Sabtu, 09 Mei 2015

mengulang debut

 

entah kesambet apa, hari Rabu itu saat melintas gedung wisuda, saya tiba-tiba kepikiran untuk bergabung di kelompok paduan suara darma wanita kampus. gini-gini, pas jaman sekolah dulu kan saya anggota paduan suara kabupaten, hehehe. berhubung saya ga terdaftar sebagai anggota dharma wanita, saya coba tanya teman yang jadi salah satu anggota paduan suara barangkali ada lowongan untuk anggota baru. eh lha ternyata, lowongan itu beneran ada! si teman lalu minta saya untuk langsung datang latihan mulai minggu depan setiap hari Jumat di bale wartawan gedung rektorat. waduh, semangat banget tuh saya! ingatan saya langsung melayang ke masa lalu jaman SMP-SMA, saat saya memulai debut sebagai penyanyi paduan suara. rasanya ga sabar gitu deh nunggu hari Jumat, ahahahaaa…

hingga akhirnya hari yang bikin deg-degan pun tiba! awalnya hampir aja mengundurkan diri dari latihan perdana gegara tenggorokan gatel, kayaknya sih oleh-oleh dari piknik ke Taman Safari hari sebelumnya. pagi itu saya kontak Mayang via whatsapp dan bilang kalo saya batal ikut latihan karena batuk. tapi lalu Mayang menyarankan supaya saya tetap datang. yang bikin saya kaget, lha kok tiba-tiba dia tanya apakah saya bisa baca not angka?! wheeee, piye jal! kemaren-kemaren dia ga cerita kalo anggota paduan suara dharma wanita itu harus bisa baca not angka. kan saya pikir latihannya macam waktu saya sekolah dulu, ketauan nadanya dari bantuan bunyi kibor sehingga lebih mudah ngikutinnya. wah makin mengkeret dong saya! seumur-umur belajar not angka, yang nempel di otak ya cuman urutan doremifasollasido dosilasolfamiredo. jadi kalo urutannya diacak sesuai nada lagu, meneketeheeee…

tapi kemudian saya putuskan untuk hajar bleh! kalo memang ga bisa kan ya gapapa toh, minggu depan ga usah dateng lagi. gampang, ga usah dipikirin. meski demikian, di sisi yang lain saya ngerasa saya bakal bisa ngikutin, toh saya pernah belajar nyanyi bener (meskipun belasan tahun yang lalu) dan suara juga gak fals-fals amat. ya udah, daripada penasaran, mending cobain dulu kan?

dan ternyata Mayang bener. begitu latihan dimulai, tiap orang melototin buku tebel berisi partitur lagu yang ditulis dalam not angka. mampus gue! saking shock-nya mesti baca not angka, di awal sesi latihan saat anggota lain konsentrasi nyanyiin not angka, saya malah sibuk lipsync! hahahahah… ih payah banget deh pokoknya. saking bingungnya, notasi angka itu sampe saya itung pake jari (jarinya diumpetin di bawah meja), 1=do, 2=re, 3=mi, daaaan seterusnya! hamphun dheh!

setelah 2-3 kali mengulang lagu yang sama, lambat laun saya mulai bisa mengikuti dan membaca not sendiri. ya masih gak pede gitu sih, tapi untungnya orang yang duduk di sebelah kiri saya lumayan jago. jadi saya dengarkan baik-baik cara dia bernyanyi sambil terus melototin buku partitur. saya belajar dari nol lagi cara baca tempo dan ketukan, belajar kapan harus mulai, kapan berhenti, kapan nada harus dipanjangin, ah macem-macem deh! ga gampang sih, tapi seru! lebih seru daripada memecahkan persamaan logaritma natural pada kasus mixed layer depth, hehehe.

semoga debut kali ini bisa berlanjut dengan istiqomah! :D

Senin, 27 April 2015

ceracau

 

sesuatu mengganggu pikiran saya. juga hati. dan mulai menimbulkan rasa gak nyaman karena saya jadi sulit tidur. asli ga enak banget.

