Jumat, 04 Juli 2014

(bukan) pengamat media sosial

 

banyak yang saya gak ngerti dari dunia media sosial akhir-akhir ini. terutama Twitter. ternyata mengerikan, ya?

oiya, saya pribadi menggunakan Twitter sekedar untuk ‘nyampah’ tentang kehidupan sehari-hari, berbagi posisi (via Foursquare), atau re-tweet beberapa twit menarik yang kadang saya lakukan untuk sekedar mengarsipkan. toh, saya gak merasa punya banyak follower, jadi saya menganggap twit saya hanya sekedar lewat di timeline temen-temen.

nah, sejak kampanye Pilpres ini berlangsung, saya kok melihat Twitter jadi sarana kampanye yang cenderung ‘beringas’ ya. rasanya jarang membaca twit kampanye yang santun, terutama dari para selebtwit. ya mungkin salah saya juga sih, kebanyakan follow selebtwit dan bukannya follow orang-orang 'soleh, hehehe.

dengan keterbatasan karakter di Twitter, twit kampanye jadi terasa banyak nyinyirnya. udah gitu, masih banyak aja ya orang yang hobi komenin preferensi orang lain. mending kalo komennya sambil lalu, lha ini semacam serius gitu komennya. kesannya orang lain ga bener kalo milih kandidat yang berbeda. ada pula selebtwit yang di-bully sampe jatohnya fitnah, hanya gara-gara ybs disangka jadi buzzer kandidat tertentu. lha trus kenapa kalo memang benar dia buzzer? kalo memang dia dibayar jadi buzzer, kan duitnya buat dia juga. dia yang akan pake duit itu, kenapa kita/orang lain yang repot? pada kurang piknik banget ya ini orang-orang. heran asli.

ya, saya memang bukan pengamat medsos. oleh karena itu, tulilsan ini mungkin bukan cerminan dari apa yang sesungguhnya terjadi di dunia medsos. lagipula, Baba bilang dunia medsos (Twitter) itu hanya ilusi. apa yang terjadi di sana bukan refleksi dari kehidupan nyata. saya hanya mencuplik apa yang saya lihat saat ini dari beberapa akun yang saya ikuti. apakah saya gerah? kadang ya. untuk itulah saya menulis ini sekedar numpahin uneg-uneg yang gak bisa saya sampaikan. karena bingung juga mau nyampein ke siapa? emang ada polisi Twitter? udah gak jaman keleus :)

oh ya, dan saya juga gak mengimbau untuk “bijaklah menggunakan media sosial”. masak sih begituan aja masih diingetin? cukup inget aja bahwa gak cuman ucapan atau perbuatan kita di dunia yang bakal dimintai pertanggungjawaban di akhirat nanti, tapi bahkan dibalik sebaris twit pun tetap ada tanggungjawab yang akan dipertanyakan nanti :)

 

cheers!

 

*postingan ke-3 untuk #30dayschallenge. glad to know that I still can find topic to write. yay!*

Tidak ada komentar: