang ke Bogor aja deh. Detik ini juga. “Kerja” di rumah sambil nangkring di kasur, sambil ngopi. Sebenarnya tidak hanya saat berpakaian tadi (tragedi kemeja favorit). Hal-hal sederhana seperti bangun kesiangan pun bisa membuat saya bete seharian. Tapi toh itu kan kesalahan yang mestinya bisa saya cegah. Tadi pagi memang saya bangun kesiangan. Gara-garanya juga sederhana, tidur terlalu larut. Kenapa bisa begitu? Karena saya ngotot nonton Pirates of the Carribbean sampai selesai. Padahal bisa aja kan saya beli DVD bajakannya di emperan? Dengan kata lain, lagi-lagi hal seperti itu sebenarnya bisa saya antisipasi. Meskipun kalau mau diulik lebih lanjut, saya punya alasan lain yang membuat saya tidur larut. Menunggu. Dan itu rasanya menyebalkan. Memuakkan. Terutama saat akhirnya pekerjaan itu menjadi sia-sia belaka. Yang ditunggu tidak datang. Bahkan sangat mungkin, SENGAJA tidak datang. Ah sudahlah, nambah-nambahin bete saya aja nih.

Sepertinya memang hari ini sedang tidak “bersahabat” dengan saya. Dan memang, suasana hati juga sedang tidak seratus persen baik-baik saja. Jadi bisa saja rasa bete ini juga dipengaruhi oleh suasana hati. Kadang saya berpikir, sebentar lagi saya bener-bener kena penyakit jiwa deh, hehe...

Well, anyway, hidup tidak selamanya berjalan sesuai apa yang kita rencanakan. Bahkan saat kita sudah berdoa sekalipun, belum tentu doa kita akan langsung terkabul saat itu juga. Tapi satu hal yang pasti, baik atau tidak baik yang kita rasakan, suka atau tidak suka, nyaman atau tidak nyaman, semuanya mesti kita percayai sebagai SESUATU YANG TERBAIK BUAT KITA. Paling tidak pemikiran ini bisa mengurangi kekecewaan kita saat hal-hal berjalan tidak sempurna. Dari situ kita “dipaksa” untuk tetap bisa bersyukur meski keadaan sedang sulit, tetap bisa tersenyum meski mulut rasanya pahit. Percikan peristiwa yang gak enak kita anggap sebagai noda, yang dengannya kita belajar. Nah, supaya hati tetap bersih ya kita cuci dengan “deterjen tawakkal”, mudah-mudahan kotorannya segera hilang.

Udah ah, kepanjangan juga ini tulisan. Lumayan agak luruh sudah kekesalan saya hari ini, apalagi setelah melihat “si Ibu” (bukan ibu saya) yang kok tumben kelihatan cantik, hehe... (eh gak usah mikir macem-macem deh ya!).

Have a nice day, everybody ^^

*tambahan: pada akhirnya koneksi internet lancar lagi sehingga saya bisa naik-cetakkan tulisan ini disini. terima kasih sudah meyempatkan membaca ini*

Kamis, 14 Mei 2009

kenapa nanya gw??

NAH, BINGUNG KAN LOE?!! SAMA GW JUGA!! 

Mangkanya dari awal gw ngarep supaya boleh gak ikut aja, lagian mo ngapain sih? eniwei gw juga gak butuh duit itu kalo emang gini caranya. sekarang loe mikir aja sendiri mau kayak gimana? loe yang tanggungjawab kan?? gw bingung aja sama mau loe, harus digimanain sih tu kerjaan? kasih instruksi yang jelas lah. kalo gw mo mikir egois kan sebenernya ini bukan kerjaan gw juga. loe yang mestinya tau kudu ngerjain apaan. SEKARANG TERSERAH LOE AJA YAH!

*diposting dalam rangka bete berat, kenapa gw yang jadi "objek" pertanyaan die? ada juga gw yang nanya balik sama die...bener-bener kacau. gak bisa dicontoh sama sekali...PAYAH!*

kerja bareng putri duyung

yep, here i'm, at the putri duyung cottage, ancol. ngapain? ya kerja lah. intinya sih "mindahin" ruangan kantor ke tempat lain. dan bagusnya, tempat itu adalah cottage yang lumayan nyaman ini. pemandangan belakangnya langsung laut. gak enaknya, di cottage ini gak ada tukang siomay lewat. padahal kan dingin-dingin gini enak tuh makan siomay. well, sekali-sekali boleh lah kerja dengan gaya liburan macem gini. mudah-mudahan sih hasilnya tetep produktif. orang-orang di sekeliling yas sekarang juga pada sibuk masing-masing kok, gak ada bedanya dengan di ruangan kantor biasa. berhubung ini masuk jam istirahat, jadi boleh dong yas blogging sebentar, hehe... ah, yas jadi berharap, seandainya ruangan kerja tuh suasananya kayak gini, mungkin yas bakal gak nolak kalo disuruh lembur tiap hari. lha wong tinggal naik tangga dikit langsung ketemu kasur, tinggal ndeprok deh...

hmmm....bisa gak ya menikmati suasana kerja seperti ini setiap hari???