heran, ada ya orang yang hobi masalahin hal-hal kecil jadi gede? hal kecil kalo esensial sih okelah. tapi menurut saya ini sama sekali ga esensial.

mungkin dengan menulis, pikiran saya akan jadi lebih tenang. dibanding dua jam yang lalu, emosi saya saat ini sudah lumayan mereda.terutama gara-gara abis chat sama Uli membahas mobil nyangkut di gang. eh sayangnya Uli terlalu cepet ngantuk. sekarang tidur deh dia, sementara saya masih juga belum bisa merem. apa ini gara-gara kopi juga ya? errr…

ada-ada aja sih hari ini. pulang kampus tadi rasanya supeeerrr capek, sampe bawa motor pun ga fokus. sengaja ngopi supaya ga loyo nemenin Alanna main. eh lha lagi asik-asik main dan denger cerita Anyes soal himpunan alumni, malah ada yang ngajak berantem. untungnya tadi Baba sempet telpon. kalo udah denger Alanna dan Baba sahut-sahutan tuh suka jadi ngikik sendiri. kocak banget mereka itu, hihi. sungguh yang ngajak berantem tadi tu ga tepat banget pilih momen.

kalo udah gini, saya berdoa aja deh. kali ini besaaar banget harapan saya, semoga doa yang diucap diam-diam tadi dikabulkan Allah swt (aamiin!).

Sabtu, 25 April 2015

i called it a fine, perfect day

 

mungkin ga jauh beda sih dengan hari-hari biasanya, yaitu hari dimana saya mengajak alanna ke kampus. tapi ga tau kenapa, kemarin itu rasanya menyenangkan banget. ga henti-henti saya bersyukur atas kelapangan yang Allah anugerahkan kemarin…

cerita dulu dikit ya, ga begitu nyambung dengan judul sih sebenernya. jadi gini, sebagai ibu yang saat weekdays lebih banyak di luar rumah, sering saya merasa khawatir tentang alanna. ada dua hal yang akhir-akhir ini mengusik saya: tentang kebiasaannya nonton tv yang semakin intens dan tentang kesulitannya menghapal huruf-huruf hijaiyah. saya kok merasa, dua hal ini saling berkaitan ya? ga pake dasar ilmiah apapun sih, wong saya hanya pake perasaan. tapi kan ya bagaimanapun yang namanya intuisi ibu-ibu itu sulit sekali ditepiskan. sore dua hari yang lalu, saya mulai gregetan saat alanna mengulang-ngulang huruf ‘kho’. selesai belajar, saya peluk dia sambil ngomong panjang lebar, bahwa saya sebenernya ga suka dia terlalu banyak nonton, terutama nonton animasi cerita anak India yang tayang di A*TV. Khrisna, Balaram, Arjun, adalah tiga tokoh animasi itu yang sering diceritakan ulang oleh alanna pada saya. saya jadi ngenes sendiri. akhirnya sambil saya peluk itu, saya bilang sama dia bahwa tokoh-tokoh itu ga mengajarkan hal-hal baik padanya. mereka ga sekolah, ga sholat dan mengaji (ya iyalah! hehe), malah kerjanya ngejar-ngejar dan membunuh raksasa. alanna iya-iya aja waktu itu. tapi syukur alhamdulillaah, keesokan paginya dia ga menagih nonton tv.

sudah saya rencanakan hari kemarin itu akan mengajak alanna ke kampus, karena hari jumat jadwal saya memang cenderung selo. baru nyampe kampus sekitar jam 11 karena mampir dulu ke kantor Baba, mlipir bengkel benerin spion, dan ke bread unit beli ensaymada. rehat bentar di ruangan bu yanti, saya dan alanna lalu beli makan take away di kantin Geulis, trus kita makan bareng yang lain di ruang makan. senengnya saya, tiap alanna ikut ke kampus, makannya jadi banyak. tapi ya mungkin karena saya jarang nyuapin alanna, jadi suka ga ngeh sama porsi makannya, hehehe.

beres makan dan sholat baru deh jalan ke ruangan saya. begitu masuk, alanna langsung bongkar tasnya dan ngeluarin buku hijaiyah. udah gitu dia kerjain worksheet  didalamnya sementara saya buka laptop dan mulai lanjut ngerjain proposal. meski ngerjain worksheet-nya hanya sebentar, surprised aja pas dia lapor ke saya sambil bilang, “bun nana udah kerjain huruh hijaiyahnya, udah selesai. sekarang boleh nonton lagu ya, bun?'”. ih padahal kan ga ada perjanjian gitu sebelumnyaaa, ini anak nice try banget dah, hehehe. tapi ya udahlah saya bolehin. yang dia maksud dengan nonton lagu di laptop itu biasanya streaming Youtube, nonton video bikin-bikin es krim atau makanan dari playdoh. oke deh, saya pindah ke komputer lab dan dia nonton sambil tetap saya awasi. ga berapa lama nonton akhirnya dia ngantuk dan pamitan tidur siang. berhubung saya sedia kasur dan bantal di ruangan, jadi dia tinggal ngagoler aja di situ. enak pula adem pake AC, di rumah kan ga ada, hahaha.

sorenya, setelah bangun tidur, saya ajak dia ikut pengajian di salah satu ruang lab. sekedar yasinan untuk alm. Pak Yayat aja sebenernya. alhamdulillaah dia anteng banget, ga merengek-rengek dan sabar menunggu yasinan selesai. beres yasinan, saya lanjut ngobrol dengan bang Tri di ruangannya sementara alanna nonton Disney Channel. mungkin karena faktor diskusi yang menyenangkan juga, jadi bikin saya makin merasa hari ini tuh ‘cerah’ banget (padahal dari pagi sampe sore hujan), hehe. saya ngobrol sampe kira-kira menjelang maghrib, kembali ke ruangan, trus lanjut sholat maghrib. salah satu keuntungan bawa anak ke kampus ya ini, ga perlu keburu-buru pulang karena ditungguin anak di rumah. mangkanya saya nyantai banget hari itu. kita berdua baru pulang pas adzan isya.

sebelum sampe rumah mlipir lagi ke dBesto beli ayam krispi favoritnya alanna. eh lha kok cuman satu! ya udah lah, orangtua mah wayahna ngelehan alias ngalah. toh pas di rumah, kita makan bareng-bareng dan akhirnya saya cukup kenyang walau hanya makan sisa-sisa ayam dan kentang. emang emak-emak tuh detritivor sejati yak, cukup puas hanya makan makanan sisa.

beres makan, saya mandiin alanna. sekali lagi saya bersyukur banget. ngeliat dia kenyang, bersih, seger, ceria, itu udah lebih dari cukup. meski proposal riset yang saya tulis masih belum usai dan tetep nyantol di pikiran, dengan melihat alanna malam itu kok rasanya enteeeeng gitu. saya tanya dia, “alanna seneng ga hari ini ikut bubun?”, dan dia jawab “seneeeeeng bun!” dengan mata berbinar-binar. ih ini anaaaak, bener-bener deh mengalihkan dunia! :D

malam itu saya tidur cepet, kebangun jam setengah tiga pun saya lanjutin tidur lagi karena masih ngantuk. capek tapi seneng. pengennya sih sering-sering kayak gini, bisa ngajak alanna ke kampus dan selalu bisa mengawasi dia seharian. at the end of the day, i called it a really fine, perfect day. got the approval of my research idea, enjoying time with friends, had a fruitful discussion, made a progress in proposal writing, and got along ALL DAY long with my loved one! Alhamdulillaah… :)

Kamis, 05 Februari 2015

#persoalan

 

hari kemarin, beberapa hal secara tiba-tiba mengganggu pikiran saya. saya hanya akan cerita dua hal aja di tulisan ini.