Rabu, 13 Mei 2009

Mother - SEAMO

satu-satunya hal yang "kurang" dari lagu ini adalah:

KENAPA MESTI PAKE BAHASA JEPANG SIIIIHH??!!

kan jadi susah ngafalin teks sama menghayati isi lagunya, hehehe...

thanks to Danang atas postingannya disini, truly inspiring ^^ *plus bikin hati makin melow, hahaha, emang dasar lagi mellow ajah*


somewhere in salzburg, austria

my must-visit destination...

menjemput maaf, tolong...

katakan padaku, harus dengan cara seperti apa??

anywaaaaaaaaayy, pokoknya hari ini harus kerja beneran! heuheu... target yang tadi disusun sebelum berangkat paling tidak harus tercapai setengahnya, atau tigaperempatnya, atau tujuhperdelapannya deh *halah*, meskipun didahului dengan meng-update status facebook dan menulis blog, hehehe...

ready for train-travelling?? yes i am. menjemput sedikit keriaan dan (semoga) kelegaan.
serta menjemput sepotong maaf. tinggal hitungan hari, tolong sisakan maaf itu untukku ya...

Selasa, 12 Mei 2009

segera keluar kotak

haaahh...lagi-lagi magabut! hal yang paling yas benci seumur yas kerja di instansi inih. berasa useless. sebenernya sih kalo dipikir-pikir, magabut itu bisa gampang aja dihapuskan dan diganti dengan kegiatan lain yang lebih bermanfaat. ya mungkin gak secara langsung berpengaruh ke kerjaan, tapi seenggak-enggaknya bermanfaat buat diri sendiri. let's say, ke perpustakaan. jujur nih, perpus kantor yas tu lumayan nyaman kok, kalo gak buat baca ya buat tidur, atau nyari wangsit. adem, tenang, banyak bukunya pula *ya iyalah, namanya juga perpus!* tapi entah kenapa, setiap ada waktu luang yang lumayan panjang, gak ada sedikitpun pikiran yas untuk melangkahkan kaki ke perpus. males aja ninggalin kursi. kalo udah nangkring di kubikel *kubikel yang lebih mirip meja belajar anak sekolahan sih sebenernya* rasanya nempeeeel...banget sama kursinya. bukannya betah sih, tapi ya males aja mo kemana-mana.

pernah yas mencoba menganalisis kenapa yas begitu malesnya meninggalkan meja kerja, bahkan pas lagi gak ada kerjaan sekalipun. kecuali kalo emang ada rapat lho ya, itu mah kan bagian dari kerjaan juga. lalu yas tiba di suatu kesimpulan sederhana, bahwa meskipun lagi gak ada kerjaan, yas gak pengen gak ada di tempat saat dicariin sama atasan. ABS banget gak sih? gak lah...soalnya bos yas kan perempuan, jadi AIS dong, Asal Ibu Senang, hehehe....gak sih, bukan karena itu sebenarnya, dengan sangat tegas yas bilang bahwa yas bukan tipe penjilat. kerja mah kerja aja karena emang udah tugasnya. belajar profesional ceritanya. nah, alasan kenapa yas gak kepikiran untuk "ngabur" barang 1-2 jam pada saat yas merasa luang, bahkan untuk sekedar ke perpus sekalipun. adalah karena pada kenyataannya yas gak pernah bener-bener punya waktu luang. bisa aja MERASA gak ada kerjaan, tapi tiba-tiba sang bos memanggil dan minta ini itu *gak, gak...gak minta dicebokin kok*. minta cariin dokumen, minta kirimin email, minta baca laporan dan bikin resume, yaahh, begitulah memang nasib jadi kacung, jobdesk suka gak jelas, heuheu... *clingakclinguk, jangan2 si bos mbaca ini juga*

kadang yas merasa alasan itu terlalu dibuat-buat. sebenernya bisa kok kalo dipaksain. pasti ada aja caranya. tapi kayaknya yas bener-bener takluk dibawah pengaruh sifat plegmatis yas, membuat yas jadi "males" untuk melakukan sesuatu out of the box. yah, mungkin lagi-lagi karena efek kondisi yang menurut yas 'serba-gak-leluasa'. inilah yang kemudian selalu bikin yas ngerasa bahwa yas emang gak cocok kerja kantoran: harus berdamai dengan jadwal dan rutinitas yang nyaris sama setiap hari, plus ketemu sama suasana kantor yang juga gak pernah berubah. bikin gampang bosen. bukannya gak bersyukur ya, tapi kan gak semuanya yang kita kerjakan itu bisa begitu saja kita cintai. kalo emang pada dasarnya udah gak cocok ya masa' harus dipaksain?

yahhh...sepertinya memang harus segera keluar dari kotak "nyaman" ini. mudah-mudahan segera tiba saatnya buat yas untuk benar-benar menemukan hal menarik untuk yas kerjakan. something that i supposed and love to do at the same time.

cleopatra stratan

emaknya dulu ngidam apa sih pas hamil anak ini? jujur nih, menurut saya sebenernya anak ini suaranya gak istimewa-istimewa banget, tapi kok bisa ya dia dibayar 1000 euro sekali manggung *manggung = nyanyi, bukan maen ketoprak* ckckckckk....

selamat datang dan terima kasih

selamat dataaaaaaaaaaang.....

dan,

terima kasiiiiiiiiiiiiiihh.....^^


sungguh terharu hati saya, karena kok ya ada yang sempet-sempetnya mampir ke blog ini, padahal bisa saya jamin dari awal bahwa isi blog ini gak penting, bener-bener yang gak penting sampai gak penting banget, hehehe... ya gakpapalah, saya anggap anda lagi nyasar dan kehilangan arah *taelaaahh....*

selamat mampir dan silakan minum...*lho, mana gelasnya?? cuman ada ember...*

udah ah, sekali lagi terima kasih yaaa...^^