hari masih pagi saat polemik tentang buku Omge mencuat. iya saya ngaku, saya sangat sangat subyektif dalam kasus ini. tapi ya sudahlah, toh Omge sudah berbesar hati meminta maaf melalui akun Facebook bahkan milis salingbelajar. suasana di milis juga tetap ramai sekaligus suportif, because I think we already know each other better than others. Omge memang ada salahnya,dan saya akui juga semestinya buku itu tidak ditujukan untuk anak/remaja, melainkan orangtuanya. salah judul aja, sih. tapi sekali lagi. ya sudahlah.

hal kedua, tentang permasalahan rumahtangga yang sedang dihadapi seorang teman. ga ngerti kenapa, sampai dengan perjalanan pulang, saya ga berhenti memikirkannya. prihatin banget rasanya. sebagai istri sekaligus ibu, keluarga adalah hal utama bagi saya. saat ada yang kerasa ga beres dengan keluarga, meskipun sangat sepele, berpotensi akan mengganggu saya sampai dengan masalah tersebut tunai. tapi kalo kasusnya seperti teman saya ini, duh, jadi kayak gimana ya sekarang hidupnya? suasana hati terganggu, pikiran juga terganggu. ditambah anaknya sakit pula. tidakkah dunia menjadi terasa sangat sempit baginya? my pray goes to him.

ya, kadang (atau sering?) hidup berjalan tidak sesuai rencana atau harapan. jadi inget dengan ilustrasi di komik hadits Rasul ala Veby yang isinya tentang posisi manusia diantara musibah, harapan, dan kematian. baru aja baca bagian itu waktu sarapan, dan di hari yang sama Allah swt langsung tunjukin realitanya di dunia. lantas saya jadi mikir, orang yang dari luar keliatannya hidupnya seneng-seneng aja apakah karena memang bener-bener ga dikasi musibah atau karena dia ga merasa bahwa dia mengalami musibah? kalo kasus yang pertama, alangkah ruginya dia, karena itu bisa berarti dia dicuekin sama Allah swt. tapi untuk kasus kedua, bisa jadi memang dia terlalu besar hati sekaligus pasrah dengan segala ketentuan Allah swt, jadi meskipun orang menganggap suatu hal sebagai musibah, bagi dia mah hanya sekedar bagian hidup yang harus dia jalani, dan dia memilih untuk menjalaninya dengan gembira.

 

nah trus saya sendiri, sekarang ini posisi saya gimana ya???

Sabtu, 31 Januari 2015

nostalgia mimpi lewat serangkai ensiklopedi

 

yay! setelah sekian lama bermimpi, seri ensiklopedi ini akhirnya saya dapatkan dan kini menghuni bagian bawah rak buku dengan manisnya. syukur tak terkira rasanya!

duapuluhan tahun silam, ensiklopedi Widya Wiyata Pertama untuk Anak-anak ini hanya bisa saya sentuh saat berkunjung ke rumah kerabat di Jakarta, yang tentu intensitasnya sangaaaaaat jarang. hingga akhirnya saya berumahtangga, mimpi memiliki ensiklopedi ini tetap terpelihara. berkali saya mencari peluang untuk mendapatkannya, namun Allah swt belum mengizinkan. hingga akhirnya momentum itu datang dengan paripurna: pas ada uangnya, pas ada barangnya! alhamdulillaah, Allah izinkan saya memiliki satu set lengkap ensiklopedi ini lewat kelurusan niat seorang newbie di Kaskus, yang hanya sekali mem-posting iklan, bahkan tanpa komentar dibawahnya. aslinya saya waswas, bagaimana bila ternyata dia bermaksud menipu? harga ensiklopedi bekas ini memang kurang dari sepertiga harga cetakan terbarunya saat ini, tapi tetap saja itu jumlah yang tidak sedikit bagi saya. nyaris sama dengan biaya SPP playgroup Alanna selama 10 bulan.

wwp kaskus 1namun respon baik dan santun dari si penjual, serta feeling so good (apa feeling sotoy ya? hehe) yang diiringi dengan doa di setiap ujung sholat, meyakinkan saya untuk meneruskan transaksi. dan biidznillaah, tadaaaaaaaaaaa! dua hari setelah transaksi, paket buku seberat 18 kilogram itupun tiba dengan selamat di ruma Bu Yanti di Bogor kota. sengaja saya kirim kesana supaya lebih hemat ongkosnya, hehe. bertepatan dengan kepulangan saya dari Dumai yang dijemput mobil plus pengendaranya, saya bisa mengangkut paket berat itu dari rumah Bu Yanti ke rumah saya. pokoknya sore hari itu terasa indaaaah banget! hehehehe.

wwp di rumah

well, ini memang bukan barang baru. tapi kenangan yang hidup didalamnya tak pernah usang. banyak seri ensiklopedi lain yang tersedia saat ini, tapi saya tetap memilih ini. sejak pertama kali melihat isinya, saya sudah jatuh cinta dengan gambar-gambar dan narasi penyampaiannya. sederhana dan mudah dicerna. bukan berarti yang lain lebih buruk lho ya. saya hanya telanjur jatuh cinta dan susah move on, hahaha.

 

semoga kehadirannya di tengah-tengah keluarga kami kelak membawa manfaat. aamiin!

DSC_0157

aaaanyway, Januari cepet amat deh berlalunya. selamat datang, Februari!

 

cheers!

Rabu, 28 Januari 2015

tentang perubahan

 

sebenernya hari ini mau nulis tentang ensiklopedi Widya Wiyata Pertama yang saya beli buat Alanna.

tapi mood menulis tentang itu langsung menguap ketika pikiran akan suatu hal tiba-tiba terasa begitu mengganggu.

mungkin saya sudah terlalu gerah, terlalu jengah. merasa perlu melakukan sesuatu, tapi belum apa-apa sudah terbayang betapa besarnya tantangan yang bakal saya hadapi nanti. iya sih itu masih sangat tidak pasti. tapi ternyata hal itu cukup membuat saya terdiam dan berpikir ulang, perlukah saya melakukan hal itu? apa untungnya bagi saya? adakah hal itu akan menambah berat timbangan amal saya atau justru hanya kesia-siaan? apakah sebaiknya saya tidak usah melakukannya?

resiko punya unsur T yang lumayan dominan. kebanyakan mikir.

mungkin seharusnya tidak perlu terburu-buru. tidak harus terlaksana dalam waktu dekat. matangkan dulu konsepnya, susun semuanya dengan rapi, sambil melakukan pendekatan ke banyak orang. dan yang paling penting, jangan gampang pundung. pundung will not lead to anything good. kalo baru segini aja udah pundung, gimana nanti?

mengubah sesuatu yang sudah lama menggurita, tentu akan sangat sulit. tapi apa kita mau terperangkap dalam tradisi yang begitu-begituuuu saja? tradisi yang mulai kehilangan spirit, kehilangan esensi, kehilangan nilai.

dan lalu saya sadar, such question possibly goes back to me. bahkan mungkin akan dilemparkan dengan nada sinis dan menjatuhkan, yaa sedikit lebih parah mungkin dari yang baru saja saya alami. tapi itu haknya manusia sih, mau sinis, mau kasar, mau positif atau negatif, suka-suka yang punya pikiran kan? I certainly can’t control people’s mind, I just can control mine.

kayaknya dulu itu saya pernah diajari oleh seseorang, bila kita ingin mengubah sistem, maka kita harus jadi bagian dalam sistem tersebut. sekarang saya sudah ada di dalam sistem, mestinya saya boleh dong urun rembuk memikirkan perbaikan sistem yang berjalan saat ini?

time-for-change

oh ya, mungkin saya sangat sangat naif. saya akui hal itu meski saya (entah untuk alasan apa) benci banget dibilang naif.

 

 

 sumber gambar: http://motivationandchange.com/cmcs-blog-for-individuals-and-families/

Sabtu, 17 Januari 2015

mind your finger!

 

malem ini saya emosi dan kebanyakan energi all at once. awalnya banget sih karena sempet keki dengan berita broadcast di grup yang kemudian jadi kontroversi, ada yang bilang hoax, trus ada yang bilang isu bahwa berita itu hoax sengaja dibuat untuk menutupi kejadian aslinya yang memang bener-bener terjadi.

bikin bingung ga sih. bingung dan bete sekaligus.

akhirnya saya unjuk saran di grup, kalo mau berbagi broadcast mbok ya dikonfirmasi dulu kesahihannya, sebisa mungkin merujuk dari sumber pertama. tapi kalopun ga bisa, silakan membubuhkan DISCLAIMER di awal post supaya yang baca jadi aware bahwa berita tersebut belum dikonfirmasi kebenarannya. ga ada respon khusus sih terkait saran saya, jadi saya anggap semuanya setuju.

hanya selang beberapa jam, jelang maghrib saya terima broadcast lagi via grup berbeda. kali ini lebih parah, hanya foto memprihatinkan dengan caption berbahasa Arab. full tulisan Arab yang sama sekali ga saya ngerti artinya. lah ini apa? saat saya tanya ke pengirim gambar, dia bilang nanti aja ba’da isya dijelaskan. sementara itu, salah seorang member grup mencoba menebak-nebak isi tulisan dari beberapa kata yang bisa dia tangkap. intinya menurut dia, peristiwa itu terjadi di Suriah dan dia langsung berdoa (via tulisan di chat) melaknat pihak yang dzhalim. tinggallah saya makin bingung, kok malah jadi melaknat? siapa yang dzhalim? ini ada kaitannya dengan konflik di Suriah?

ba’da isya, si pengirim gambar mengonfirmasi. dalam kalimatnya ia tulis “yg tadi itu katanya adalah foto anak suriah yang saking kelaparan dan kehausan sampai minum susu anjing”. seketika itu pula tetiba saya teringat google images. saya unggah foto tadi di google images untuk mencari tahu darimana sumber berita tsb. dan lalu saya temukan fakta menyebalkan: peristiwa itu tidak terjadi di Suriah tapi di Bangladesh. poin “miskin” dan “menyedihkan”-nya emang iya banget, tapi HEY, Suriah dan Bangladesh itu beda! dan dibawah foto tadi jelas tertulis photo by: dhaka tribune, media yang memang memuat berita di Bangladesh tersebut. gimana saya ga makin yakin bahwa ini benar-benar foto dokumentasi milik Dhaka Tribune dan beritanya emang benar terjadi di Bangladesh?

asli nyebelin banget, langsung tensi saya naik dan ngetik kata-kata yang saya usahakan sesopan mungkin supaya ga terkesan menyerang. ujung-ujungnya si pengirim foto hanya berkilah, “ooh gitu ya. ga tahu mana yg bener. kalo tulisan arab tadi sih kayaknya bercerita tentang suriah. ada doa dan laknatnya gitu-gitu. tapi ga ngerti juga, yang ngerti bahasa arab kan xxxxxxx (tambahin emot ketawa)”

MY GOD.

katanya. kayaknya. bahkan dia MASIH BISA KETAWA setelah ulahnya posting foto hoax dan rawan memicu asumsi kayak gitu. saya heran. dan saya makin emosi sekaligus prihatin. ternyata orang seperti ini masih banyak di sekeliling saya.

emosi itu kemudian saya tumpahin habis-habisan. pertama ke si Brain, kedua ke grup Tomodachi. habisin semua. syukurlah saya masih punya lingkaran, yang meski kecil, selalu suportif dan cerdas. pengen saya ciumin satu-satu deh saking cintanya! habis semua emosi saya salurkan ke mereka. mereka ngetawain, ngatain saya niat banget menghabiskan energi nyari-nyari sumber foto di google images. mungkin memang emosi itu bisa memancing adrenalin, yang ujung-ujungnya bikin orang pecicilan macam kebanyakan energi. mungkin lho yaaa.

 

so people, please do mind your finger before sharing any broadcast which you cannot get confirmation on it from the very first source.

 

cheers!